Sukses

Mengenal PT Kertas Padalarang, Pabrik Kertas Pertama RI yang Kini Berusia 1 Abad

Liputan6.com, Jakarta Perusahaan pabrik kertas pertama di Indonesia, PT Kertas Padalarang memasuki usia 100 tahun atau 1 abad. Tepat pada tanggal 22 Mei 1922, Pemerintah Hindia Belanda memutuskan untuk membuat pabrik kertas di daerah Padalarang, Bandung, Jawa Barat karena lokasinya yang strategis dekat dengan sumber mata air yang berasal dari Kaki Gunung Burangrang mengingat pembuatan kertas membutuhkan air dengan debit yang konstan agar proses produksinya berjalan dengan lancar.

PT Kertas Padalarang didirikan bertujuan untuk memproduksi kertas sekuriti atas permintaan pemerintah saat itu sebagai bahan baku dalam membuat dokumen penting Negara seperti kertas pita cukai, buku tanah, ijazah, kartu pos, wesel, KTP, Kartu Keluarga, Akta Lahir, SKCK, Giro Bilyet, CBS-I dan lainnya.

Peran vital PT Kertas Padalarang dalam membuat kertas sekuriti adalah untuk menghindarkan dokumen-dokumen berharga tersebut dari pemalsuan dengan memberikan fitur pengaman berupa tanda air (watermark) dan serat-serat khusus serta pengaman kimia lainnya pada kertas yang diproduksi.

Dalam setahun, pabrik yang dulunya bernama NV. Papier Fabriek Padalarang yang merupakan cabang dari NV. Papier Fabriek Nijmegan, Belanda ini dapat memproduksi 4.000 ton kertas untuk kebutuhan pelanggannya pada sejumlah instansi. Jumlah kapasitas tersebut menjadikan PT Kertas Padalarang menjadi pabrik kertas terbesar di Indonesia pada masanya.

Kini seiring dengan adanya disrupsi digital di seluruh lini kehidupan masyarakat PT Kertas Padalarang terus berinovasi dan beradaptasi agar tidak tergerus oleh zaman.

Perluasan bisnis mulai ditempuh tidak hanya melayani kebutuhan pemerintah saja akan tetapi juga melayani permintaan pelanggan dari perusahaan swasta dari berbagai sektor.

 

2 dari 3 halaman

Perkuat Supply Chain Peruri

Guna memperkuat dan memberikan jaminan pasokan bahan baku kertas sekuriti Peruri dalam memproduksi produk pita cukai, meterai dan dokumen pertanahan, pada 2011 Peruri mengakuisisi PT Kertas Padalarang dengan kepemilikan saham sampai dengan saat ini sebesar 93,23 persen dan pemilik saham lainnnya yaitu PT Pengelola Investama Mandiri (PIM) sebesar 6,77 persen.

Keuntungan proses akusisi tersebut sangat dirasakan oleh Peruri yaitu mensubtitusi produk kertas impor sehingga proses mendapatkan bahan baku kertas menjadi lebih singkat, pemesanan dengan jumlah kuantiti yang lebih fleksibel sehingga memberikan efisiensi dari segi waktu dan biaya.

PT Kertas Padalarang yang saat ini memiliki branding sebagai Peruri Security Papermill berkomitmen untuk mendukung Peruri meningkatkan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) berbahan baku lokal dalam produksi kertas pita cukai dan meterai tempel.

Padahal, sebelum 2020, Peruri masih mengimpor bahan baku kertas. Artinya saat ini produk kertas sekuriti PT Kertas Padalarang memiliki kualitas yang sangat baik sejajar dan mampu bersaing dengan produk-produk kelas dunia.

“Inovasi, kolaborasi dan adaptasi terhadap perkembangan zaman menjadi kunci bagi PT Kertas Padalarang untuk bertransformasi menjadi perusahaan penyedia high security paper terkemuka. Dalam perjalanannya selama 1 abad, Perusahaan telah melakukan beberapa perbaikan dengan melakukan investasi peralatan dan revitalisasi permesinan untuk memperlancar proses produksi, meningkatkan kapasitas produksi serta kualitas produk. Selain itu kami juga terus melakukan pengembangan produk untuk memenuhi permintaan dari para pelanggan,” kata Yazi Deswan, Direktur Utama PT Kertas Padalarang.

 

3 dari 3 halaman

Transformasi

Yazi Deswan menambahkan bahwa PT Kertas Padalarang secara sungguh-sungguh untuk memberikan pelayanan excellent bagi para pelanggan.

Momentum peringatan 1 abad ini menjadi titik tolak bagi perusahaan untuk bergerak ke arah yang positif dan tidak lagi hanya mengandalkan menjadi pemasok bahan baku kertas sekuriti kepada perusahaan induk, tetapi mampu bersaing dalam lingkup nasional atau bahkan tingkat global.

Melalui berbagai transformasi yang dijalankan, PT Kertas Padalarang telah membuktikan di usianya yang menginjak 100 tahun telah tumbuh secara berkelanjutan dan berhasil menjadi produsen High Security Paper untuk produk-produk berharga milik negara.