Sukses

Perusahaan Miliarder Ini Bisa Cuan dan Rugi di Waktu yang Sama, Kok Bisa?

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan milik miliarder ternama Amerika Serikat, Warren Buffett mencatat kerugian di kuartal kedua 2022.

Namun kerugian ini tidak menjadi kejatuhan sepenuhnya bagi Berkshire Hathaway, bahkan di masa ketidakpastian ekonomi AS dalam beberapa waktu terakhir.

Dilansir dari CNN Business, Rabu (10/8/2022) Berkshire Hathaway melaporkan kerugian bersih hampir USD 44 miliar atau setara Rp 653,2 triliun pada kuartal kedua 2022, yanng didorong oleh penurunan besar dalam nilai portofolio saham perusahaan tersebut.

Meski nilai sahamnya menurun, Berkshire Hathaway masih melaporkan laba operasi sebesar USD 9,3 miliar atau Rp 138 triliun di kuartal yang sama - kenaikan hampir 40 persen dari tahun lalu.

Keuntungan itu sebagian disebabkan oleh suku bunga yang lebih tinggi yang meningkatkan porsi unit asuransi kolosal perusahaan itu. Ada juga lonjakan pendapatan dari bisnis kereta api, utilitas dan energi Berkshire.

Selain itu, Berkshire juga melaporkan pembelian saham bersih sekitar USD 3,8 miliar selama kuartal kedua.

Adapun pembelian kembali sahamnya sendiri senilai USD 1 miliar di kuartal tersebut, sebuah langkah yang membantu meningkatkan pendapatan per saham.

Sebagai informasi, Berkshire memiliki saham besar di Apple (AAPL), Bank of America (BAC), Coca-Cola (KO), Chevron (CVX) dan American Express (AXP). Kelima saham tersebut membentuk hampir 70 persen dari portofolio Berkshire.

Banyak bisnis Berkshire telah bangkit kembali dengan tajam dari perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh Covid-19 sejak tahun 2020.

"Karena pandemi Covid-19 berdampak negatif pada sebagian besar bisnis, termasuk Berkshire, pada awal 2020, membandingkan hasil saat ini dengan hasil pra-pandemi 2019 sangat membantu," kata Bill Stone, kepala investasi Glenview Trust Company dan pemegang saham Berkshire, dalam sebuah laporan.

"Laba usaha untuk kuartal kedua 2022 adalah 51 persen, melampaui 2019," ungkapnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Pemenang Tak Dikenal Rela Bayar Rp 281,9 M demi Makan Siang dengan Warren Buffett

Seorang penawar anonim telah mengeluarkan hingga USD 19 juta atau setara Rp 281,9 miliar untuk makan siang eklusif dengan miliarder ternama sekaligus CEO Berkshire Hathaway, Warren Buffett.

Besarnya penawaran untuk momen makan siang bersama miliarder berusia 91 tahun itu pun menjadi rekor pengeluaran tertinggi, dibandingkan pemenang sebelumnya.

Dilansir dari ABC News, Senin (20/6/2022) hasil dari lelang untuk momen makan siang bersama Buffett yang ditawarkan di platform eBay itu akan disalurkan untuk badan amal GLIDE yang berbasis di San-Francisco, yang membantu komunitas tunawisma dan masyarakat miskin.

Pemenang lelang ini pun dapat membawa hingga tujuh tamu, untuk makan siang eklusif di sebuah restoran steak di New York bersama Buffett.

Sejauh ini, Buffett telah mengumpulkan dana hingga USD 53 juta (Rp. 786,5 miliar) untuk GLIDE sejak lelang makan siang tersebut dimulai pada tahun 2000.

Acara tahun ini akan menjadi makan siang pertama bersama sang miliarder sejak tahun 2019, ketika pengusaha cryptocurrency Justin Sun memenangkan lelang untuk momen eklusif tersebut dengan pengeluaran USD 4,5 juta atau Rp. 66,7 miliar.

Sebelumnya, dua lelang terakhir untuk makan bersama Buffet dibatalkan karena pandemi Covid-19 dan dia mengatakan ini akan menjadi pelelangan makan siang bersamanya yang terakhir.

"Saya telah bertemu banyak orang menarik dari seluruh dunia. Satu karakteristik universal adalah mereka merasa uang itu akan digunakan dengan sangat baik,"  kata Buffett tentang lelang makan siang itu.

Seperti pemenang tahun ini, beberapa pemenang makan siang bersama Buffet sebelumnya memilih untuk tidak disebutkan identitas mereka.

