Sukses

Tiru Cara Vietnam, Pembudidaya di Bali Targetkan Produksi 24 Ton Lobster per Tahun

Liputan6.com, Jakarta - Direktur PT Lautan Berkah Perkasa, Dwi Hariyanto mengatakan budidaya lobster di keramba apung Desa Sumberkima, Gerokgak, Buleleng, Bali menggunakan sistem yang dipakai Vietnam. Ada dua jenis lobster yang dibudidayakan yakni lobster pasir dan lobster mutiara.

"Budidaya di sini memakai sistem budidaya seperti di Vietnam," kata Dwi dalam keterangan resmi yang disiarkan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Bali, Rabu (20/1).

Dwi menjelaskan budidaya yang dilakukan dengan cara menaruh kandang berisi lobster di dalam air laut. Kedalaman yang digunakan yakni 5 meter karena memiliki suhu dan salinitas yang cukup bagi lobster.

"Di kedalaman tersebut suhu dan salinitas terjaga dan lobster terlindungi dari sinar matahari langsung," kata Dwi.

Dia menargetkan dari 100 petak keramba yang digunakan mampu memproduksi 24 ton lobster per tahun. Selain itu, aktivitas budidaya lobster ini, bisa menyerap 10 orang tenaga kerja lokal.

Sementara nelayan penyuplai benih jumlahnya lebih dari 100 orang. Mereka berasal dari Banyuwangi, Jembrana dan Tabanan.

Tenaga kerja yang dibutuhkan kemungkinan besar bertambah. Tentunya seiring keseriusan pihaknya mengembangkan budidaya lobster ini.

2 dari 4 halaman

Target Ekspor

Ketua Gabungan Pengusaha Lobster Indonesia (GPLI), Gunawan mengatakan Indonesia memiliki semua potensi sebagai negara pengekspor lobster terbesar di dunia. Dia menargetkan ekspor lobster hasil budidaya ini bisa mencapai 30 ribu ton per tahun.

"Kami menargetkan ekspor lobster hasil budidaya sebesar 30 ribu ton per tahun, yang akan kami capai dalam waktu 10 tahun," kata dia.

Gunawan juga ingin menjadikan keramba apung dari Desa Sumberkima sebagai Lobster Estate pertama di Indonesia. Setelah itu baru akan dikembangkan di seluruh Indonesia.

Upaya ini dilakukan dalam rangka membudidayakan benih lobster di dalam negeri. "Sehingga kedepannya semakin banyak benih yang terserap untuk dibudidayakan di dalam negeri" kata Gunawan.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

3 dari 4 halaman

Infografis Komoditas Seksi, Harga Lobster Capai Rp 1,5 Juta per Kg

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: