Sukses

Belum Kapok, Bos Kripto Bangkrut Ini Diduga Bakal Dirikan Perusahaan Baru

Liputan6.com, Jakarta - Ada banyak laporan dan bukti dari dugaan yang mengklaim dua pendiri Three Arrows Capital (3AC) yang bangkrut, Su Zhu dan Kyle Davies, berusaha mengumpulkan USD 25 juta atau setara Rp 378 miliar (asumsi kurs Rp 15.123 per dolar AS) dari investor. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Selasa (17/1/2023), mereka diduga ingin memulai pertukaran kripto baru bernama GTX. Perusahaan kripto Three Arrows Capital sebelumnya mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 15 selama minggu pertama Juli 2022.

Likuidator perseroan diduga kesulitan berkomunikasi dengan kedua co-founder tersebut. Zhu dan Davies baru-baru ini menerima panggilan dari pengadilan melalui Twitter. 

Selain itu, laporan menunjukkan 3AC diduga sedang diselidiki atas kemungkinan pelanggaran hukum oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC).

Selain Zhu dan Davies, dua eksekutif Coinflex, Mark Lamb dan Sudhu Arumugam, juga disebutkan sebagai bagian dari tim baru tersebut. Coinflex, sama seperti Three Arrows Capital, juga mengalami masalah keuangan dan mengajukan layanan restrukturisasi di Seychelles Agustus lalu.

Kedua pendiri lebih aktif di media sosial baru-baru ini, tetapi mereka belum membahas spekulasi baru-baru ini tentang mereka memulai pertukaran kripto baru yang disebut GTX.

Hingga saat ini masih belum ada konfirmasi resmi dari kedua pendiri Three Arrows Capital terkait dugaan soal mereka yang ingin mendirikan pertukaran kripto baru.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Miliader Ini Bakal Disidang Gara-Gara Promosikan Perusahaan Kripto

Sebelumnya, miliarder Amerika Mark Cuban akan hadapi sidang di pengadilan bulan depan sebagai bagian dari gugatan yang sedang berlangsung terhadapnya oleh pelanggan dari pemberi pinjaman kripto yang bangkrut Voyager. Mereka menuduh Cuban salah mengartikan perusahaan dalam materi promosi.

Dilansir dari Yahoo Finance, Senin (16/1/2023), diajukan di Pengadilan Distrik AS di Florida Selatan pada Agustus 2022, gugatan tersebut menggambarkan Voyager sebagai "skema Ponzi besar-besaran" dan menyoroti promosi agresif dari Cuban di antara pemula kripto dan investor ritel yang tidak berpengalaman, yang diduga menjadi sasaran Voyager dan promotornya.

Dalam perintah pengadilan, Selasa (10/1/2023), Hakim Hakim AS, Lisette M. Reid menolak permintaan Cuban untuk membagi deposisi menjadi dua sidang. Sebaliknya, deposisi penuh Cuban akan dilakukan dalam satu sesi pada 2 Februari 2023.

Cuban membuat beberapa pernyataan yang tampaknya membuat para investor Voyager marah, termasuk pemberi pinjaman itu hampir bebas risiko. 

Selanjutnya, gugatan tersebut menuduh Voyager Digital menggembar-gemborkan dirinya sebagai broker kripto yang patuh dan berlisensi sepenuhnya meskipun tidak terdaftar di Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), atau regulator Federal atau negara bagian yang diperlukan. terlibat dalam mengawasi penjualan sekuritas.

Runtuhnya Voyager

Setelah terpuruknya Terra, Voyager adalah salah satu dari beberapa pemberi pinjaman yang terpengaruh oleh masalah likuiditas, yang akhirnya menyebabkan perusahaan tersebut mengajukan kebangkrutan Bab 11 pada Juli tahun lalu.

Kemudian pada akhir kuartal III 2022, FTX AS memenangkan penawaran untuk meraup sisa aset Voyager sebesar USD 1,4 miliar atau setara Rp 21,7 triliun (asumsi kurs Rp 15.539 per dolar AS). Kesepakatan itu gagal setelah FTX runtuh secara spektakuler dua minggu kemudian.

Voyager membuka kembali proses penawaran pada November. Kali ini Binance.US muncul sebagai “tawaran terbaik dan tertinggi” dengan lebih dari USD 1 miliar atau setara Rp 15,5 triliun.

 

3 dari 4 halaman

Miliarder Mark Cuban Digugat, Diduga Promosikan Skema Ponzi Kripto

Sebelumnya, gugatan class action telah diajukan di pengadilan distrik AS di distrik selatan Florida terhadap miliarder terkenal Mark Cuban, Dallas Basketball Ltd. (DBA Dallas Mavericks), dan CEO Voyager Digital, Steven Ehrlich.

Ada 12 penggugat utama, mengacu pada kasus “Mark Cassidy v. Voyager Digital Ltd. Gugatan itu diajukan pada Desember tahun lalu. Mereka menuduh Cuban dan Ehrlich “berusaha keras menggunakan pengalaman mereka sebagai investor untuk menipu jutaan orang Amerika agar berinvestasi.

Mereka diduga meminta orang untuk memindahkan tabungan hidup mereka  ke dalam Platform Voyager yang menipu dan membeli Akun Program Perolehan Voyager ('EPA'), yang merupakan sekuritas yang tidak terdaftar.

Dengan kata lain, Platform Voyager telah menipu dan memiliki skema Ponzi besar-besaran. Skema itu bergantung pada dukungan vokal dari Cuban dan Dallas Maverick kepada Voyager.

"Akibatnya, lebih dari 3,5 juta orang Amerika sekarang kehilangan lebih dari 5 miliar dolar dalam aset cryptocurrency. Tindakan ini berusaha untuk menahan Ehrlich, Cuban, dan Dallas Mavericks-nya bertanggung jawab untuk membayar mereka kembali,” isi gugatan tersebut dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (16/8/2022). 

 

4 dari 4 halaman

Kelalaian Cuban

Gugatan itu juga mencatat Cuban berbicara pada konferensi pers Dallas Mavericks, di mana dia sangat mendukung dan menggembar-gemborkan kemitraan antara perusahaannya dan para terdakwa Voyager.

Penggugat menekankan bintang Shark Tank itu dengan bangga menggambarkan bagaimana dia secara pribadi akan membantu secara signifikan meningkatkan cakupan dan kehadiran Platform Deceptive Voyager bagi mereka yang memiliki dana dan pengalaman terbatas.

“Representasi dan kelalaian Ehrlich dan Cuban yang dibuat dan disiarkan di seluruh negeri melalui internet membuat mereka bertanggung jawab kepada penggugat dan anggota kela,” penjelasan para penggugat. 

Voyager Digital sendiri mengajukan kebangkrutan bulan lalu dengan alasan volatilitas dan penularan yang berkepanjangan di pasar kripto selama beberapa bulan terakhir, dan default Three Arrows Capital (‘3AC’) pada pinjaman dari anak perusahaan perusahaan. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS