Sukses

Harga Minyak Naik Tipis Dipengaruhi Kesepakatan OPEC

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik tipis pada hari Selasa karena OPEC + diperkirakan akan tetap berpegang pada rencana yang ada untuk sedikit meningkatkan produksi minyak mulai 1 Mei. Hal ini menunjukkan tidak melihat dampak yang bertahan lama pada permintaan dari krisis virus corona India.

Kelompok itu juga membatalkan rencana untuk mengadakan pertemuan tingkat menteri penuh pada hari Rabu, kata sumber. Sebuah pertemuan teknis pada hari Senin telah menyuarakan keprihatinan tentang lonjakan kasus COVID-19 tetapi tetap mempertahankan perkiraan permintaan minyaknya tidak berubah.

Dilansir dari CNBC, Rabu (28/4/2021), harga minyak mentah Brent naik 1,17 persen lebih tinggi pada USD 66,42 per barel setelah naik ke sesi tertinggi USD 66,45. Harga minyak AS naik 1,63 persen menjadi menetap di USD 62,94 per barel.

“Pedagang tidak ingin melewatkan pertemuan OPEC + yang berpotensi bullish sehingga optimisme terbatas tercermin pada harga,” kata Bjornar Tonhaugen dari Rystad Energy.

Kelompok produsen yang dikenal sebagai OPEC + akan sedikit mengurangi rencana produksi minyak mulai 1 Mei, di bawah rencana yang disepakati sebelum lonjakan virus corona di India.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Selasa bahwa situasi di pasar harga minyak positif dan permintaan minyak mulai pulih, meskipun penyebaran cepat virus corona di India dan Amerika Latin mengkhawatirkan.

 

2 dari 3 halaman

Permintaan India

India, importir minyak mentah terbesar ketiga di dunia, telah mencatat kenaikan harian lebih dari 300.000 kasus selama beberapa hari. Itu juga telah melaporkan total hampir 200.000 kematian.

"Kemungkinan peningkatan produksi OPEC + dapat berpotongan dengan melemahnya permintaan minyak Asia menunjukkan kemungkinan berakhirnya pengurangan surplus pasokan minyak global yang telah mendukung kompleks tersebut selama setahun terakhir," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Rekor pemotongan pasokan OPEC + tahun lalu membantu mendorong pemulihan harga dari posisi terendah dalam sejarah. Sebagian besar pembatasan masih berlaku, bahkan setelah rencana untuk sedikit meningkatkan produksi mulai Mei.

“Dengan hanya sedikit peningkatan produksi di luar OPEC +, dan OPEC + melakukan pendekatan yang hati-hati, kami memperkirakan pasar minyak akan kekurangan pasokan sebesar 1,5 juta barel per hari tahun ini dan memperkirakan Brent akan mencapai USD 75 per barel pada paruh kedua tahun ini,"Analis GWM UBS, Giovanni Staunovo, mengatakan.

Yang juga menjadi fokus minggu ini adalah laporan inventaris minyak AS terbaru, yang diperkirakan para analis akan menunjukkan kenaikan stok minyak mentah. Laporan pertama, dari American Petroleum Institute, akan dirilis pada 2030 GMT pada hari Selasa.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: