Sukses

Harga Minyak Sentuh Level Tertinggi 7 Tahun, Imbas Serangan di Abu Dhabi

Liputan6.com, Jakarta Uni Emirat Arab telah berjanji untuk membalas terhadap gerilyawan Houthi atas serangan mematikan di ibukotanya Abu Dhabi pada hari Senin yang menewaskan tiga orang.

Karena ketegangan baru di kawasan itu membantu mendorong harga minyak ke level tertinggi dalam tujuh tahun.

“Kami mengutuk penargetan milisi Houthi terhadap wilayah dan fasilitas sipil di tanah Uni Emirat Arab hari ini,” kata Kementerian Luar Negeri UEA dalam sebuah pernyataan setelah serangan tersebut.

“Kami menegaskan kembali bahwa mereka yang bertanggung jawab atas penargetan yang melanggar hukum di negara kami akan dimintai pertanggungjawaban,” tambahnya.

Kementerian menambahkan bahwa UEA “berhak untuk menanggapi serangan teroris dan eskalasi kriminal ini.”

Dikutip dari CNBC, Rabu (19/1/2022), patokan internasional, harga minyak mentah berjangka Brent naik 1,19 persen menjadi USD 87,51 per barel.

Sementara berjangka West Texas Intermediate AS 2,43 persen lebih tinggi pada USD 85,43 per barel. Kedua kontrak minyak mencatat level tertinggi sejak Oktober 2014 pada hari sebelumnya setelah hari perdagangan yang tenang pada hari Senin karena pasar AS ditutup untuk hari libur umum.

Analis energi telah mengaitkan pergerakan bullish minyak selama beberapa pekan terakhir dengan tanda-tanda pengetatan di pasar dan kekhawatiran terus-menerus dari serangan Rusia ke Ukraina.

Meningkatnya ancaman dari penurunan lebih lanjut dalam iklim keamanan Timur Tengah telah memberikan dukungan lebih lanjut untuk harga minyak, mendorong beberapa untuk memperkirakan kembali ke tiga digit.

Serangan paling signifikan di UEAPemberontak Houthi Yaman mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, yang terjadi Senin pagi dan menyebabkan kebakaran yang mengakibatkan tiga ledakan kapal tanker minyak di dekat fasilitas penyimpanan perusahaan minyak negara ADNOC.

Kebakaran dimulai di kawasan industri Musaffah dan di lokasi konstruksi dekat Bandara Internasional Abu Dhabi di ibukota UEA, kata polisi Abu Dhabi dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa mereka yakin serangan itu dilakukan oleh pesawat tak berawak.

Seorang warga Pakistan dan dua warga negara India tewas akibat serangan tersebut. Enam orang lainnya terluka dan sedang dirawat karena cedera ringan dan sedang, kata pihak berwenang Senin.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Operasional Tak Pengaruh

ADNOC pada hari Selasa mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting ke Twitter bahwa operasinya tidak terpengaruh oleh kebakaran, dan bahwa mereka mengaktifkan rencana kelangsungan bisnis untuk "memastikan pasokan produk yang andal dan tidak terputus ke pelanggan lokal dan internasionalnya."

Dikatakan dalam tweet sebelumnya bahwa perusahaan itu sangat sedih untuk mengkonfirmasi bahwa tiga rekannya telah meninggal.

UEA adalah anggota OPEC penghasil minyak terbesar ketiga, dan ADNOC - Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi - mengendalikan operasi minyak di Abu Dhabi, rumah bagi sebagian besar minyak mentah negara bagian itu. UEA adalah produsen minyak terbesar ketujuh di dunia, memompa lebih dari 4 juta barel per hari.

“Serangan itu adalah pengingat lain dari ancaman rudal dan drone yang sangat kompleks yang dihadapi oleh UEA dan produsen minyak utama lainnya di kawasan itu,” kata Torbjorn Soltvedt, analis utama MENA di perusahaan intelijen risiko Verisk Maplecroft.

“Kecuali negara-negara Dewan Kerjasama Teluk dapat menemukan solusi untuk meredakan ketegangan regional, atau mencegah permusuhan dari aktor negara dan non-negara kawasan, mereka akan tetap rentan terhadap serangan.”

UEA sudah bergerak untuk mengurangi ancaman semacam itu dengan cara logistik, mempercepat rencana untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan minyaknya, “termasuk di fasilitas bawah tanah yang lebih aman,” kata Soltvedt.