Sukses

Jokowi: BSU Sudah Disalurkan ke 7 Juta Penerima

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyaksikan penyerahan bantuan subsidi upah (BSU) tahun 2022 oleh Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah kepada para pekerja yang ada di Kota Bau Bau, Sulawesi Tenggara, Selasa (27/9/2022).

"Kita menyaksikan pemberian BSU, bantuan subsidi upah kepada para pekerja di Kota Bau Bau, Provinsi Sulawesi Tenggara oleh Bu Menteri Tenaga Kerja," kata Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi menuturkan, sampai saat ini secara nasional BSU sudah tersalurkan kepada 7.077.550 pekerja atau sebanyak 48,3 persen. "Dan ini terus berjalan dengan kecepatan yang saya lihat sangat baik," ujar Jokowi.

Adapun terkait penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) sebagai dampak penyesuaian harga Bahan Bakar Minyak (BBM), katanya, realisasinya telah mencapai 19,7 juta orang atau 95,9 persen. "Akhir tahun pasti selesai, Insya Allah," ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menaker menambahkan, BSU disalurkan kepada para pekerja dari Sabang sampai Merauke yang memenuhi ketentuan sebagaimana yang tertuang dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 10 Tahun 2022.

Adapun untuk calon penerima manfaat BSU yang ada di Sulawesi Tenggara sebanyak 79.675 pekerja. "Total penerima (BSU sampai dengan tahap III) di Sulawesi Tenggara ada 19.286 orang, sudah 24,21 persen," kata Menaker

Menaker mengatakan, pihaknya saat ini masih menyalurkan BSU kepada para pekerja dilakukan secara bertahap.

"Setiap minggu (disalurkan kepada) 1 juta, 2 juta (penerima BSU). Insya Allah dalam kurun 1 bulan mungkin Pak Presiden kita bisa selesaikan," pungkasnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Menaker: BSU Bentuk Apresiasi Pemerintah ke Pekerja dan Pengusaha

Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah meninjau penyaluran Bantuan Subsidi Upah (BSU) Tahap Kedua di dhiya Avia Prima Kota Tangerang, RM Ayam Goreng Suharti Jakarta Selatan, Baznas Kota Bogor, dan PT Venus Prima Sentosa Kota Bogor, hari ini Jumat (23/9/2022).

Sebelumnya atau pada Kamis kemarin, Kemnaker Ida Fauziyah juga meninjau menyalurkan Bantuan Subsidi Upah (BSU) tahap kedua pada 38 karyawan PT Leea Footwear Indonesia di Jawa Tengah.

"Alhamdulillah dari kunjungan di 4 titik hari ini, para pekerja sudah terdaftar menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan dan sudah mendapatkan BSU," kata Menaker dalam keterangan resmi, Jumat (23/9/2022).

Ida mengatakan program BSU merupakan bentuk apresiasi pemerintah kepada para pekerja dan pengusaha yang telah menyertakan para pekerjanya menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan.

"Karena kalau para pekerja tidak diikutkan dalam program jaminan sosial ketenagakerjaan, berarti tidak ada jalan mendapatkan BSU," kata dia.

Tak hanya itu, BSU juga menjadi salah satu program untuk meringankan para pekerja dalam memenuhi keperluan sehari-hari sebagai akibat dari dampak kenaikan bahan bakar minyak (BBM).

"Ini adalah pengalihan subsidi BBM yang diterimakan langsung oleh para pekerja.Mudah-mudahan program ini memberikan manfaat untuk para pekerja di Indonesia," tambahnya.

Lebih lanjut, Salah seorang penerima BSU, Noor Ridwan Bin Taswadi (51) menyatakan rasa terima kasihnya kepada pemerintah. BSU yang diterimanya membantu meringankan kebutuhan sehari-hari.

"Saya sampaikan terima kasih kepada pemerintah, khususnya bapak presiden dan Bu Menaker," kata Noor Ridwan.

 

3 dari 3 halaman

Tenang, Uang BPJS Ketenagakerjaan Masih Utuh Meski Terima Subsidi Gaji

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah menyampaikan, sumber dana Program Bantuan Subsidi Upah (BSU) atau subsidi gaji tahun 2022 senilai Rp 600.000 bersumber dari APBN, bukan BPJS Ketenagakerjaan. Sehingga, uang penerima manfaat BSU di BPJS Ketenagakerjaan tidak dikenakan potongan.

"Bantuan ini tak mengurangi uang teman-teman pekerja yang terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan," kata Menaker Ida usai menyerahkan secara simbolis BSU kepada pekerja tenaga kesehatan (nakes) di Rumah Sakit (RS) St. Elizabeth, Semarang, ditulis Jumat (23/9/2022).

Menaker Ida menerangkan, pemberian BSU Rp600.000 ini merupakan wujud hadirnya negara dan ikut merasakan dampak dari kenaikan BBM subsidi beberapa waktu lalu. Selain itu, BSU ini diharapkan dapat menjaga daya beli masyarakat dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.

"BSU 2022 ini diberikan pemerintah tanpa melihat level pekerja, tapi karena melihat dampak kenaikan BBM yang menimpa semua sektor dari ujung Aceh hingga ujung Papua," terangnya.

BSU ini, lanjut Menaker Ida, juga sebagai bentuk apresiasi pemerintah kepada Rumah Sakit yang telah menyertakan para pekerjanya dalam program BPJS Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah mengajak perusahaan-perusahaan lain agar memberikan perlindungan jaminan sosial kepada para pekerjanya.

"Mudah-mudahan BSU yang diberikan ini, bentuk kami hadir dan peduli bahwa teman-teman semua memiliki kebutuhan yang naik akibat kenaikan BBM ini, " ujarnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.