Namun salah satu pemenang makan siang sebelumnya dengan Warren Buffet, yakni Ted Weschler, menerima tawaran pekerjaan dari perusahaan Buffett setelah dia menghabiskan hampir USD 5,3 juta (Rp 78,6 milliar) untuk dua lelang pada tahun 2010 dan 2011.

3 dari 5 halaman

Intip Strategi Investasi Seperti Warren Buffett Selama Resesi

 Antara 2020 hingga 2022, harga saham berhasil melesat tinggi. Namun, pada 2022, harga saham harus kembali melemah dipengaruhi berbagai macam sentimen, salah satunya masalah ekonomi yang disebut berpotensi terjadi resesi. 

S&P 500 (INX) turun sekitar 18 persen year-to-date, tingkat inflasi di AS berada di level tertinggi 40 tahun, kekacauan geopolitik berlimpah dan resesi menjulang. Dalam situasi ini, ada beberapa cara investasi yang dilakukan oleh investor senior, Warren Buffett. Adapun caranya sebagai berikut:

Lakukan Analisis

Buffett menjelaskan, reli saham sebagian besar didasarkan pada teknis, pemerasan pendek yang terkoordinasi, dan bukan pada apakah perusahaan dapat bertahan dalam jangka panjang. 

"Pembelian sembarangan itu membantu mengubah wall street menjadi ruang perjudian," kata Buffett pada pertemuan perusahaannya April lalu, dikutip dari CNN, Minggu (24/7/2022). 

Menurut Buffett, analisis teknis berguna untuk perdagangan jangka pendek dan untuk pasar waktu, sedangkan analisis fundamental berguna untuk investasi jangka panjang, yang kurang rentan terhadap keinginan ekonomi.

Dalam jangka panjang, saham cenderung mengungguli inflasi dan pulih dari penurunan dengan selisih lebar, tetapi ini adalah maraton bukan sprint. Buffett dikenal mengatakan periode kepemilikan saham favoritnya adalah selamanya.

Analisis fundamental tidak memberi tahu investor banyak tentang apa yang akan terjadi dalam waktu dekat, tetapi ketika saatnya untuk berjongkok dan melewati masa-masa sulit, investasi fundamental adalah cara yang harus dilakukan.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual saham. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

4 dari 5 halaman

Percaya Diri Sendiri dan Investasi dalam Bisnis yang Dipahami

Percaya Diri Sendiri

Melihat cara investasi Buffett, investor tidak pandai memprediksi masa depan, kata Steven Check, yang menjalankan perusahaan penasihat keuangan Check Capital. Mereka cenderung bereaksi berlebihan terhadap masalah langsung. 

"Pasar tidak rasional dalam jangka pendek, tetapi selalu rasional dalam jangka panjang," kata Check. 

Gelembung tumbuh dan pecah tetapi jika Anda mempertimbangkan bagaimana bisnis akan berjalan selama dekade berikutnya dan kemudian bertahan dengannya. Anda pada akhirnya akan mendapatkan imbalan," lanjut dia.

Maka dari itu, menurut Check tidak perlu jadi guru saham, setidaknya percaya dengan diri sendiri dalam memilih saham. 

Investasi Dalam Bisnis yang Dipahami

Dalam aturan investasi Buffett, penting untuk investor melakukan pekerjaan itu sendiri dan tidak pernah berinvestasi dalam bisnis yang tidak dipahami. Tempat yang baik untuk memulai adalah dengan membaca tentang perusahaan yang prospektif.

5 dari 5 halaman

Selanjutnya: Investasi dalam Bisnis yang Dipahami

Investor bisa mulai menanyakan hal-hal seperti siapa yang mengelola bisnis, apa yang dipromosikan, dan bagaimana caranya. Apakah diri sendiri memahami produk dan apakah produk itu memiliki prospek baik pada ekonomi masa depan? 

Deretan pertanyaan tersebut bisa mulai ditanyakan pada diri sendiri sehingga bisa memahami saham yang dipilih. 

"Evaluasi neraca mereka. Apakah laporan laba rugi, laporan arus kas, biaya operasi, pendapatan dan pengeluaran mereka tampak sehat? Apakah laba bersih telah meningkat selama beberapa tahun terakhir? Apakah utang perusahaan tampak aneh?," ujar Check.

Akhirnya, menurut Check, investasi harus tetap up to date, tidak berakhir saat perdagangan berjalan. Ekonomi berkembang dan portofolio investasi juga harus berkembang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS