Sukses

Investor Galau, Harga Emas Stabil

Liputan6.com, Jakarta Harga emas stabil pada hari Senin karena investor terjebak di antara kekhawatiran lonjakan virus Delta yang sangat menular dan ekspektasi kenaikan suku bunga awal oleh Federal Reserve AS.

Harga emas yang tidak memberikan imbal hasil, yang juga dipandang sebagai investasi yang aman selama masa yang tidak pasti, cenderung tidak disukai investor saat suku bunga naik.

Dilansir dari CNBC, Selasa (29/6/2021), harga emas di pasar spot stabil di USD 1.779,70 per ounce pada 13:31. EDT (1731 GMT). Emas berjangka AS ditutup naik 0,2 persen pada USD 1.780,70.

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang penyebaran varian Delta dari virus corona, yang membawa kembali sedikit tawaran ke pasar emas dari perspektif safe-haven, kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

"Meskipun, tidak ada aksi unjuk rasa yang terus berlanjut karena serangkaian retorika baru-baru ini sehubungan dengan potensi pengurangan pembelian aset (oleh Fed AS)," katanya.

Harga emas mengalami penurunan intraday terbesar dalam lima bulan setelah Fed mengisyaratkan pengetatan kebijakan lebih awal dari perkiraan pada 16 Juni.

 

2 dari 3 halaman

Menanti Data AS

S&P 500 dan Nasdaq mencapai level rekor, membatasi kenaikan emas batangan.

"Itu menghilangkan sebagian angin dari layar pasar emas, dan alasan mengapa kami melihat emas turun di bawah level USD 1.800 baru-baru ini didasarkan pada itu," tambah Meger.

Investor mencari data non-farm payrolls AS pada hari Jumat.

Potensi laporan pekerjaan yang lebih kuat minggu ini dapat menghambat aliran positif ke emas untuk saat ini, tulis TD Securities dalam sebuah catatan.

"Dalam konteks ini, emas belum sepenuhnya keluar dari kesulitan, dengan penurunan lainnya menuju wilayah $1.730 per ons membuka pintu untuk putaran penjualan CTA (Commodity Trading Advisor) lainnya," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: