Sukses

RSM Internasional Cetak Pendapatan USD 7,26 Miliar Sepanjang 2021

Liputan6.com, Jakarta - Di tengah kondisi penuh tantangan akibat pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, RSM mengumumkan pendapatan global sepanjang 2021 berhasil tumbuh sebesar 15,8 persen menjadi USS 7,26 miliar, dan jumlah tim bertambah menjadi 51.000 orang yang tersebar di 123 negara.

Jasa konsultansi mencatatkan pertumbuhan tertinggi, yakni sebesar 38 persen. Hal ini didorong oleh meningkatnya kebutuhan perusahaan di skala menengah, yaitu perusahaan dengan pendapatan tahunan USD 10 juta-USD 1 miliar, untuk melakukan transformasi proses bisnis sebagai bentuk adaptasi terhadap pandemi, serta seiring dengan meningkatnya isu cybersecurity. Selain itu, peningkatan ini juga didukung oleh aktivitas Merger & Acquisition (M&A).

Pendapatan jasa audit di tahun 2021 juga berhasil tumbuh 8 persen berkat penambahan jumlah klien yang diperoleh sepanjang tahun 2020. Pendapatan dari jasa pajak pun meningkat 8 persen, terutama didorong oleh jasa konsultansi pajak.

Dengan meningkatnya aktivitas M&A secara global, menyebabkan peningkatan permintaan untuk jasa tax structuring dan due diligence. Lebih lanjut, terdapat pula peningkatan permintaan untuk cross-border tax advisory dikarenakan kompleksitas peraturan pajak internasional. Selain audit dan pajak, pendapatan dari jasa akuntansi meningkat 19 persen dari tahun lalu.

Chief Executive Officer (CEO) RSM Jean Stephens menilai, selama satu tahun terakhir, perusahaan-perusahaan mengalami ketidakpastian dan perubahan yang cepat diakibatkan oleh pandemi.

Untuk bisnis di pasar menengah, ini adalah kesempatan untuk mengubah tantangan menjadi peluang untuk membuat solusi kerja yang fleksibel dan cepat, mengutamakan digital dan berbasis data. Karena bisnis-bisnis ini ingin mengubah cara kerja mereka di era pasca pandemi sehingga dukungan konsultansi dari para spesialis menjadi sangat penting.

“Anggota RSM di seluruh dunia telah bekerja sangat keras di masa-masa yang penuh tantangan. Hal ini membutuhkan perspektif baru, pendekatan yang inovatif, dan pandangan ke depan untuk memastikan pemilik, dewan direksi, dan pemimpin perusahaan siap untuk maju di era bisnis baru. Hasil pencapaian kami yang bagus mencerminkan laju perubahan ini, serta komitmen kami untuk mendukung pertumbuhan bisnis sekarang,” jelas Jean Stephens.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Kinerja Positif

RSM Indonesia, salah satu anggota dari RSM Internasional, yang telah hadir lebih dari 35 tahun di Indonesia, juga menunjukan kinerja yang positif.

’Pertumbuhan jasa audit, pajak dan konsultansi kami juga meningkat. Cukup banyak perusahaan tercatat yang mempercayakan kami sebagai auditor laporan keuangannya. Sejalan dengan tren global, di Indonesia, permintaan terkait jasa konsultasi perpajakan, transaction advisory, manajemen risiko, audit internal, keamanan teknologi informasi, dan perencanaan infrastruktur teknologi juga meningkat,’’ jelas International Contact Partner RSM Indonesia, Angela Simatupang.

Angela, yang juga merupakan salah satu Direktur di Global Board RSM International ini menambahkan bahwa di Indonesia, sejak pandemi melanda, RSM terus berusaha untuk berbagi wawasan tentang perpajakan dan panduan peraturan, teknologi informasi, dampak industri, dan perekonomian secara keseluruhan melalui serangkaian acara webinar gratis dan terbuka untuk umum.

‘’Itu adalah cara kami untuk tetap terhubung dengan stakeholders dan komunitas secara umum, karena kami menghargai hubungan kami dengan klien, dan kami berkomitmen untuk mendukung klien kami seiring dengan perkembangan situasi. Terima kasih kepada klien kami dan semua yang telah bersama kami dalam perjalanan tahun 2021 kemarin," tutur dia.

Global M&A Tax Virtual Hub adalah serangkaian kolaborasi internasional yang pertama di seluruh RSM pada tahun 2021 sebagai tanggapan di tahun kedua pandemi. Platform tersebut menggabungkan para ahli lokal dan global untuk mendukung bisnis di pasar menengah melakukan transaksi M&A antar negara.