Sukses

Pemerintah Korea Selatan Mulai Proses Pembatalan Paspor Do Kwon

Liputan6.com, Jakarta - Pihak berwenang Korea Selatan pada Kamis, 6 Oktober 2022 memulai proses pembatalan paspor pendiri Terraform Labs Do Kwon. Polisi juga telah menangkap satu orang sehubungan dengan operasi Kwon.

Dilansir dari CNBC, Senin (10/10/2022), Kwon telah diperintahkan oleh kementerian luar negeri Korea Selatan untuk mengembalikan paspornya pada 19 Oktober 2022 atau menghadapi dokumen yang dibatalkan.

Kisah antara Kwon dan otoritas Korea Selatan terus meningkat setelah runtuhnya terraUSD dan luna menghapus miliaran dari pasar cryptocurrency dan mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh industri. Terraform Labs, perusahaan Kwon, berada di balik kedua koin digital tersebut.

Pihak berwenang Korea Selatan berusaha menangkap Kwon bulan lalu dan mengklaim dia dalam pelarian. Jaksa mengatakan Interpol, organisasi kepolisian global, telah mengeluarkan "Pemberitahuan Merah" untuk Kwon. 

Pemberitahuan tersebut dikeluarkan untuk buronan yang dicari baik untuk penuntutan atau untuk menjalani hukuman. Namun Kwon, bagaimanapun menegaskan dia tidak dalam pelarian. Keberadaannya masih belum diketahui.

Kantor kejaksaan Distrik Selatan Seoul, yang mengejar Kwon, menuduh pendiri dan lima orang lainnya melanggar hukum pasar modal dan penipuan. Pada Kamis, kantor tersebut mengkonfirmasi kepada CNBC mereka telah menangkap salah satu orang yang dicarinya yang bermarga Yu.

Belum ada surat perintah penangkapan yang dikeluarkan. Namun, pihak berwenang dapat menangkap seseorang dengan alasan kekhawatiran yang mungkin dirasakan orang ini. Surat perintah harus diberikan dalam waktu 48 jam setelah penangkapan atau orang tersebut harus dilepaskan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Grup Peretas Ternama Janji Bakal Ungkap Kejahatan CEO Terraform Do Kwon

Sebelumnya, kelompok peretas ternama, Anonymous telah berjanji untuk memastikan salah satu pendiri Terra, Do Kwon, dibawa ke pengadilan sesegera mungkin sehubungan dengan runtuhnya ekosistem Terra (LUNA) dan TerraUSD (UST) pada Mei 2022.

Dalam sebuah video yang diunggah ke YouTube, konon berasal dari kelompok peretas Anonymous mengungkapkan daftar dugaan kesalahan Kwon, termasuk menguangkan USD 80 juta atau sekitar Rp 1,1 triliun setiap bulan dari LUNA dan UST sebelum runtuh.

Kelompok Anonymous juga mengungkapkan peran Kwon dalam jatuhnya stablecoin Basis Cash, yang diduga dibuat oleh Do Kwon dengan nama samaran “Rick Sanchez” pada akhir 2020.

“Do Kwon, jika kamu mendengarkan, sayangnya, tidak ada yang bisa dilakukan untuk memulihkan kerusakan yang telah kamu lakukan. Pada titik ini, satu-satunya hal yang dapat kami lakukan adalah meminta pertanggungjawaban Anda dan memastikan Anda diadili sesegera mungkin,” isi pernyataan dalam video, dikutip dari Cointelegraph, Sabtu (28/10/2022). 

Kelompok peretas mengatakan akan menyelidiki tindakan Do Kwon sejak dia memasuki ruang kripto untuk mengungkap dugaan kejahatannya.

“Anonymous sedang menyelidiki seluruh sejarah Do Kwon sejak dia memasuki ruang kripto untuk melihat apa yang dapat kita pelajari dan ungkapkan. Tidak ada keraguan ada lebih banyak kejahatan yang ditemukan di jejak kehancuranmu," kata grup tersebut.

Kelompok peretas itu juga mengkritik Kwon karena "taktik arogan" dalam menjebak pesaing dan kritikus dan bertindak seolah-olah dia tidak akan pernah gagal. 

3 dari 4 halaman

Reaksi Beragam

Komentator dalam video YouTube dan komunitas di Twitter tampaknya secara luas mendukung janji kelompok peretas itu untuk mengejar Kwon, dengan satu komentator menyebut Anonymous sebagai "Robinhood hari ini."

Terraform Labs, di mana Do Kwon adalah salah satu pendirinya, saat ini sedang dalam beberapa penyelidikan dari otoritas Korea Selatan, termasuk dugaan penggelapan Bitcoin (BTC) dari perbendaharaan perusahaan.

Pada Mei, unit investigasi kejahatan keuangan terkenal yang dijuluki “Grim Reaper of Yeouido” dihidupkan kembali oleh Korea Selatan untuk menyelidiki runtuhnya Terra.

Tim tersebut terdiri dari berbagai regulator dan akan fokus pada penuntutan penipuan dan skema perdagangan ilegal.

Pada bulan yang sama, otoritas Korea memanggil semua karyawan Terraform Labs untuk menyelidiki peran internal dalam manipulasi pasar. Perusahaan juga telah didenda USD 78 juta oleh agen pajak nasional Korea Selatan untuk biaya penghindaran pajak.

4 dari 4 halaman

Rekam Jejak Anonymous

Berasal pada 2003 di situs komunitas 4chan, Anonymous adalah kolektif aktivis internasional terdesentralisasi yang dikenal karena mengatur serangan dunia maya terhadap lembaga pemerintah, lembaga, perusahaan swasta, dan bahkan Gereja.

Pada Juni 2021, saluran YouTube Anonymous  membidik CEO Tesla Elon Musk karena diduga "menghancurkan kehidupan" menggunakan pengaruhnya di Twitter untuk bermain dengan pasar kripto. Sampai saat ini, video tersebut telah ditonton oleh sekitar 3,4 juta orang.

Ada beberapa saluran YouTube yang mengklaim berafiliasi dengan kelompok peretas Anonymous. Namun, ada konsensus umum tidak ada saluran YouTube resmi untuk grup tersebut, mengingat sifatnya yang terdesentralisasi dan anonim.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS