Sukses

Ilmuwan Inggris Sarankan Vaksin Dijadikan Prioritas Utama untuk Hentikan Penularan Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Banyak pertanyaan berapa lama lagi vaksin Covid-19 saat ini akan digunakan karena sebagian besar telah melakukan tugasnya dalam mencegah kematian massal, dan para ilmuwan harus fokus pada pengembangan vaksin yang menghentikan penularan virus, menurut ilmuwan terkemuka Sir John Bell.

Dilansir dari The Guardian, keberhasilan besar vaksin Covid di negara-negara yang mampu mendapatkannya telah menyebabkan penurunan tajam dalam kematian dan penyakit parah akibat virus, meskipun varian Covid terbaru, Omicron, telah menyebar dengan cepat.

Kami membutuhkan vaksin baru untuk menghentikan penularan dan ada banyak ide menarik,” kata Bell, profesor kedokteran di Universitas Oxford dan mantan anggota gugus tugas vaksin Inggris yang telah mengerjakan vaksin Covid Oxford/AstraZeneca.

Kematian akibat penyakit, kematian yang benar-benar mengerikan itu, sebagian besar telah dihilangkan pada akhir musim semi [2021], dan mereka bergemuruh, pada tingkat yang sangat rendah dan sangat dekat dengan garis dasar, dan mereka terus bergemuruh hampir dalam waktu singkat,” katanya.

Garis dasar mewakili jumlah kematian di Inggris yang harus diperkirakan berdasarkan data kematian rata-rata sebelum pandemi.Namun, penyebaran virus corona tetap menjadi masalah, yang menyebabkan rawat inap orang-orang yang rentan, membuat banyak orang tidak bekerja dan membuat sejumlah orang dengan masalah kesehatan jangka panjang.

Para ilmuwan menggantungkan harapan mereka pada semprotan hidung, daripada suntikan di lengan, yang bertujuan untuk menghasilkan perlindungan kekebalan yang kuat di hidung dan tenggorokan, untuk memblokir infeksi Covid di gerbang. Lebih dari selusin percobaan sedang berlangsung.

 

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini

2 dari 3 halaman

Vaksin cukup mencegah kematian dan penyakit serius akibat Covid-19

Ini pertanyaan yang menarik apakah vaksin [saat ini] memiliki masa depan jangka panjang,” kata Bell. “Tidak satu pun dari mereka yang sangat baik dalam menghentikan penularan,” katanya dan ketika varian muncul, mereka menjadi kurang baik dari waktu ke waktu dalam mencegah orang menjadi sakit.

Jadi, Anda punya beberapa pilihan. Anda dapat membuat vaksin baru setiap kali Anda melihat varian dan mungkin kurang baik dari vaksin asli sehingga Anda akhirnya mengejar ekor Anda. Anda mungkin bisa menggunakan vaksin yang ada untuk meningkatkan orang tua pada interval yang masuk akal, mencegah mereka dari kematian. Kami harus menunggu dan melihat apakah kami melihat lebih banyak kematian pada populasi itu tetapi kami belum melihatnya.

Ahli imunologi Canada juga mengatakan booster tidak berdampak pada kematian, terlepas dari semua keributan, menunjukkan bahwa dua dosis vaksin sudah cukup untuk mencegah kematian dan penyakit serius. “Booster didorong oleh kebutuhan yang dirasakan untuk meningkatkan tingkat antibodi penetralisir,” katanya.

Ini mungkin berdampak pada penularan dan gejala, meskipun kita semua tahu itu tidak banyak membantu penularan Omicron, tetapi perlindungan terhadap kematian memiliki korelasi lain dan tingkat kematian pada orang yang divaksinasi ganda terlihat sangat rendah. Memang sebagian besar kematian tidak divaksinasi.”

3 dari 3 halaman

Perlunya mewaspadai varian baru

Bell mendukung putaran suntikan booster lain di musim gugur untuk mereka yang berusia di atas 65 tahun dan orang-orang yang rentan dengan sistem kekebalan yang lebih buruk, tetapi seperti beberapa ahli lainnya, dia melihat tidak ada gunanya menawarkan vaksinasi berulang kepada orang muda yang sehat, anak-anak dan remaja, kecuali varian Covid yang lebih serius muncul. Dia mengatakan bahwa tidak terlalu antusias untuk mengimunisasi anak-anak yang masih sangat kecil. 

Risiko penyakit parah mereka rendah dengan Covid dan mereka hampir tidak pernah meninggal. Jika kami memiliki vaksin penghambat penularan yang hebat, maka melakukan anak-anak akan masuk akal, tetapi kami tidak melakukannya. Sebagian besar dunia akan terkena Covid, kita harus membiasakannya.”

Dia memperkirakan peluang sangat tinggi bahwa varian baru mana pun akan relatif ringan, seperti Omicron, sementara peluang munculnya varian yang lebih mematikan sangat rendah tetapi bukan tidak ada.

Kita perlu mewaspadai varian yang sangat patogen yang mungkin mulai membunuh orang dalam skala besar dan menghindari respons vaksin, tetapi kita tidak melihat tanda-tanda itu hari ini.”