Sukses

Harga Emas Makin Mahal Usai Dolar AS Melemah

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas menguat pada perdagangan Rabu. Kenaikan harga emas didorong oleh data inflasi Amerika Serikat (AS) yang masih berada dalam ekspektasi sehingga melemahkan dolar AS dan mendorong pembelian dari investor yang tampaknya telah memperhitungkan kemungkinan soal kenaikan suku bunga Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed).

Dikutip dari CNBS, Kamis (13/1/2022), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen ke level USD 1.825,83 per ounce, memperpanjang kenaikan setelah mengalami lonjakan terbesar sejak pertengahan Desember pada perdagangan Selasa lalu.

Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,5 persen pada USD 1.827,3.

Nilai tukar dolar AS jatuh ke level terendah dua bulan setelah data inflasi AS mencatat kenaikan tahunan terbesar dalam hampir empat dekade, membuat emas lebih menarik bagi investor luar negeri. Imbal hasil benchmark 10-tahun AS juga tergelincir.

Analis Standard Chartered Suki Cooper mengatakan harga emas telah bertahan sangat baik bahkan ketika pasar terus mencari kenaikan suku bunga The Fed pertama di bulan Maret.

“Secara historis, emas cenderung menaikkan harga lebih awal. Tindakan harga menunjukkan bahwa pasar telah memperhitungkan hambatan kenaikan suku bunga dan ruang lingkup untuk penguatan dolar AS jangka pendek," kata dia.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Inflasi

Sementara emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang melonjak, kenaikan suku bunga yang dihasilkan diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang emas batangan tanpa bunga.

Direktur Perdagangan Logam High Ridge Futures, David Meger mengatakan, tekanan inflasi bangunan kemungkinan akan membuat harga emas tetap dalam tren naik dalam beberapa minggu mendatang, mendorongnya di atas resistensi teknis di kiasaran USD 1.830.

Pembatasan kenaikan harga emas menjadi keuntungan bagi Wall Street karena angka inflasi meredakan beberapa kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan.

"Emas sepertinya berada di tempat yang baik karena imbal hasil Treasury tidak akan reli lebih tinggi sampai pasar keuangan memiliki kepastian limpasan neraca dan itu tidak akan terjadi sampai setidaknya beberapa pertemuan Fed lagi," ungkap Edward Moya, analis pasar senior di broker OANDA.

Sementara itu, harga silver naik 1,7 persen menjadi USD 23,16 per ounce, platinum naik 0,9 persen ke level USD 979,39. Sementara paladium turun 0,5 persen menjadi USD 1.911,09.