Sukses

Tak Cuma Bela Diri, Ini 3 Hal Terkait Bisnis yang Bisa Dipelajari dari Bruce Lee

Liputan6.com, Jakarta - Siapa yang tidak kenal dengan Bruce Lee aktor bela diri asal Hong Kong? Bruce Lee sangat terkenal seantero dunia karena kemampuannya dalam bela diri yang memiliki ciri khas tersendiri.

Tahukah Anda, banyak hal yang bisa dipelajari dari seorang Bruce Lee yang bisa diterapkan dalam berbisnis atau berwirausaha.

Dilansir dari laman entrepreneur.com, Minggu (18/4/2021), Bruce Lee memiliki substansi. Seorang aktor terkenal, sutradara, seniman bela diri, guru dan yang paling penting Bruce Lee adalah orang yang benar-benar menarik dengan pendekatan hidup dan keunggulan yang menarik.

Ketika berbicara tentang pendekatan Lee, secara khusus merujuk pada Jeet Kune Do (JKD), seni bela diri dan filosofi yang dikembangkan Lee. Dalam bahasa Kanton, Jeet Kune Do berarti "cara mencegat", dan orang-orang menyebutnya sebagai "gaya" Lee.

Filosofi Bruce Lee ketika mengembangkan JKD sederhana: Serap apa yang berguna, buang apa yang tidak berguna, dan tambahkan apa yang unik milik Anda. Untuk menciptakan JKD, dia mempelajari semua seni bela diri yang ada dan memilih apa yang bisa dia gunakan.

Kemudian dia membuang hal-hal yang menurutnya tidak berhasil dan menambahkan gerakan uniknya sendiri. Akhirnya, proses berpikir itu menjadi sama pentingnya dengan seni bela diri itu sendiri.

Berikut 3 filosofi dari Bruce Lee yang bisa Anda adopsi atau pelajari sebagai bagian dari strategi bisnis:

1. Tidak Perlu Ciptakan Produk yang Benar-Benar Baru untuk Sukses dalam Bisnis

Ambil contoh pengusaha Steve Jobs. Dia tidak menemukan perangkat digital yang memutar lagu, ponsel, atau bahkan komputer pertama. Dia memilih bagian terbaik dari hal-hal yang ada, menyingkirkan hal-hal buruk, dan menambahkan sentuhannya sendiri. Itulah yang membuat Apple sangat bagus.

Meskipun demikian, Anda tidak harus menjadi Steve Jobs untuk mengambil bagian dari buku Bruce Lee. Namun, Anda bisa menjadi solusi bagi permasalahan orang lain, sehingga Anda tidak perlu menciptakan produk yang baru, melainkan bisa melihat peluang dari usaha orang lain.

2 dari 4 halaman

2. Fokus Membangun Kekuatan, Bukan pada Kelemahan

Kita semua bisa belajar banyak dari filosofi Lee, etos kerja dan sangat fokus untuk menjadi yang terbaik di bidangnya. Lee terus-menerus memanfaatkan kekuatannya alih-alih berfokus pada kelemahannya, dan jika kita bersandar pada keahlian dan membangun perusahaan dari dasar itu adalah taktik cerdas untuk pengusaha mana pun.

Jika Anda tidak pandai dalam aspek tertentu dari bisnis, pekerjakan seseorang untuk menanganinya secepat mungkin! Jangan buang waktu berharga Anda untuk mencoba memperbaikinya sendiri.

Lee bekerja untuk menjadi master mutlak dari seninya, dan dalam bisnis Anda harus sama-sama fokus untuk mengubah ide menjadi proyek, proyek menjadi produk dan produk menjadi bisnis. Jika Anda sadar memiliki kekurangan atau kelemahan jangan menyerah begitu saja, tenang saja masih banyak jalan menuju sukses.

 

3 dari 4 halaman

3. Tidak Ada Batasan untuk Apa yang Dapat Anda capai

“Jika Anda selalu membatasi segala sesuatu yang Anda lakukan, fisik atau apa pun, itu akan menyebar ke dalam pekerjaan Anda dan ke dalam hidup Anda. Tidak ada batasan. Yang ada hanyalah dataran tinggi, dan Anda tidak boleh tinggal di sana, Anda harus melampauinya,” kata Lee.

Contoh manusia modern yang menjalani filosofi ini adalah Elon Musk. Musk memiliki kemampuan untuk tidak membiarkan siapapun menempatkan keyakinan yang membatasi padanya.

Dia menolak batasan apa pun dan hanya bertanya, "Mengapa tidak?" Mengapa perusahaan komersial tidak dapat membuat roket yang hebat dan pergi ke bulan? Mengapa kendaraan listrik tidak bisa menempuh jarak yang jauh dan senyaman mobil bertenaga gas?

Salah satu rintangan besar yang harus diatasi pengusaha adalah menyadari bahwa mereka dapat membangun perusahaan yang sukses, menjualnya, dan memiliki kehidupan yang mereka impikan. Anda harus yakin bahwa Anda dapat melakukan sesuatu yang Anda tidak yakin dapat melakukannya.

Jika Anda tidak langsung mendapatkannya, pikirkanlah, karena untuk menjadi sukses Anda harus menyimpan kedua pemikiran tersebut di benak Anda pada saat yang bersamaan. Jika tidak, keraguan akan menguasai dan Anda tidak akan mampu melewati masa-masa sulit.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: