Sukses

Ahli: Mengurangi Waktu Menonton TV Dapat Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

Liputan6.com, Jakarta Satu dari 10 kasus penyakit jantung dapat dicegah jika orang mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan di depan TV, demikian menurut penelitian. Pakar Universitas Cambridge mengatakan duduk-duduk setelah makan malam yang besar - dan ngemil di depan TV - semuanya meningkatkan risiko kesehatan yang buruk.

Mereka menyarankan bahwa lebih dari satu dari 10 kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton TV kurang dari satu jam sehari. Tetapi jika itu tidak memungkinkan, mereka mengatakan untuk membuang keripik dan cokelat.

Studi yang dipublikasikan di jurnal BMC Medicine, menggunakan data dari studi UK Biobank pada 373.026 orang dan menghitung bahwa 11% kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton TV kurang dari satu jam setiap hari.

Temuan selama 13 tahun tindak lanjut menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan menonton TV lebih dari empat jam sehari, ada kemungkinan 16% lebih rendah terkena penyakit jantung koroner jika orang menonton kurang dari satu jam sehari.

Bagi mereka yang menonton TV dua hingga tiga jam sehari, ada risiko 6% lebih rendah terkena kondisi tersebut dibandingkan dengan menonton lebih dari empat jam.

Penulis Dr Youngwon Kim berkata: “Selain mengurangi jumlah waktu sebenarnya Anda duduk menonton TV, ada tindakan lain yang mungkin Anda ambil, seperti menghentikan menonton TV dan melakukan olahraga ringan di antaranya.

“Anda juga bisa mencoba menghindari ngemil, terutama makanan berkalori tinggi seperti keripik dan cokelat.

“Semua tindakan ini dapat membantu mengelola risiko Anda terkena penyakit jantung koroner dengan lebih baik.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 5 halaman

Penyebab kematian utama

Penyakit jantung koroner adalah salah satu penyebab utama kematian di Inggris, bertanggung jawab atas sekitar 64.000 kematian setiap tahun. Gejala yang paling umum adalah nyeri dada dan sesak napas. Ini meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke. Studi tersebut menemukan bahwa menghabiskan waktu luang di depan komputer tampaknya tidak mempengaruhi risiko penyakit.

Tim menyarankan kemungkinan alasan untuk ini, termasuk bahwa menonton TV cenderung terjadi pada malam hari setelah makan malam, sering kali merupakan makanan berkalori tertinggi pada hari itu, yang mengarah ke tingkat lemak dan kolesterol yang lebih tinggi dalam darah.

Orang juga mungkin lebih banyak ngemil di depan TV daripada saat menggunakan komputer, sementara menonton TV cenderung lebih lama. Orang yang menggunakan komputer mungkin lebih mungkin untuk menghentikan aktivitas mereka, kata mereka.

Perawat jantung senior Chloe MacArthur mengatakan: “Sebagian besar dari kita menonton TV sambil duduk, dan kita tahu dari penelitian selama beberapa dekade bahwa menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak dapat menyebabkan masalah kesehatan di kemudian hari, termasuk peningkatan risiko penyakit jantung koroner.

3 dari 5 halaman

Biasakan memasukkan aktivitas fisik dalam rutinitas harian

“Meskipun mungkin sulit untuk memasukkan aktivitas fisik ke dalam rutinitas harian kita, hanya dibutuhkan 150 menit latihan intensitas sedang setiap minggu untuk membantu mengurangi risiko terkena penyakit jantung dan peredaran darah."

“Ketika Anda tergoda untuk menonton satu episode lagi, cobalah berdiri dan meregangkan tubuh, atau pergi jalan-jalan sore saja."

“Menghentikan camilan malam dan memastikan Anda makan makanan seimbang yang sehat juga dapat meningkatkan kesehatan jantung Anda.”

