Sukses

Degods DAO Akuisisi Klub Basket dari Liga Big3 Lewat NFT

Liputan6.com, Jakarta - Organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) yang dibangun di jaringan Solana yang disebut Degods DAO telah membeli tim bola basket profesional liga Big3.

Big3 adalah liga bola basket yang dibuat oleh maestro hip-hop dan aktor Ice Cube. Permainan liga ini didasarkan pada gaya turnamen bola basket 3-on-3. Baru-baru ini, Big3 memutuskan untuk menjual tim basket yang disebut "Killer 3s" dengan menggunakan teknologi NFT.

Pada dasarnya, liga Big3 memutuskan untuk menjual 25 NFT Fire-tier seharga USD 25.000 per unit atau sekitar Rp 379,1 juta (asumsi kurs Rp 15.166 per dolar AS). NFT tersebut memberi pemilik hak atas lisensi Killer 3, mencakup kekayaan intelektual (IP), dan merchandise yang disetujui liga.

Degods DAO akuisisi tim Killer 3s dengan harga sekitar USD 625.000 dengan membeli semua 25 NFT yang terkait dengan Killer 3s. Tak lama setelah akuisisi itu, Degods DAO mengumumkan di Twitter. 

“Sekarang mari kita memenangkan kejuaraan,” tulis Degods DAO dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (25/3/2023). 

DAO Terus Menawar Barang dengan Tiket Tinggi

Degods DAO mengikuti sejumlah DAO yang membeli item tiket tinggi seperti properti, waralaba, koleksi NFT, dan hak kekayaan intelektual. 

Misalnya, salah satu DAO membeli rekaman grup hip-hop Wu-Tang Clan yang belum dirilis yang disebut “Once Upon a Time in Shaolin.” 

DAO lain baru-baru ini juga mengungkapkan ingin membeli restoran cepat saji dan DAO yang disebut "Beli Broncos DAO" mencoba mengumpulkan USD 4 miliar untuk membeli Denver Broncos. Banyak upaya pembelian yang gagal, seperti Konstitusi DAO, yang mencoba membeli salinan lama Konstitusi AS tetapi kalah dalam lelang.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

2 dari 4 halaman

DAO Bantu Jaga Jaringan

Konsep Decentralized Autonomous Organization (DAO) pertama kali diusulkan oleh pendiri BitShares, Steemit dan EOS (Block.one) dan Larmier pada 2015. Kemudian pada tahun 2016, konsepnya disempurnakan oleh Vitalik Buterin dari Ethereum.

DAO sendiri dapat membantu menjaga suatu jaringan untuk tetap aman dan bisa optimal, tanpa memerlukan perantara manual dari anggotanya.

Ide awal pembuatan DAO adalah untuk mendirikan suatu lembaga atau organisasi yang sepenuhnya berfungsi tanpa embel-embel tatanan manajerial yang biasanya ada di suatu organisasi. Adapun peran utamanya adalah untuk menyatukan orang-orang dengan minat yang sama untuk bekerja menuju tujuan bersama.

Degod DAO sendiri adalah proyek Solana NFT populer yang telah mencatat 397.300 SOL atau senilai USD 37.234.956 volume penjualan NFT. Koleksi ini memiliki 4,5 ribu pemilik dan harga minimum saat ini adalah USD 28.162 atau 300,5 SOL.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 4 halaman

Lembaga Pajak AS Bakal Tarik Pajak dari Koleksi NFT

Sebelumnya, Internal Revenue Service (IRS), lembaga yang bertanggung jawab mengumpulkan pajak federal AS berencana untuk mengenakan pajak pada beberapa Non Fungible Token atau NFT.

Dilansir dari CNBC, Kamis (23/3/2023), ini karena NFT sebagai barang koleksi yang mirip dengan karya seni atau permata  sebuah pendekatan yang akan mengenakan pajak keuntungan bagi pemilik kaya pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan aset seperti saham, real estate, dan mata uang kripto.

Pemerintah federal memungut pajak atas barang koleksi yang disimpan selama lebih dari satu tahun dengan tarif tertinggi 28 persen. Ini umumnya memungut tingkat 20 persen teratas untuk investasi lain.

Dalam pemberitahuan pada Senin, 20 Maret 2023, IRS mengatakan akan mengeluarkan panduan terkait perlakuan NFT tertentu sebagai barang koleksi. 

NFT pada dasarnya adalah aset digital satu-satunya, yang dapat melampaui seni digital untuk memasukkan hal-hal seperti cuitan di twitter dan GIF. Mereka terkadang juga memberi pemilik hak sehubungan dengan aset non-digital, seperti hak untuk menghadiri acara dengan tiket atau mengesahkan kepemilikan barang fisik.

Terkait rencana ini IRS meminta komentar dari publik, yang akan dibuka hingga 19 Juni 2023. Pada dasarnya, ini akan menilai apakah hak atau aset terkait NFT dapat ditagih seperti yang saat ini didefinisikan dalam kode pajak  dan jika demikian, NFT juga dapat ditagih.

 

4 dari 4 halaman

Bagaimana Barang Koleksi Dikenai Pajak di AS?

Investor membayar pajak keuntungan modal saat mereka menjual aset. Pajak terutang atas keuntungan penjual. Keuntungan modal jangka pendek berlaku untuk aset yang dimiliki selama satu tahun atau kurang. 

Laba atas penjualan tersebut dikenakan pajak dengan tarif pajak penghasilan biasa, yang berlaku untuk upah, misalnya. (Ada tujuh tarif pajak marjinal, mulai dari 10 persen hingga 37 persen).

Keuntungan modal jangka panjang berlaku untuk aset yang dijual setelah lebih dari satu tahun kepemilikan. Tarif pajak ini umumnya lebih rendah dari tarif pajak penghasilan biasa.

NFT dapat mewakili apa saja. IRS mengatakan perpajakan tergantung pada apa yang diwakilinya. Saham dan cryptocurrency membawa tingkat maksimum 20 persen untuk pembayar pajak berpenghasilan tinggi. 

Tapi barang koleksi  yang cenderung dimiliki oleh orang super kaya  tunduk pada rezim pajak yang berbeda. Mereka dikenakan pajak maksimal 28 persen. Sederhananya, Orang Amerika berpenghasilan tertinggi membayar tarif pajak yang lebih tinggi untuk barang koleksi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.