Sukses

Penjualan NFT OpenSea Terus Turun, Ada Apa?

Pasar non-fungible token (NFT) terkemuka OpenSea siap menutup bulan April dengan rekor penurunan volume penjualan NFT bulanan.

Liputan6.com, Jakarta Pasar non-fungible token (NFT) terkemuka OpenSea siap menutup bulan April dengan rekor penurunan volume penjualan NFT bulanan. Menurut data dari dasbor Dune Analytics yang disiapkan oleh Rchen8, penjualan NFT di pasar mencapai USD 82 juta pada April, merupakan level terendah sejak September 2023.

Sejak awal tahun, aktivitas penjualan NFT bulanan di OpenSea terus menurun. Setelah menyaksikan volume bulanan tertinggi year-to-date (YTD) sebesar USD 153 juta di bulan Februari, OpenSea sejak itu mencatat penurunan penjualan dari bulan ke bulan.

Melansir AMB Crypto, penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan aktivitas pengguna di pasar. Sepanjang bulan ini, pengguna aktif OpenSea berjumlah 63,339. Ini menandai penurunan 22% dari 80,727 pengguna yang menyelesaikan setidaknya satu transaksi di pasar pada bulan Maret.

Dinilai berdasarkan YTD, jumlah pengguna aktif bulanan telah turun sebesar 48%, menurut dasbor Dune Analytics. Karena penurunan jumlah pengguna aktif di pasar pada bulan April, jumlah bulanan NFT yang dijual di OpenSea telah anjlok ke level terendah tahun ini.

Dalam 25 hari terakhir, 110,000 NFT telah terjual di Opensea, jumlah bulanan terendah sejak Juni 2021. Dengan rendahnya aktivitas pengguna dan volume penjualan di OpenSea bulan ini, biaya bulanan platform yang berasal dari transaksi utama dan royalti juga menurun. Dalam periode yang sama, biaya transaksi utama berjumlah USD 2,8 juta, dan biaya transaksi royalti berjumlah USD 1,9 juta.

Pasar NFT

Sementara, meskipun memiliki lebih sedikit pengguna dibandingkan OpenSea, pasar NFT dan agregator Blur [BLUR] terus mencatat volume perdagangan yang lebih tinggi.

Menurut dasbor Dune Analytics yang disiapkan oleh Hildoby, 79% dari semua transaksi NFT yang diselesaikan dalam seminggu terakhir saja dilakukan di Blur. OpenSea membuntuti dengan volume pasar 21,3%.

Hal ini terjadi meskipun jumlah pengguna aktif OpenSea melebihi Blur sebesar 24% selama periode tersebut. Namun, pedagang Blur dapat mengeksekusi 56% dari seluruh transaksi penjualan NFT, sementara pengguna OpenSea hanya dapat melakukan 44,2% dari seluruh perdagangan yang diselesaikan.

 

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Magic Eden jadi Pasar NFT dengan Volume Perdagangan Paling Tinggi pada Maret 2024

Platform non fungible token (NFT) berbasis Solana, Magic Eden, menikmati kesuksesan besar pada Maret. Menurut laporan kuartal I CoinGecko, platform NFT itu mencatatkan volume perdagangan terbesarnya di bulan Maret, melampaui perusahaan ternama Blur. Dalam laporannya, CoinGecko menyoroti bahwa Magic Eden mengalami lonjakan sekitar 194% hingga mencapai 765 juta dalam volume perdagangan.

CoinGecko mencatat bahwa Blur mengalami sedikit kesuksesan bulan lalu, mencatat volume perdagangan sekitar USD 530 juta.

Keberhasilan tersebut sebagian disebabkan oleh program hadiah Diamond dari platform tersebut dan kemitraan yang diperluas dengan Yuga Labs. Duo ini membina kemitraan mereka sekitar periode ketika platform tersebut mengumumkan bahwa mereka memutuskan hubungan dengan platform NFT tanpa royalti pencipta atau kreator.

Melansir Cryptopolitan, Sabtu (19/4/2024), capaian pada Maret ini menjadikan Magic Eden mengalami peningkatan dalam hal volume perdagangan selama enam bulan berturut-turut. Laporan tersebut menyoroti bahwa Blur telah memimpin dair sisi volume perdagangan pasar NFT yang tak terbantahkan dalam beberapa bulan terakhir sebelum Maret.

Terakhir kali pasar mengungguli Blur adalah pada Desember ketika pasar OKX NFT mengalami lonjakan yang dipicu oleh kenaikan Bitcoin Ordinals. Sebelumnya, Blur sempat membukukan volume perdagangan tertinggi selama 10 bulan berturut-turut.

 

3 dari 3 halaman

OKX Turun

Sementara, OKX mengalami penurunan sekitar 73% dalam volume perdagangannya karena kehilangan sebagian besar volume perdagangan Bitcoinnya karena Magic Eden dan pasar lainnya sejak bulan Desember. Meskipun volume pasarnya menurun, OKX berada di posisi ketiga dalam volume perdagangan dengan Tensor dan Opensea melengkapi 5 besar. Selain itu, 10 pasar NFT teratas mencatat volume perdagangan kumulatif sebesar USD 4,7 miliar, mewakili lonjakan 51% di kuartal I dibandingkan dengan yang terakhir. seperempat.

Meskipun volume perdagangan meningkat, harga NFT utama telah merosot secara signifikan. Proyek terkenal Bored Ape Yacht Club (BAYC) dan CryptoPunks mengalami penurunan harga masing-masing sebesar 91% dan 64%. Khususnya, kedua NFT terakhir kali mencapai harga puncaknya pada Mei 2022 dan Oktober 2021. Pasar dan studio NFT berselisih mengenai penegakan royalti pencipta.

OpenSea baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan alat penegakan royaltinya. Menurut CEO-nya, Devin Finzer mengklaim bahwa alat tersebut tidak berhasil karena para pesaingnya menghindarinya dengan menggunakan protokol Seaport untuk menghindari daftar hitam sehingga menghilangkan royalti pembuatnya. Namun, perusahaan baru-baru ini mengambil langkah mundur dari posisi ini ketika mengumumkan dukungannya terhadap standar penghasilan yang dapat diprogram ERC-712C.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.