Sukses

Jangan Bingung! Begini 5 Tips Bikin Anggaran Pengeluaran Bagi Pemula

Liputan6.com, Jakarta Penganggaran adalah kunci untuk mengelola keuangan. Entah untuk mencoba melunasi utang, memulai dana darurat, atau menyiapkan hari pensiun.

Membuat anggaran keuangan sama seperti mencoba makan lebih baik atau berolahraga lebih banyak. Semua orang memberi tahu Anda bahwa itu baik, tetapi sulit untuk membiasakan diri, kata advokat keuangan konsumen di Credit Karma Colleen McCreary.

"Banyak orang berpikir itu terlalu rumit dan sulit dilakukan," tuturnya dilansir dari The Washington Post, Jumat (25/8/2022). "Sama seperti pergi ke gym, bagian tersulit adalah muncul, jadi Anda hanya perlu memutuskan bahwa Anda akan mencobanya."

Bahkan dengan harga tinggi akibat inflasi, seorang pendidi di sebuah organisasi literasi keuangan How Money Works Elena Pelayo mengatakan, ada langkah-langkah kecil yang dapat Anda ambil untuk mengelola uang.

Ini termasuk melihat berapa banyak langganan online yang Anda bayar atau seberapa sering Anda makan di restoran dan mengurangi di mana Anda bisa.

Jadi, bagi Anda yang baru ingin memulai buat anggaran, berikut ini lima langkah penting yang perlu dilakukan.

1. Tulis Pengeluaran

Menuliskan semua pengeluaran Anda sangat penting, kata Pelayo. Dia menyarankan untuk mencatat sepeser pun yang Anda keluarkan daripada mencoba memperkirakan karena hal itu hanya dapat menyebabkan kesalahan.

Pelayo menyarankan untuk menggunakan metode apa pun yang paling cocok untuk Anda. Entah itu menuliskannya di atas kertas, membuat spreadsheet Excel, atau menggunakan situs web.

Selanjutnya, dia menyarankan untuk mengategori pendapatan Anda yang harus dibelanjakan. Tapi ingat, selalu mulai dengan memenuhi kebutuhan dasar Anda terlebih dahulu.

Sistem penganggaran yang terkenal adalah aturan 50/30/20. Sebesar 50 persen dari pendapatan Anda dialokasikan untuk kebutuhan seperti makanan dan sewa, 30 persen untuk barang-barang yang Anda inginkan, dan 20% untuk tabungan dan pembayaran utang.

Wiltrice Rogers dari Allen Park, Michigan telah menggunakan sistem ini selama lebih dari 30 tahun.

"Ini membantu saya untuk melihat betapa bermanfaatnya itu, dan bahwa kami memiliki lebih banyak dana diskresioner ketika saya mengikuti metode ini," kata Rogers, koordinator asupan untuk organisasi nirlaba.

Metode ini bekerja untuk banyak orang, tetapi mungkin tidak tepat untuk Anda jika kebutuhan menghabiskan lebih dari 50 persen. Dalam hal ini Anda perlu mengalokasikan lebih sedikit untuk tabungan atau hal-hal yang ingin Anda lakukan atau beli.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

2. Membuat Format Anggaran

Menuliskan gaji setelah pajak kemudian menambahkan pengeluaran Anda di buku catatan atau spreadsheet kosong mungkin sudah cukup untuk membuat perencanaan. Tetapi jika Anda memerlukan bantuan untuk memvisualisasikan apa yang masuk dan keluar, ada sumber daya yang tersedia.

“Ada banyak template online yang akan membantu Anda melihat kategori pengeluaran dan kategori pengeluaran untuk keuangan pribadi. Dan mereka sangat membantu,” kata Pelayo.

Komisi Perdagangan Federal menawarkan templat anggaran dalam format PDF yang dapat dicetak, dan Microsoft menawarkan templat Excel untuk acara-acara khusus seperti menabung untuk pernikahan atau konstruksi rumah. Jika Anda lebih suka aplikasi, Mint , PocketGuard , dan EveryDollar adalah salah satu dari lima aplikasi penganggaran teratas Bankrate .

3. Buat Rencana yang Realistis

Jika 50/30/20 tidak realistis bagi Anda, masih ada cara untuk menabung dan mengatasi utang. Mulailah menyisihkan sejumlah kecil uang setiap bulan atau menetapkan tujuan kecil, seperti memilih restoran di mana Anda tidak akan menghabiskan lebih dari USD 40, kata McCreary.

“Langkah kecil mengarah pada kemajuan,” katanya. "Ini benar-benar tentang kemajuan, bukan kesempurnaan."

McCreary menyarankan untuk memulai dengan satu tujuan setiap minggu, apakah itu menghemat jumlah tertentu atau mengurangi jumlah yang Anda belanjakan untuk hal-hal yang tidak perlu.

“Jangan terlalu memperumitnya, jangan terlalu mempersulit diri sendiri,” katanya.

Rogers, misalnya, biasanya berusaha menghemat uang sebanyak mungkin saat membeli bahan makanan.

“Saya mendapatkan surat-surat penjualan dan menandai apa yang kami butuhkan dan apakah itu sedang dijual. Saya mencoba membuat segitiga toko untuk menghemat waktu dan bahan bakar, ”katanya. Dia juga membeli dalam jumlah besar, tetap pada daftar belanjaannya, dan pergi berbelanja sendiri untuk menghindari putra dan suaminya meyakinkannya untuk membeli barang tambahan.

Jika penghasilan Anda hanya menutupi kebutuhan, mengurangi utang kartu kredit bisa jadi hal yang menantang. Pelayo menyarankan bahwa bahkan jika Anda hidup dari gaji ke gaji, Anda mungkin ingin menambahkan setidaknya USD 10 di atas pembayaran minimum kartu kredit Anda dengan tingkat bunga tertinggi. Jika Anda mampu, dia menyarankan membayar 10 persen lebih dari pembayaran minimum per bulan.

 

3 dari 3 halaman

4. Bangun Kebiasaan

Untuk mencapai tujuan keuangan melalui anggaran, Anda harus mengubah pola pikir, kata Pelayo.

“Anda harus melihat jauh ke dalam diri Anda dan berkata, apakah saya bersedia mengubah kebiasaan saya?” katanya.

Setelah siap secara mental, Anda dapat mulai menetapkan tujuan. Membangun kebiasaan baru bisa jadi sulit, dan bahkan lebih menakutkan untuk memikirkan harus mempertahankannya selama sisa hidup Anda.

McCreary menyarankan bahwa tujuan pertama Anda bisa dua minggu menjaga anggaran. Setelah mencapai itu, Anda dapat mengatur waktu yang lebih lama, seperti 30 hari atau enam bulan, hingga tertanam dalam rutinitas Anda.

Jika Anda masih kesulitan, McCreary menyarankan agar Anda mengubah anggaran dan mengubahnya menjadi tantangan.

“Mungkin ada hasil yang terlibat. Seperti 'Hei, jika kita menyimpan cukup uang, kita bisa mendapatkan TV baru atau pergi berlibur,'” katanya.

5. Libatkan Keluarga atau Teman Dekat

Seperti halnya perubahan gaya hidup, memiliki orang-orang di sekitar Anda untuk mendukung keputusan dan mendorong kebiasaan sehat sangat penting, kata McCreary. Itu bisa termasuk berbicara dengan orang penting Anda tentang keuangan, memberi tahu teman bahwa Anda akan mulai membuat anggaran, atau menjelaskan kepada anak-anak terkait cara keluarga sekarang menghabiskan uang.

"Anda membutuhkan semua orang yang terlibat dalam keputusan itu, untuk berkomitmen dengan Anda untuk mendukungnya," kata McCreary.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.