Sukses

Mantan Jaksa Federal Sebut Do Kwon Bisa Kena Hukuman Akibat Runtuhnya Luna

Liputan6.com, Jakarta - CEO Terraform Labs, Do Kwon, belakangan ini menjadi sorotan karena proyek kripto yang dia kembangkan di jaringan Terra yaitu Luna dan Terra USD (UST) runtuh hingga hampir tak berharga beberapa pekan lalu. 

Meskipun Kwon telah membuat jalan keluar dengan membangun jaringan baru dengan token Luna baru, tampaknya cara tersebut belum berhasil karena token Luna baru belum berhasil meroket dan menghapuskan kerugian investor. 

Beberapa investor dan firma hukum di Korea Selatan, tempat asal Do Kwon menuntut Kwon dengan berbagi tuduhan. Lantas apakah runtuhnya Luna dan UST dapat membawa Kwon ke dalam penjara? 

Mantan jaksa dan regulator federal menjelaskan kepada CNBC dampak dari kekacauan stablecoin dapat berarti denda, hukuman atau, dalam skenario terburuk bagi Kwon, waktu di balik jeruji besi.

Di Amerika sendiri bukanlah kejahatan menjadi pengusaha yang buruk atau CEO yang ceroboh dengan penilaian yang buruk.

Dalam kasus Kwon, jaksa harus membuktikan tanpa keraguan Kwon atau rekan-rekannya melakukan penipuan kriminal dan itu membutuhkan bukti terdakwa dengan sengaja menipu investor.

“Ini tidak seperti pembunuhan di mana Anda membawa saksi untuk bersaksi siapa yang menarik pelatuknya,” jelas asisten pengacara AS untuk Distrik Columbia, Randall Eliason yang pernah menangani kasus kerah putih di pengadilan federal, dikutip dari CNBC, Jumat (3/6/2022). 

Bahkan jika jaksa dapat menunjukkan terdakwa membuat pernyataan palsu, mereka harus membuktikan keadaan pikiran terdakwa tanpa keraguan. 

Pendiri dana lindung nilai cryptocurrency senilai USD 90 juta di Australia Stefan Qin, dijatuhi hukuman lebih dari tujuh tahun penjara setelah dia mengaku bersalah atas satu tuduhan penipuan sekuritas. 

Roger Nils-Jonas Karlsson, warga negara Swedia yang dituduh oleh Amerika Serikat menipu lebih dari 3.500 korban lebih dari USD 16 juta dijatuhi hukuman 15 tahun penjara karena penipuan sekuritas, penipuan kawat, dan pencucian uang.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Investor Ajukan Keluhan

Di luar AS, Kwon bisa menghadapi pukulan balik di Korea Selatan, tempat dia tinggal dan menghabiskan waktu menjalankan bisnisnya, dan Singapura, markas resmi Terraform Labs.

Sekelompok investor di Korea Selatan telah berkumpul untuk mengajukan keluhan terhadap Kwon dan salah satu pendiri Terraform Labs atas dua tuduhan termasuk penipuan, menurut laporan dari media lokal. 

Hukuman perdata juga dapat mencakup denda atau konsekuensi lain dari regulator seperti Securities and Exchange Commission atau Commodity Futures Trading Commission.

Penasihat senior di divisi penegakan SEC, Philip Moustakis menjelaskan SEC hanya perlu membuktikan kasusnya dengan bukti yang lebih banyak, yang berarti juri harus menemukan kemungkinan besar terdakwa terlibat perbuatan yang dituduhkan.

Sementara itu, Terraform Labs saat ini menurunkan beberapa pengacara, setelah tim hukum internalnya dilaporkan mengundurkan diri setelah kecelakaan itu. Ketiga tim hukum Terraform Labs menunjukkan di profil LinkedIn mereka meninggalkan perusahaan pada Mei 2022.

3 dari 4 halaman

Terra Keok, Korea Selatan Bentuk Komite Pengawasan Kripto Baru

Sebelumnya, keruntuhan Terra baru-baru ini rupanya telah mempercepat pembentukan entitas pengawasan dan kontrol untuk aset digital.Naik turunnya ekosistem Terra memiliki konsekuensi besar di seluruh dunia.

Namun, tidak diragukan lagi Korea Selatan, tempat kelahiran penciptanya, adalah negara yang paling peduli di antara semuanya.

Di tengah tanda-tanda salah satu pendiri Terraform Labs, Do Kwon menghadapi masalah hukum di Korea Selatan, partai yang berkuasa di negara itu mengumumkan mereka akan meluncurkan Komite Aset Digital baru pada awal Juni.

Melansir Cointelegraph, Rabu (1/6/2022), komite tersebut akan berfungsi sebagai pengawas atas industri kripto dan akan bertanggung jawab atas persiapan dan pengawasan kebijakan hingga rancangan Undang-Undang untuk aset digital yang akan datang diberlakukan dan entitas pemerintah formal yang ditujukan untuk kripto didirikan.

Komite tersebut merupakan perluasan dan reorganisasi dari badan yang ada yang mengawasi aset digital. Komite ini diharapkan dapat meningkatkan efektivitas kebijakan dengan merampingkan upaya pengawasan pemerintah terhadap kripto.

"Sebuah kementerian harus dibentuk untuk melindungi investor aset digital di tingkat perlindungan investor saham yang sama,” ujar seorang profesor di Universitas Dongguk dan anggota Komite Khusus untuk Aset Virtual, Hwang Seok-jin.

Profesor itu juga membandingkan volume perdagangan kripto harian negara itu dengan bursa saham Kosdaq. Ia menyarankan sekali lagi industri harus diperlakukan dengan cara yang sama seperti saham.

4 dari 4 halaman

Analis Skeptis Soal Peluang Jaringan Baru Terra

Sebelumnya, versi baru dari kripto Luna yang runtuh beberapa pekan lalu kini sudah tersedia dan diperdagangkan di berbagai bursa utama, Namun, koin Luna tersebut memulai debut dengan awal yang buruk.

Setelah mencapai puncak USD 19,53 atau sekitar Rp 284.626 pada Sabtu, token Luna baru turun serendah USD 4,39 hanya beberapa jam kemudian. Menurut data CoinMarketCap, sejak itu menetap dengan harga sekitar USD 5,90.

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan, banyak investor yang terbakar oleh bencana tidak mungkin mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

"Ada kehilangan kepercayaan besar-besaran dalam proyek tersebut,” ujar Ayyar dikutip dari CNBC, Selasa (31/5/2022). 

Di sisi lain, para analis juga sangat skeptis tentang peluang keberhasilan blockchain Terra yang dihidupkan kembali. Blockchain itu harus bersaing dengan sejumlah jaringan lain yang disebut “Lapisan 1” infrastruktur yang menopang cryptocurrency seperti ethereum, solana, dan cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali luna tetapi tidak dengan stablecoin terra USD (UST), yang jatuh di bawah pasak dolar. Hal itu menyebabkan kepanikan di pasar kripto. Akibat insiden itu, token Luna sebelumnya (Luna Classic) juga kehilangan nilainya karena UST dan Luna saling terkait. 

Sekarang, luna memiliki iterasi baru, yang oleh investor disebut Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa termasuk Bybit, Kucoin dan Huobi. Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia, mengatakan akan mendaftarkan Luna pada Selasa.

Terra mendistribusikan token luna melalui apa yang disebut "airdrop". Sebagian besar akan diberikan kepada mereka yang memegang luna classic dan UST sebelum runtuh, dalam upaya untuk mengkompensasi investor.