Sukses

3 Trik Cepat Dapat Pekerjaan Impian Menurut Pakar Karier, Dicatat Ya!

Liputan6.com, Jakarta Perkiraan pasar tenaga kerja terbaru sangat membingungkan. Pada akhirnya itulah yang membuat para pencari kerja harus terus berusaha lebih keras lagi demi mendapatkan pekerjaan impian.

Di tengah kekhawatiran resesi yang menjulang dan PHK di perusahaan-perusahaan terkenal, jumlah karyawan baru dan orang-orang yang berhenti dari pekerjaan pada bulan Juni masih tinggi, menurut laporan JOLTS terbaru.

Namun, ini bukan waktu yang buruk untuk menemukan pekerjaan impian Anda. “Perekrutan telah sedikit melambat, tetapi kabar baiknya adalah bahwa ini masih merupakan pasar pencari kerja, dan masih ada banyak peluang di luar sana,” kata Pakar Kairer LinkedIn Blair Heitmann seperti dilansir dari CNBC Make It, Selasa (9/8/2022).

Selain itu, dia juga menambahkan bahwa perekrutan sangat kuat dalam perawatan kesehatan, media, konstruksi dan industri jasa keuangan akhir-akhir ini.

Bahkan jika ekonomi memburuk, resesi tipikal berlangsung kurang dari 18 bulan. Pada akhirnya, “Ada cahaya di ujung terowongan, dan Anda akan dapat menemukan pekerjaan … sedikit lebih lama,” kata Pelatih Karier Emily Liou.

Membangun kepercayaan diri Anda dalam pencarian pekerjaan dan mengetahui dengan tepat apa yang dicari oleh manajer perekrutan dapat membantu mempercepat proses mendapatkan pekerjaan impian Anda, terlepas dari keadaan ekonomi.

Berikut adalah tiga tips dari pakar karier untuk memaksimalkan pencarian kerja yang bisa Anda coba.

Jadilah yang pertama dan tercepat

Dengan jutaan pekerjaan terbuka di pasar dan Pengunduran Diri Hebat tidak menunjukkan tanda-tanda melamba, manajer perekrutan semakin di bawah tekanan untuk mengisi peran “secepat mungkin,” kata CEO Recruiter.com Evan Sohn.

“Anda tidak pernah ingin menjadi orang terakhir yang melamar pekerjaan karena pada saat itu, kemungkinan besar mereka sudah hampir memberikan tawaran kepada kandidat lain,” tambahnya.

Cara terbaik untuk menjadi yang terdepan dalam persaingan? Jadilah yang pertama dalam antrean untuk melamar lowongan pekerjaan.

Penelitian LinkedIn telah menunjukkan bahwa Anda empat kali lebih mungkin untuk mendengar kembali tentang suatu posisi jika Anda melamar dalam 10 menit pertama dari pekerjaan yang diposting secara online.

Selain mengatur pemberitahuan pekerjaan di LinkedIn yang akan mengingatkan Anda tentang postingan terbaru, Heitmann menyarankan untuk memeriksa situs web perusahaan dan akun media sosial sesering mungkin untuk pembukaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Tunjukkan keahlian

Perekrutan berbasis keterampilan telah meningkat selama bertahun-tahun. Antara 2017 dan 2019, pengusaha mengurangi persyaratan gelar untuk 46 persen posisi keterampilan menengah dan 31 persen posisi keterampilan tinggi, menurut penelitian dari Harvard Business Review dan Emsi Burning Glass, sebuah perusahaan data pasar tenaga kerja.

Bahkan lebih banyak perusahaan yang merangkul pendekatan ini sebagai akibat dari pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung, Sohn mencatat.

Sebaliknya, perusahaan menambahkan persyaratan soft-skill yang lebih rinci dalam posting pekerjaan mereka dan menguji hard skill melalui sertifikasi, evaluasi, dan metode lainnya.

Untuk menonjol dalam pencarian pekerjaan, Anda perlu mengidentifikasi lima keterampilan teratas yang paling relevan untuk pekerjaan yang paling diinginkan. Itu berdasarkan deskripsi pekerjaan dan percakapan dengan orang-orang dalam peran yang sama, lalu evaluasi apakah Anda merasa nyaman dengan keterampilan tersebut. .

“Mempekerjakan manajer, terutama saat ini, ingin mempercepat proses dan mempekerjakan seseorang yang akan membuat pekerjaan mereka lebih mudah,” kata Heitmann. “Itu salah satu hal pertama yang mereka cari di resume dan lamaran Anda.”

Setelah Anda mengidentifikasi keterampilan teratas yang Anda butuhkan untuk berhasil di pekerjaan impian dan merasa nyaman melakukannya, Heitmann menyarankan untuk menempatkannya di bagian keterampilan yang dicetak tebal di resume Anda serta ringkasan profil LinkedIn Anda sehingga manajer perekrutan dapat dengan mudah menemukannya.

 

3 dari 3 halaman

Cari kata kunci ini di papan pekerjaan

Seorang pemimpin yang andal tentang siapa yang mempekerjakan dan siapa yang tidak sering kali dapat berbicara dengan satu kata, yaitu “perekrut.”

Alih-alih mencari jabatan pekerjaan yang Anda minati di LinkedIn, Monster dan platform pencarian lainnya, ketiklah “perekrut” atau “manajer sumber daya manusia,” kata Liou.

“Sembilan kali dari 10, perusahaan yang merekrut atau mengalami percepatan pertumbuhan mencari perekrut, atau dukungan ekstra pada tim sumber daya manusia mereka,” jelasnya. “Perekrut tidak pernah disewa untuk memberhentikan orang - mereka ada di sana untuk melakukan yang sebaliknya, yaitu menemukan bakat.”

Setelah memiliki daftar tentang organisasi mana yang merekrut, maka Anda dapat merujuk silang lowongan pekerjaan di situs web perusahaan untuk melihat apakah ada peran terbuka yang menggairahkan Anda, tambahnya.

Jika Anda belum melihat pekerjaan impian, bersabarlah karena seperti yang Sohn tunjukkan, ada kemungkinan besar pekerjaan itu akan segera diposting. “Lebih dari 4 juta orang berhenti dari pekerjaan mereka pada bulan Juni,” tambahnya. “Dan saya sangat meragukan bahwa semua peran yang baru dibuka ini telah berhasil masuk ke papan pekerjaan.”

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS