Sukses

Pengusaha Muda Prediksi Ekonomi Indonesia Bisa Tumbuh 5 Persen di 2022

Liputan6.com, Jakarta - Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) mengapresiasi kebijakan rem dan gas yang dilakukan oleh Pemerintah sepanjang 2021. Kebijakan tersebut mendukung pemulihan ekonomi nasional. Namun, Covid-19 masih ada dan seluruh pihak harus tetap waspada.

Ketua Umum Badan Pengurus Pusat (BPP) HIPMI Mardani H Maming mengatakan, roda perekonomian harus tetap berjalan. Menurutnya, tahun 2021 adalah tahun yang penuh tantangan. Namun, ekonomi Indonesia berhasil pulih dan keluar dari resesi ekonomi, serta kembali mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang positif.

"Di tahun 2022, kita menjaga optimisme bahwa pemulihan ekonomi akan semakin on the track seiring dengan berbagai sektor ekonomi yang semakin membaik. Pertumbuhan ekonomi diproyeksikan bisa kembali ke 5 persen. Memang kondisi tidak mudah tapi pengusaha muda harus berjuang membawa perubahan," ujar Maming dalam keterangan tertulis, Kamis (27/1/2022).

Namun, kata Maming, masih ada beberapa tantangan yang perlu diwaspadai dan dihadapi, yaitu ketidakpastian pandemi Covid-19 dengan varian-varian baru Covid-19 yang terus bermunculan harus diwaspadai agar tidak merusak momentum kebangkitan ekonomi.

Kemudian, kebijakan-kebijakan di dunia, terutama tapering off dan kenaikan suku bunga acuan yang dilakukan oleh Bank Sentral AS, The Fed yang bisa menyebabkan capital outflow dan bisa melemahkan nilai tukar rupiah.

"Selain itu, perkembangan harga komoditas dunia, disrupsi rantai pasok global, spill-over efek dari masalah utang raksasa seperti Tiongkok, dan Evergrande yang mencapai USD 300 miliar akan lebih terasa tahun ini. Kondisi ini perlu jadi bahan antisipasi," ucapnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Momentum

Mantan Bupati Tanah Bumbu Kalimantan Selatan itu melanjutkan, ada beberapa momentum yang menjadi peluang untuk semakin memantapkan pemulihan ekonomi. Selain indikator-indikator ekonomi dalam negeri yang membaik, beberapa event internasional akan digelar di Indonesia tahun ini.

"Pertama, MotoGP pada Maret 2022 di Mandalika, Presidensi G20 yang dilaksanakan pada awal Desember 2021 sampai dengan November 2022 dengan agenda 157 pertemuan. Keduanya merupakan event dunia yang dapat memberikan dampak positif bagi Indonesia. Ini harus jadi momentum kebangkita pariwisata di Indoenesia. Kita dorong ekonomi kreatif dan UMKM bisa menggeliat," ungkapnya.

Selain itu, Maming menjelaskan bahwa stabilitas ekonomi harus dikelola dengan baik untuk mendukung pemulihan ekonomi dari krisis akibat pandemi Covid-19. Ia menyampaikan perlunya membangun kolaborasi swasta dan pemerintahan untuk Indonesia Maju.

"Prinsipnya kolaborasi, menteri dari keluarga besar HIPMI ada di BUMN, Menteri Perdagangan, Investasi, dan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Presiden juga dari keluarha besar HIPMI, kuncinya kolaborasi perkuat ekonomi," ujar Maming.

 

3 dari 3 halaman

Rangkaian Acara

HIPMI-APKASI Indonesia Economic Outlook 2022 akan menghadirkan 6 sesi diskusidengan subtema-subtema yang vital bagi perekonomian Indonesia yang dibahas oleh narasumber-narasumber yang kompeten baik dari pejabat pemerintah, ekonom serta pelaku usaha.

Dengan terselenggaranya acara ini, diharapkan acara ini tidak hanya dapat mengidentifikasi masalah dan tantangan pada pemulihan ekonomi nasional, melainkan juga menghasilkan gagasan yang konkret dan solutif sehingga dapat menjadi kontribusi nyata bagi bangsa dan negara.

Hadir dalam acara tersebut para narasumber yang akan mengisi sebagai keynote speaker, yaitu Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Selain itu juga Menteri Komunikasi dan Informatika Jhonny Gerald Plate, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno, Ketua Umum BPP HIPMI Mardani H. Maming, Ketua Umum Apkasi Sutan Riska Tuanku Kerajaan, Ketua Umum Kadin Indonesia Arsjad Rasjid, Ketua Bidang Perbankan dan Keuangan BPP HIPMI Anggawira, Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara, dan para jajaran direktur jenderal dan deputi terkait.