Sukses

Harga Minyak Tergelincir Imbas Penguatan Dolar AS

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak turun pada hari Jumat karena jatuhnya harga obligasi menyebabkan kenaikan dolar AS dan ekspektasi harga minyak akan kembali di atas level sebelum pandemi, dimana lebih banyak pasokan ke pasar.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (27/2/2021), harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS merosot 3,2 persen menjadi menetap di USD 61,50 per barel. Untuk minggu ini kontrak naik 3,81 persen.

Untuk WTI Februari naik 17,82 pesen. Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April turun 1,12 persen menjadi USD 66,13 per barel.

“Penjualan obligasi cukup agresif dan dolar AS menguat pagi ini. Itu memberikan sedikit angin sakal untuk minyak mentah pagi ini," kata Lachlan Shaw, kepala penelitian komoditas National Australia Bank.

Greenback yang lebih kuat membuat minyak yang dihargakan dalam dolar AS lebih mahal bagi mereka yang membeli minyak mentah dalam mata uang lain.

Terlepas dari penurunan harga pada hari Jumat, baik Brent dan WTI berada di jalur untuk kenaikan sekitar 20 persen bulan ini. Ini karena pasar telah bergulat dengan gangguan pasokan di Amerika Serikat. Di sisi lain optimisme telah membangun permintaan untuk meningkat dengan peluncuran vaksin.

Investor bertaruh bahwa pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) minggu depan dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC +, akan menghasilkan lebih banyak pasokan ke pasar, mengingat lonjakan harga baru-baru ini dan ekspektasi bahwa permintaan akan meningkat sebagai pandemi.

"Taruhan yang dimainkan kali ini sangat besar (untuk OPEC +) sejauh harga minyak telah lebih dari pulih ke tingkat pra-pandemi, persediaan global terus menurun, dan peluncuran vaksin sedang dipercepat," kata Shaw.

“Pasar mungkin benar untuk berpikir pada tingkat harga minyak ini dan mengingat apa yang dilakukan fundamental, akan ada lebih banyak pasokan yang masuk ke pasar dari waktu ke waktu,” tambahnya.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Kilang Minyak Ditutup

Harga minyak mentah AS juga menghadapi hambatan dari hilangnya permintaan kilang setelah beberapa fasilitas Pantai Teluk ditutup selama badai musim dingin pekan lalu.

Ada sekitar 4 juta barel per hari kapasitas masih ditutup dan mungkin diperlukan hingga 5 Maret untuk semua kapasitas penutupan untuk melanjutkan meskipun ada risiko penundaan, analis di J.P. Morgan mengatakan dalam sebuah catatan minggu ini.

"Perhatian yang lebih besar kepada pelaku pasar minyak mentah AS seharusnya pemulihan permintaan kilang," kata para analis.

“Saat penyuling menilai kerusakan pada fasilitas mereka, menjadi jelas bahwa jalan menuju pemulihan akan memakan waktu berminggu-minggu, bukan berhari-hari,” pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: