Sukses

Ahli Klaim Infeksi Covid-19 Dapat Tingkatkan Risiko Diabetes dan Penyakit Jantung di 3 Bulan Pertama

Liputan6.com, Jakarta Setelah hidup melalui pandemi Covid selama lebih dari dua tahun, para ahli terus belajar tentang bagaimana virus berdampak pada kesehatan kita. Ribuan orang masih tertular virus corona setiap minggunya karena varian dari strain mutan Omicron terus menyebar ke populasi.

Di sisi lain,  para ilmuwan lebih banyak bukti dalam hal malapetaka lain yang ditimbulkan Covid pada tubuh. Malahan, sebuah studi baru menyimpulkan bahwa mereka yang memiliki Covid-19 memiliki peningkatan risiko didiagnosis dengan penyakit jantung dan diabetes.

Apa hubungan antara Covid dengan penyakit jantung dan diabetes?

Para peneliti telah menemukan bahwa selama beberapa minggu setelah infeksi, risiko terkena penyakit jantung dan diabetes terasa lebih tinggi. Mereka mencapai kesimpulan setelah melihat catatan dari lebih dari 428.000 pasien Covid-19.

Studi tersebut membandingkan pasien Covid-19 dengan "kelompok kontrol" yang berisi jumlah orang yang sama, dicocokkan berdasarkan usia, jenis kelamin, dan klinik dokter umum, yang tidak memiliki catatan infeksi virus corona sebelumnya.

Analisis menunjukkan bahwa penderita virus corona memiliki diagnosis diabetes 81% lebih banyak dalam empat minggu pertama setelah tertular virus dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita virus.

Risiko mereka tetap meningkat lebih dari seperempat hingga 12 minggu setelah infeksi. Covid-19 juga dikaitkan dengan peningkatan enam kali lipat dalam diagnosis kardiovaskular secara keseluruhan dibandingkan dengan non-penderita.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Mengapa virus corona dikaitkan dengan penyakit jantung dan diabetes?

Studi yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka PLOS Medicine, mengatakan temuan itu mungkin menunjukkan bahwa Covid-19 secara langsung menginfeksi sel-sel pankreas, yang menyebabkan berkurangnya produksi insulin.

Tidak memiliki jumlah insulin yang tepat untuk mengontrol kadar gula darah dapat menyebabkan diabetes. Dengan penyakit jantung, ada sejumlah faktor yang berpotensi berperan terkait hasil diagnosis.

Covid diketahui menyebabkan potensi kerusakan organ, termasuk pada jantung. Respon imun terhadap infeksi Covid, yang memicu peradangan, dapat memengaruhi sel-sel yang penting bagi fungsi jantung, saran penulis penelitian.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

3 dari 5 halaman

Apa artinya jika saya telah tertular Covid baru-baru ini?

Mereka yang baru pulih dari serangan virus corona baru-baru ini harus ekstra hati-hati dalam tiga bulan setelahnya, kata mereka yang berada di balik penelitian ini.

Tetapi kabar baiknya adalah bahwa risiko tren antara infeksi dan diabetes dan penyakit jantung tampaknya berkurang seiring waktu.

Penulis utama laporan Dr Emma Rezel-Potts mengatakan: "Tampaknya pasien berada pada risiko terbesar selama empat minggu pertama setelah infeksi Covid, terutama emboli paru dan diagnosis diabetes."

Rekan peneliti dalam epidemiologi di King's College London menambahkan: "Karena risiko diabetes tetap tinggi setidaknya selama tiga bulan, intervensi klinis dan kesehatan masyarakat untuk mengurangi risiko diabetes, seperti saran tentang diet dan olahraga yang sehat, dapat diarahkan untuk pemulihan Covid-19. pasien.

“Dan jika Anda adalah seseorang yang baru saja pulih dari Covid, ada baiknya Anda sangat waspada dengan kesehatan Anda. Cari bantuan medis jika Anda merasa ada yang tidak beres.”

Rekan penulis Ajay Shah mengatakan: "Jelas bahwa kewaspadaan khusus diperlukan setidaknya selama tiga bulan pertama setelah Covid-19."

4 dari 5 halaman

Studi: Long Covid Dapat Menyerang Anak-Anak dari Segala Usia Termasuk Bayi

Sebuah studi baru menunjukkan anak-anak dari segala usia dapat mengalami gejala Long Covid. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal The Lancet Child & Adolescent Health, orang tua dari lebih dari 44.000 anak-anak di Denmark, usia nol hingga 14 tahun, menanggapi survei untuk menentukan efek COVID-19 pada anak-anak.

Sekitar 11.000 anak dites positif antara Januari 2020 dan Juli 2021, dan mereka yang tidak memiliki virus digunakan sebagai kelompok kontrol.

Studi ini menemukan bahwa anak-anak berusia 0-3 tahun yang terinfeksi COVID-19 memiliki peluang lebih tinggi untuk sakit perut dan perubahan suasana hati setelah pulih dari virus daripada kelompok kontrol pada usia yang sama.

Gejala umum untuk anak-anak hingga usia 3 tahun adalah perubahan suasana hati, ruam, sakit perut, batuk, dan kehilangan nafsu makan. Anak-anak berusia 4 hingga 11 tahun mengalami perubahan suasana hati, kehilangan ingatan, dan masalah konsentrasi. 

Anak-anak antara 12 dan 14 tahun juga memiliki masalah memori dan konsentrasi, perubahan suasana hati dan kelelahan. Untuk masing-masing gejala ini, durasinya berlangsung selama beberapa bulan, dari dua bulan hingga 12 tahun. 

Dan pada anak berusia 12-14 tahun, lebih banyak anak perempuan daripada anak laki-laki yang memiliki setidaknya satu gejala yang berlangsung lebih dari dua bulan.

5 dari 5 halaman

Long Covid pada anak segala usia

Studi ini juga menemukan bahwa anak-anak berusia 3 tahun ke bawah tampaknya memiliki masalah paling banyak dibandingkan dengan anak-anak yang tidak terdiagnosis COVID-19, 40% mengalami gejala dua bulan setelah dites positif dibandingkan dengan 27% pada kelompok yang tidak memiliki COVID.

Terakhir, long COVID terjadi pada 427 (31,2%) dari 1368 anak usia 0–3 tahun, 1505 (26,5%) dari 5684 anak berusia 4-11 tahun, dan 1077 (32,5%) dari 3.316 anak berusia 12-14 tahun.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pertama kali menyetujui vaksin Pfizer-BioNTech untuk penggunaan darurat pada anak-anak usia 12 hingga 15 tahun pada Mei 2021. Vaksin tersebut menerima persetujuan yang sama untuk anak-anak usia 5 hingga 11 tahun enam bulan kemudian pada November.

Pekan lalu, panel Food and Drug Administration memberikan suara bulat untuk mengizinkan penggunaan vaksin Moderna dan Pfizer/BioNTech COVID-19 untuk anak-anak berusia enam bulan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    COVID-19 omicron
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron
  • Angka kasus Covid-19 di Indonesia kini sudah mencapai angka 3.686.740 per hari Senin, 9 Agustus 2021.
    Covid Indonesia
  • Diabetes (diabetes melitus) adalah suatu penyakit metabolik yang diakibatkan oleh meningkatnya kadar glukosa atau gula darah.
    Diabetes
  • Penyakit jantung merupakan istilah umum dari semua penyakit yang menyerang jantung. Jantung koroner, bawaan, aritmia, gagal, infeksi jantung
    Penyakit Jantung