Sukses

3 Aset Kripto yang Perlu Dipertahankan Selama 2022

Liputan6.com, Jakarta - Tahun baru telah tiba, dan pasar cryptocurrency tetap tak terbendung dalam segi volatilitas, mengingat aset seperti Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH) terus menunjukkan ayunan liarnya di market.

Namun, faktor yang paling penting untuk dipertimbangkan ketika berhadapan dengan aset digital adalah konsep “HODL” (Hold On for Dear Life) atau dapat diartikan sebagai pendirian untuk tetap investasi  kripto meskipun kondisi pasar sedang menurun. 

Ada banyak instrumen untuk diinvestasikan, dan kripto utama berdasarkan kapitalisasi pasar terus menarik perhatian.

Dilansir dari Yahoo Finance, Sabtu (15/1/2022), berikut koin yang sedang tren untuk diperhatikan pada 2022 dan yang penting kenapa mereka perlu ditahan.

1.Cardano (ADA)

Cryptocurrency yang didukung oleh Cardano Foundation berhasil mencapai harga hingga USD 3,00 tahun lalu, tetapi kemudian mulai anjlok secara signifikan untuk kembali ke wilayah bawah sekitar USD 1,25.

Pemegang aset kripto benar-benar kecewa karena kebanyakan dari mereka melihat ADA sebagai peluang jangka panjang untuk memegang aset digital dan mendapat untung dari kenaikan yang stabil.

Namun, ketakutan yang dipicu meningkatkan posisi short di koin Cardano, itulah sebabnya ia berkonsolidasi kembali di bawah rata-rata pergerakan sederhana 200 hari.

Dari sudut pandang fundamental, blockchain Cardano memiliki beberapa peningkatan pada jaringannya, termasuk hard fork yang digunakan pada pertengahan tahun.

Namun, perspektif teknis menempatkan level USD 1,10 sebagai titik yang sulit untuk ditembus ke bawah, karena permintaan melonjak secara menyeluruh dengan pembeli sangat tertarik untuk membatasi upaya penjual untuk mengambil ADA di bawah ambang USD 1,00.

Sekarang, penurunan tampaknya menjadi peluang untuk melakukan "membeli penurunan" ADA, dan teknikal mulai menyelaraskan ke sisi atas.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Litecoin dan Bitcoin

2.Litecoin (LTC)

LTC dipukul tahun lalu oleh berita palsu yang untuk sementara memperkuat aksi harganya dengan ayunan liar yang, pada akhirnya membawanya ke zona rendah. Dukungan palsu dari Walmart membantu harga pulih dalam hitungan menit dari posisi terendah yang belum berhasil ditutupi oleh Litecoin sama sekali.

Pada waktu itu, LTC ditransaksikan sekitar USD 144,75 dan berharap untuk tidak menyentuh area support USD 120. Dari sudut pandang teknis, LTC ingin berkonsolidasi di atas zona USD 200 dan dapat bertujuan untuk mencapai level tertinggi lagi mulai November 2021.

Jika skenario itu terwujud, dapat memicu aksi harga bullish dan akhirnya membawa LTC ke harga tertinggi baru, naik menuju USD 380.

 

3.Bitcoin (BTC)

Tahun lalu merupakan tahun rollercoaster untuk Bitcoin karena regulasi China dan coronavirus menjadi berita utama dan memimpin aksi harga di seluruh bidang.

Sekarang, saat pertukaran BTC berada di sekitar zona USD 43.000, investor menunggu untuk membeli penurunan lagi. 

Faktanya, Bitcoin melayang di sekitar titik terendah signifikan lainnya yang dibuat antara September dan Oktober 2021 di tengah tindakan keras baru yang diluncurkan oleh pemerintah China.

Jika ada kebangkitan pembelian pada tahap saat ini, maka akan berada di USD 70.000 dan menjadi harga tertinggi sepanjang masa.