Sukses

Ngozi Okonjo-Iweala Sah Jadi Wanita Afrika Pertama di Kursi Dirjen WTO, Ini Janjinya

Liputan6.com, Jakarta Ngozi Okonjo-Iweala akhirnya dikukuhkan sebagai Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization/WTO). Dia pun menjadi wanita dan orang Afrika pertama yang memimpin badan perdagangan global tersebut.

Okonjo-Iweala ditunjuk WTO setelah kandidat saingan terakhir yang tersisa, Menteri Perdagangan Korea Selatan Yoo Myung-hee, mundur dari pencalonan.

Melansir laman CNN, Selasa (16/2/2021), dia akan resmi menduduki jabatannya pada 1 Maret 2021, hingga akhir masa jabatan Agustus 2025.

Ekonom dan mantan Menteri Keuangan Nigeria, Okonjo-Iweala menikmati dukungan luas dari anggota WTO termasuk Uni Eropa, China, Jepang dan Australia. Meski sebelumnya, Amerika Serikat, di bawah pemerintahan Donald Trump, lebih menyukai Yoo.

Reformasi mendalam

WTO didirikan pada tahun 1995 dengan tujuan mempromosikan perdagangan terbuka untuk kepentingan semua.

Ini merundingkan dan mengelola aturan untuk perdagangan internasional dan mencoba menyelesaikan perselisihan di antara 164 anggotanya.

Tetapi organisasi tersebut telah berjuang untuk mencegah pertengkaran perdagangan di antara negara-negara anggota, terutama Amerika Serikat dan China.

Badan yang bermarkas di Jenewa itu tidak memiliki direktur jenderal permanen sejak Roberto Azevêdo mengundurkan diri setahun lebih awal dari yang direncanakan pada Agustus.

Okonjo-Iweala telah mengakui perlunya reformasi di tubuh WTO. "Rasanya mengasyikkan dan sekaligus menakutkan. Saya menantikan tantangan ... reformasi mendalam diperlukan untuk mengubah citra dan mengubah posisi organisasi," ujar dia saat wawancara dengan Christiane Amanpour dari CNN.

Okonjo-Iweala mengatakan peningkatan upaya global untuk memerangi Covid-19 juga menjadi prioritas.

"Salah satu ... prioritas utama yang saya miliki, yang saya sukai, adalah bagaimana perdagangan dan WTO dapat memainkan peran yang lebih kuat dalam membawa solusi untuk pandemi Covid-19, baik dari sisi kesehatan tetapi juga pada ekonomi. samping,"jelas dia.

Okonjo-Iweala mengatakan bahwa sementara pemulihan ekonomi bergantung pada perdagangan, menyelesaikan tantangan kesehatan masyarakat juga membutuhkan "perdagangan yang baik."

 

 

2 dari 3 halaman

Sepak Terjang Ngozi Okonjo-Iweala

Okonjo-Iweala menghabiskan 25 tahun di Bank Dunia sebagai ekonom pembangunan, naik ke posisi direktur pelaksana.

Dia juga memimpin dewan Gavi, yang membantu mendistribusikan vaksin virus korona secara global. Namun dia mengundurkan diri pada akhir masa jabatannya pada bulan Desember.

Menanggapi kekhawatiran bahwa negara-negara kaya tidak berbuat cukup banyak untuk berbagi vaksin, Okonjo-Iweala mengatakan bahwa WTO membutuhkan aturan yang akan memungkinkan akses dan kesetaraan untuk vaksin, serta terapi dan diagnostik.

"Itu masalah besar bagi saya, bagaimana kita mendapatkan solusi untuk pandemi saat ini?," akunya.

Paul Kagame, presiden Rwanda, telah menyatakan kekhawatirannya bahwa negara berkembang tidak dapat mengakses pasokan vaksin yang memadai untuk warganya.

"Negara-negara kaya dan berkuasa telah bergegas untuk mengunci pasokan banyak kandidat vaksin," kata Kagame dalam surat kabar Guardian yang diterbitkan pada 7 Februari.

"Lebih buruk lagi, beberapa menimbun vaksin - membeli lebih banyak dosis daripada yang mereka butuhkan. Hal ini membuat negara Afrika dan negara berkembang lainnya jauh di belakang dalam antrian vaksin, atau tidak sama sekali," presiden Rwanda menambahkan.

Penunjukan Okonjo-Iweala dielu-elukan sebagai pencapaian yang signifikan oleh orang-orang di negara asalnya Nigeria.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Ini