Sukses

Tak Berdampak ke Tubuh, 9 Mitos Makan Sehat Ini Sebaiknya Anda Abaikan

Liputan6.com, Jakarta Anda mengira sudah mengetahui semua hal tentang diet yang baik? Ahli gizi Tracey Raye memeriksa beberapa kepercayaan umum yang banyak diyakini orang untuk memisahkan fakta dari mitos. Berikut ini beberapa mitos tentang makanan sehat yang sebaiknya Anda abaikan.

1. Makan enak itu mahal

Jajaran makanan super, suplemen, dan produk impor  di rak-rak toko membuat orang berpikir makan sehat itu mahal. Tetapi dengan mengikuti prinsip-prinsip sederhana, seperti berpegang teguh pada produk musiman dan makanan beku, membeli merek generik, perencanaan makan, dan mengelompokkan hidangan dengan protein nabati, Anda dapat dengan mudah membuat makanan lezat dengan harga lebih murah.

2. Larangan mengonsumsi makanan penutup

Membatasi semua makanan dari diet Anda dapat membuatnya sangat sulit untuk mempertahankan rutinitas yang sehat dalam jangka panjang. Dan tubuh yang bergizi baik biasanya akan menangani makanan tidak sehat sesekali dengan baik.

Beberapa mungkin memilih makanan kecil setiap hari, yang lain mungkin memilih hari tertentu, mungkin menikmati makanan penutup favorit mereka setiap hari Sabtu. Kuncinya adalah mengatur frekuensi dan ukuran porsi Anda.

Juga, cobalah untuk menemukan pilihan yang lebih sehat yang dibuat dengan dark cokelat, atau gunakan yogurt sebagai gantinya krim. Dan selalu luangkan waktu untuk menikmati setiap gigitan daripada makan sembarangan.

3. Vegan adalah orang yang paling sehat

Ada banyak manfaat dari pola makan vegan, seperti konsumsi buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan yang lebih tinggi. Namun, pola makan vegan tidak secara otomatis diterjemahkan menjadi pola makan yang sehat.

Dari perspektif nutrisi, manfaatnya benar-benar turun ke peningkatan fokus pada makanan nabati. Tapi itu tergantung dengan apa Anda mengganti daging dalam makanan Anda.

Banyak pengganti daging yang diproses tinggi atau mengandung banyak garam atau lemak, jadi jika Anda menjadi vegan, cobalah memasak sendiri menggunakan lentil, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

4. Anda dapat melakukan diet yang buruk asal tetap berolahraga

Olahraga menawarkan berbagai manfaat, tetapi itu tidak akan mengarah pada kesejahteraan yang berkelanjutan atau penurunan berat badan dengan sendirinya. Bahkan, Anda bisa berolahraga sepanjang hari dan tetap merasa lelah dan kelebihan berat badan.

Sikap sehat saat berolahraga bisa sangat membantu ketika mencoba menurunkan berat badan dan meningkatkan energi, sebab tubuh Anda membutuhkan nutrisi yang tepat dari protein, lemak sehat dan nutrisi lain untuk mengisi kembali tubuh Anda setelah berolahraga. Tanpa ini, Anda mungkin kesulitan untuk mempertahankan rutinitas dan akhirnya mengemil junk food lebih banyak lagi untuk mengisi setelah berolahraga.

5. Roti itu buruk

Roti mendapat reputasi buruk dalam hal nutrisi, namun sangat mungkin untuk menikmatinya sebagai bagian dari diet sehat. Seperti biasa, ini tentang membuat pilihan yang bijak. Varietas yang diproses lebih lanjut cenderung lebih mudah untuk dinikmati secara berlebihan karena kurang memuaskan, seringkali membuat kita merasa lelah dan lesu setelah beberapa potong.

Namun, memilih varietas yang diproses secara minimal, seperti sourdough, pitta atau soda bread, adalah cara yang bagus untuk menikmati roti sambil memaksimalkan kandungan nutrisi, serta membuat Anda merasa kenyang lebih lama.

 

3 dari 4 halaman

6. Buah dan sayuran mentah lebih baik daripada dimasak

Faktanya, memasaknya mungkin dapat menurunkan nutrisi tertentu, tetapi justru meningkatkan nutrisi lainnya. Memasak tomat, misalnya, meningkatkan tingkat antioksidan likopen, sementara nutrisi seperti zat besi, magnesium, dan kalsium yang ditemukan dalam bayam lebih mudah diserap saat dimasak.

Khususnya bagi mereka yang memiliki masalah pencernaan, memasak buah dan sayuran dapat mempermudah tubuh untuk memecahnya dan mengekstrak nutrisinya. Dengan demikian, produk tertentu seperti brokoli dan bawang putih, mungkin menawarkan lebih banyak manfaat saat mentah, jadi pendekatan yang ideal adalah campuran keduanya. Selain itu, sebaiknya tidak memasaknya terlalu matang, yang akan membuat Anda kehilangan beberapa poin plus dan, yang lebih penting, rasanya. dan tekstur.

7. Makanan olahan tidak sehat

Kita cenderung mendengar banyak tentang kerugian makanolahan, tetapi ada dua kategori makanan yang termasuk di dalamnya: olahan dan ultra-olahan.

Makanan ultra-olahan, seperti kue kemasan, biskuit, dan keripik, cenderung tinggi gula, garam, dan lemak, namun tidak mengandung nutrisi. Metode pemrosesan lain dapat menawarkan kenyamanan yang sangat dibutuhkan dengan dampak minimal pada nutrisi.

Misalnya, jika waktu adalah faktor yang menghambat Anda untuk makan lebih sehat, tidak ada salahnya bersandar pada makanan seperti nasi dan kacang yang sudah dimasak, saus seperti humus dan salsa atau sayuran beku yang dapat mendukung Anda mendapatkan makanan bergizi dengan cepat.

 

4 dari 4 halaman

8. Makan di malam hari menyebabkan kenaikan berat badan

Secara fisiologis, kalori tidak dihitung lebih banyak saat dikonsumsi di malam hari. Dengan kata lain, makan berlebihan dapat menyebabkan penambahan berat badan terlepas dari waktunya. Apa terjadi sebenarnya adalah kita cenderung mengonsumsi lebih banyak kalori dan membuat pilihan makanan yang lebih buruk saat makan larut malam.

Sebagian besar ahli setuju bahwa ada baiknya meninggalkan jeda dua atau tiga jam antara waktu makan terakhir Anda dan waktu tidur untuk memberi waktu bagi sistem pencernaan untuk memproses makanan dan memastikan tidur malam yang lebih baik.

9. Semua kalori sama

Meskipun benar bahwa semua kalori memiliki jumlah energi yang sama, gagasan bahwa semuanya sama sangat menyesatkan. Sumber kalori yang berbeda dapat memiliki efek yang berbeda secara signifikan pada hal-hal seperti keluaran energi, hormon, dan bahkan fungsi otak.

Protein membutuhkan lebih banyak energi untuk dipecah daripada karbohidrat dan lemak, tetapi juga lebih mengenyangkan. Sementara makanan ultra-olahan membutuhkan lebih sedikit energi untuk dipecah daripada makanan utuh, yang juga menawarkan serat, vitamin, dan nutrisi lain yang dibutuhkan tubuh untuk kesehatan yang baik.

Itu sebabnya Anda akan mendengar ungkapan "kalori kosong" tentang junk food dan alkohol. Satu pint bir, misalnya, memiliki kalori yang sama dengan 100g sirloin steak tetapi tidak ada nutrisinya. Jadi ingat, bukan hanya kalori yang harus Anda perhatikan jika Anda mencoba berdiet.