Sukses

Harga Emas Bangkit dari Level Terendah 2,5 Tahun

Liputan6.com, Jakarta Harga emas rebound dari level terendah 2,5 tahun pada hari Selasa. Itu terjadi karena jeda dalam reli dolar AS membantu memulihkan daya tarik emas batangan, meskipun risiko dari kenaikan suku bunga yang menjulang tetap ada.

Dikutip dari CNBC, Rabu (28/9/2022), harga emas di pasar spot terakhir 0,38 persen lebih tinggi pada USD 1.627.6707 per ounce, setelah naik lebih dari 1 persen menjadi USD 1.642,29 di awal sesi.

Emas berjangka AS naik 0,13 persen menjadi USD 1.635,60.

"Hari ini hanya sedikit pemulihan setelah beberapa kelemahan ekstrem yang terlihat selama beberapa hari terakhir. Tapi saya tidak berpikir benar-benar ada perubahan mendasar yang terjadi di pasar emas," kata Ryan McKay, ahli strategi komoditas di TD Sekuritas.

Dolar AS melemah dari level tertinggi dua dekade, mendorong investor untuk beralih ke emas, yang telah jatuh ke level terendah sejak April 2020 di USD 1.620,20 di sesi sebelumnya. Dolar yang lebih lemah membuat emas menarik bagi pemegang mata uang lainnya.

Harga emas juga diuntungkan dari "rebound harga korektif dari tekanan jual baru-baru ini dan short-covering dari pedagang berjangka jangka pendek," Jim Wyckoff, analis senior di Kitco Metals, mengatakan dalam sebuah catatan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Risiko Suku Bunga AS

Namun, emas menghadapi tekanan dari kenaikan suku bunga agresif yang cenderung meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Bank sentral AS perlu menaikkan suku bunga setidaknya satu persen lagi tahun ini, kata Presiden Fed Chicago Charles Evans pada hari Selasa.

"Kami pada dasarnya masih dalam lingkungan yang cukup lemah untuk emas dengan Fed yang agresif dan beberapa pembicara Fed sepanjang minggu kemungkinan akan menekankan titik bahwa suku bunga akan lebih tinggi lebih lama," tambah McKay.

"Kita bisa melihat harga turun di bawah level USD 1.600," pungkanya.

 

3 dari 4 halaman

Harga Emas Diprediksi Anjlok ke USD 1.600 per Ons Usai Suku Bunga The Fed Naik

Harga emas diperdagangkan mendekati posisi terendah dalam 2,5 tahun setelah Federal Reserve menempatkan dolar AS dan imbal hasil Treasury lebih tinggi. Keadaan makro ini kemungkinan akan mendorong lebih banyak orang menjauh dari emas, menciptakan peluang pembelian yang besar.

Dikutip dari Kitco News, Senin (26/9/2022), menurut para ahli, volatilitas di pasar dan permainan FX yang dramatis tidak membuat emas tidak tersentuh karena logam mulia turun 1,7 persen lagi minggu ini. Setelah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut, The Fed menaikkan suku bunga menjadi 4,4 persen pada akhir 2022 dan menjadi 4,6 persen pada 2023.

Untuk pasar, ini bisa diterjemahkan ke dalam kenaikan 75 basis poin lagi di bulan November dan peningkatan tambahan 50 basis poin di bulan Desember.

"Kami telah melihat peningkatan signifikan dalam perkiraan pasar tentang apa yang akan dilakukan suku bunga dana federal selama tahun depan. Ini adalah perbedaan yang cukup besar dari sebulan yang lalu, dan ini sejalan dengan Fed yang lebih agresif. Harga riil naik. Itu negatif untuk emas. Biaya carry yang tinggi dan biaya peluang yang tinggi mungkin akan mendorong modal menjauh,” kata TD Kepala strategi pasar komoditas global sekuritas Bart Melek kepada Kitco News.

Selain itu, jenis hawkishness ini berarti bahwa puncak reli dolar AS masih beberapa waktu lagi, yang merupakan berita buruk bagi emas. Sebagai informasi, Hawkish adalah istilah yang menggambarkan kebijakan moneter cenderung kontraktif seperti kenaikan suku bunga.

"Sepertinya reli dolar ini tidak mencapai puncaknya. Lingkungan pasar saat ini kemungkinan akan tetap meresahkan. Ekspektasi kenaikan suku bunga Fed secara luas berayun. Kita tidak akan melihat penurunan itu sampai kita melihat inflasi turun. Masalahnya adalah kita tidak melihat ekonomi melemah dengan cepat. Ketika kita melakukannya, saat itulah Anda akan melihat puncak dolar. Untuk emas, itu semua tentang ketika kita melihatnya,” kata Analis pasar senior OANDA Edward Moya.

4 dari 4 halaman

Jangan Buru-Buru Beli Emas

Menurut Moya, dengan Dow menyentuh level terendah tahun ini pada hari Jumat dan lebih banyak volatilitas ke depan, emas tidak mungkin melihat reli yang kuat dalam jangka pendek.

"Kami tidak akan terburu-buru untuk membeli emas dulu. Ada instrumen volatilitas rendah di luar sana yang sekarang memberi Anda beberapa hasil. Itu menghilangkan emas," tambah Moya.

Akhirnya, emas akan menjadi tempat yang aman lagi karena selera terhadap ekuitas berkurang. Tapi sebelum itu terjadi, ekonomi perlu melambat, dan inflasi perlu melambat. "Begitu kita mulai melihat inflasi bergerak ke tingkat tipe yang lebih jinak, The Fed dapat dengan cepat berbalik. Saat mereka beralih dari dovish ke hawkish, mereka bisa pergi ke arah lain. Tapi itu tidak mungkin dalam waktu dekat," kata Moya.

Risiko besar untuk logam mulia adalah penurunan di bawah USD 1.600 per ounce. "Jika kita menembus USD 1.600, maka USD 1.540 akan menjadi batas di mana kita mulai melihat pembeli muncul. Emas akan mendapat keuntungan dari arus safe-haven di luar negeri," kata Moya.

Disisi lain, jika melihat emas jatuh di bawah USD 1.600 per ounce. Maka volatilitas akan lebih tinggi ke depan. Saat volatilitas meningkat, margin call meningkat. Posisi buy tidak dapat diperpanjang. Moya tidak akan melihat reentrance posisi yang besar, intinya emas dalam kondisi yang buruk.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.