Itu muncul ketika sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa satu dari tiga wanita di Inggris saat ini "beristirahat" dari olahraga, dengan kepercayaan diri yang rendah mencegah mereka untuk memulai kembali.

Sebuah jajak pendapat terhadap lebih dari 2.000 wanita untuk aplikasi pelacakan olahraga Strava dan kampanye kesehatan This Girl Can menemukan banyak yang telah berhenti berolahraga, dengan jeda yang berlangsung dari satu bulan hingga beberapa tahun.

Ditanya apakah mereka sedang istirahat, 35% dari 2.026 responden menjawab, dengan rata-rata berhenti selama 13 bulan.

4 dari 5 halaman

Fakta atau Mitos: Makan Larut Malam Bikin Kamu Bertambah Gemuk? Ini Kata Ahli

Kita semua melalui fase ingin kehilangan berat badan beberapa kilogram dan sering menemukan beberapa tips diet yang dipertanyakan, dan berpotensi salah. Internet dibanjiri dengan klaim yang menjanjikan hasil luar biasa dengan mengikuti rutinitas makanan, nutrisi, dan olahraga tertentu. Satu teori populer menunjukkan bahwa makan setelah jam 8 malam akan membuat Anda bertambah gemuk.

Tetapi klaim tentang makan larut malam ini sebenarnya menyesatkan karena kebenarannya adalah bahwa apa yang Anda makan jauh lebih penting daripada saat Anda makan.

Memisahkan fakta dari fiksi, Healthline telah mengungkapkan semua yang perlu Anda ketahui tentang makan larut malam dan penambahan berat badan.

Apakah waktu makan benar-benar penting?

Gagasan bahwa makan terlambat menyebabkan kenaikan berat badan berasal dari penelitian pada hewan, yang menunjukkan bahwa tubuh mengonsumsi kalori secara berbeda melewati waktu tertentu dalam sehari.

Teori ini mengklaim bahwa makan larut malam bertentangan dengan ritme sirkadian Anda - siklus 24 jam yang memberi tahu tubuh Anda kapan harus tidur, makan, dan bangun. Menurut ritme sirkadian Anda, waktu malam adalah untuk istirahat, bukan makan.

Namun, tidak semua penelitian pada manusia mendukung konsep ini, dengan penelitian menunjukkan bahwa tidak selalu waktu Anda makan, tetapi seberapa banyak Anda makan yang penting.

5 dari 5 halaman

Penelitiannya

Sebuah penelitian dengan lebih dari 1600 anak, tidak menemukan hubungan antara makan setelah jam 8 malam dan kelebihan berat badan.

Studi lain melacak kebiasaan makan 52 orang dewasa dan menemukan bahwa mereka yang makan lebih dari jam 8 malam mengonsumsi lebih banyak kalori total daripada orang yang makan lebih awal; kalori ekstra dapat menyebabkan penambahan berat badan dari waktu ke waktu.

Secara keseluruhan, kenaikan berat badan tampaknya tidak terjadi hanya sebagai akibat dari makan di malam hari ketika total asupan kalori berada dalam kebutuhan harian Anda.

Orang yang terlambat makan cenderung makan lebih banyak

Menurut beberapa orang, orang yang terlambat makan cenderung mengonsumsi lebih banyak kalori daripada mereka yang makan lebih awal.

Para peneliti telah menemukan individu yang makan lebih dekat dengan waktu tidur mereka mengonsumsi lebih banyak kalori secara keseluruhan daripada mereka yang makan lebih awal.

Studi lain menemukan bahwa mereka yang makan antara jam 11 malam dan 5 pagi mengonsumsi sekitar 500 kalori lebih banyak per hari daripada mereka yang makan di siang hari, dan kemudian berat badan bertambah 4,5 kg lebih banyak dari waktu ke waktu.

Terlepas dari waktunya, makan di malam hari dapat menyebabkan penambahan berat badan hanya jika kelebihan kalori dikonsumsi.