Sukses

Perusahaan Kripto di AS Alami Pencurian Rp 2,8 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan kripto di AS Nomad telah dilanda pencurian senilai USD 190 juta atau sekitar Rp 2,8 triliun, kata peneliti blockchain pada Selasa, 2 Agustus 2022. Ini menjadi pencurian terbaru yang melanda sektor aset digital tahun ini.

Dilansir dari Channel News Asia, Rabu (3/8/2022), Nomad mengatakan dalam sebuah tweet, mereka "mengetahui insiden itu" dan saat ini menyelidiki, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Perusahaan analitik kripto, PeckShield, mengatakan kepada Reuters cryptocurrency pengguna senilai USD 190 juta telah dicuri, termasuk Ethereum dan stablecoin USDC. Peneliti blockchain lainnya memperkirakan lebih dari USD 150 juta.

Perusahaan telah memberi tahu penegak hukum dan bekerja dengan perusahaan forensik blockchain untuk mencoba mengidentifikasi akun yang terlibat dan mendapatkan kembali dana. 

Pencurian tersebut menargetkan "jembatan" blockchain Nomad, alat yang memungkinkan pengguna untuk mentransfer token antar blockchain. Jembatan Blockchain semakin menjadi target pencurian, yang telah lama menjangkiti sektor kripto. 

Lebih dari USD 1 miliar telah dicuri dari jembatan blockchain sejauh ini pada 2022, menurut perusahaan analitik blockchain yang berbasis di London, Elliptic. Pada Maret 2022, peretas mencuri cryptocurrency senilai sekitar USD 615 juta dari jembatan Ronin, yang digunakan untuk mentransfer kripto masuk dan keluar dari game Axie Infinity. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Perusahaan Kripto Voyager Digital Ajukan Kebangkrutan

Sebelumnya, pemberi pinjaman kripto AS Voyager Digital mengatakan pada Rabu, 6 Juli 2022, pihaknya telah mengajukan kebangkrutan, menjadi korban lain dari penurunan harga yang telah mengguncang sektor cryptocurrency.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (7/7/2022), pemberi pinjaman kripto seperti Voyager berkembang pesat dalam pandemi COVID-19, menarik deposan dengan suku bunga tinggi dan akses mudah ke pinjaman yang jarang ditawarkan oleh bank tradisional.

Namun, kemerosotan baru-baru ini di pasar kripto telah merugikan pemberi pinjaman yang membuat perusahaan seperti Voyager Digital berada di ambang kehancuran. 

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 pada Selasa, Voyager yang berbasis di New Jersey tetapi terdaftar di Toronto  memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan di suatu tempat antara USD 1 miliar (Rp 14,9 triliun) dan USD 10 miliar (Rp 149,9 triliun) aset, dan kewajiban senilai nilai yang sama.

Bab 11 adalah prosedur kebangkrutan menahan semua masalah litigasi perdata dan memungkinkan perusahaan untuk mempersiapkan rencana turnaround sambil tetap beroperasi.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Pesan kepada Pelanggan

Dalam pesan kepada pelanggan di Twitter, CEO Voyager Digital, Stephen Ehrlich mengatakan, proses itu akan melindungi aset dan memaksimalkan nilai bagi semua pemangku kepentingan, terutama pelanggan.

Voyager mengatakan pada Rabu mereka memiliki lebih dari USD 110 juta uang tunai dan memiliki aset kripto. Ini bermaksud untuk membayar karyawan dengan cara biasa dan melanjutkan manfaat utama mereka dan program pelanggan tertentu tanpa gangguan.

Pekan lalu, Voyager mengatakan telah mengeluarkan pemberitahuan default untuk hedge fund kripto yang berbasis di Singapura, Three Arrows Capital (3AC) karena gagal melakukan pembayaran pinjaman kripto dengan total lebih dari USD 650 juta.

3AC akhir minggu itu mengajukan kebangkrutan bab 15, yang memungkinkan debitur asing untuk melindungi aset AS, menjadi salah satu investor profil tertinggi yang terkena jatuhnya harga kripto. 3AC sekarang sedang dilikuidasi.

 

4 dari 5 halaman

Three Arrows Capital Bangkrut, Ini Dampaknya terhadap Pelaku Industri

Sebelumnya, baru-baru ini pada Maret 2022, perusahaan nilai lindung kripto. Three Arrows Capital (3AC) mengelola aset sekitar USD 10 miliar atau sekitar Rp 150,2 triliun, menjadikannya salah satu dana lindung nilai kripto paling menonjol di dunia.

Namun, penurunan harga pada aset kripto belakangan ini membuat perusahaan tersebut mengajukan kebangkrutan. Efek dari kasus 3AC ini tak hanya berdampak pada perusahaan ini, tetapi memberikan efek domino pada perusahaan lainnya.

Pertukaran Crypto Blockchain.com dilaporkan menghadapi USD 270 juta pinjaman ke 3AC. Sementara itu, pialang aset digital Voyager Digital mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 setelah 3AC tidak dapat membayar kembali utang sekitar USD 670 juta yang dipinjamnya dari perusahaan. 

Strategi Three Arrows melibatkan peminjaman uang dari seluruh industri dan kemudian berbalik dan menginvestasikan modal itu ke proyek kripto lainnya, yang seringkali baru lahir. 

Perusahaan itu telah ada selama satu dekade, membantu memberi para pendiri perusahaan yaitu Zhu Su dan Kyle Davies ukuran kredibilitas dalam industri yang dihuni oleh para pemula. Zhu juga menjadi pembawa acara podcast populer di kripto.

Efek Domino 3AC

Jatuhnya Three Arrows Capital dapat dilacak ke runtuhnya terra USD (UST) pada Mei lalu, yang telah menjadi salah satu proyek stablecoin yang dipatok dolar AS yang paling populer.

5 dari 5 halaman

Investor Diberi Insentif

Stabilitas UST bergantung pada serangkaian kode yang kompleks, dengan sedikit uang tunai untuk mendukung pengaturan, meskipun ada janji itu akan mempertahankan nilainya terlepas dari volatilitas di pasar kripto yang lebih luas. 

Investor diberi insentif  pada platform pinjaman yang menyertainya yang disebut Anchor dengan hasil tahunan 20 persen pada kepemilikan UST mereka, tingkat yang menurut banyak analis tidak berkelanjutan.

"Koreksi aset berisiko ditambah dengan likuiditas yang lebih sedikit telah mengekspos proyek-proyek yang menjanjikan APR tidak berkelanjutan yang tinggi, yang mengakibatkan keruntuhannya, seperti UST,” kata ahli strategi aset digital dan kripto global di Bank of America Alkesh Shah, dikutip dari CNBC, Senin (18/7/2022).

Penjualan panik terkait dengan jatuhnya UST, dan saudaranya token luna, merugikan investor USD 60 miliar.

3AC mengatakan kepada Wall Street Journal mereka telah menginvestasikan USD 200 juta di luna. Laporan industri lainnya mengatakan eksposur dana itu sekitar USD 560 juta. Adapun kerugiannya, investasi itu menjadi hampir tidak berharga ketika proyek stablecoin gagal.

Ledakan UST mengguncang kepercayaan di sektor ini dan mempercepat penurunan cryptocurrency yang sudah berlangsung sebagai bagian dari kemunduran yang lebih luas dari risiko.

Pemberi pinjaman 3AC meminta sebagian uang mereka kembali dalam banjir panggilan margin, tetapi uang itu tidak ada. Banyak rekanan perusahaan, pada gilirannya, tidak dapat memenuhi permintaan dari investor mereka, termasuk pemegang ritel yang telah dijanjikan pengembalian tahunan sebesar 20 persen.