Sukses

Harga Emas Stabil Menanti Sentimen AS

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas stabil pada hari Rabu. Harga emas ini didukung oleh data yang menunjukkan kenaikan harga konsumen di Amerika Serikat dan ekspektasi bahwa lebih banyak stimulus fiskal dari pemerintahan Joe Biden dapat memicu inflasi yang lebih tinggi.

Dikutip dari CNBC, Kamis (14/1/2021), harga emas di pasar spot sedikit berubah pada USD 1,854.84 per ounce. Emas berjangka AS ditutup naik 0,6 persen menjadi USD 1,854.90.

Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures, mengatakan ekspektasi untuk lebih banyak stimulus, inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan dan pembelian safe-haven yang didorong oleh lingkungan politik di Amerika Serikat mempertahankan dukungan emas. Departemen Tenaga Kerja pada hari Rabu mengatakan indeks harga konsumen naik 0,4 persen bulan lalu setelah naik 0,2 persen pada November.

“Ini menunjukkan bahwa ada sedikit kenaikan inflasi, yang selalu mendukung harga emas,” kata Haberkorn.

Tetapi membatasi kenaikan emas, dolar menguat dan patokan imbal hasil Treasury 10-tahun melayang mendekati level tertinggi mereka dalam hampir 10 bulan.

Emas umumnya dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang dapat dihasilkan dari stimulus yang meluas. Namun, imbal hasil obligasi yang lebih tinggi telah menantang status itu baru-baru ini karena meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

"Posisi puas dalam emas sedang terguncang, itu akibat langsung dari sapuan biru yang memaksa pasar untuk memperkirakan kenaikan substansial dalam pasokan treasury," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities.

Presiden terpilih AS Biden mengatakan dia akan mengungkap rencana pada Kamis untuk memberikan dukungan triliunan dolar bagi ekonomi Amerika saat negara itu bergulat dengan krisis virus corona.

Sementara itu, dana yang diperdagangkan di bursa yang menyimpan emas untuk investor menyusut untuk bulan kedua di bulan Desember, tetapi tumbuh lebih dari sebelumnya pada tahun 2020, kata Dewan Emas Dunia.

2 dari 3 halaman

Harga Emas Diprediksi Kembali Melemah Minggu Ini

Harga emas turun 4 persen seminggu kemarin. Investor lebih memilih menjual emas untuk kemudian beralih ke Treasury AS yang menawarkan imbal hasil lebih tinggi dan penguatan dolar AS.

Meskipun sudah melemah cukup tajam, namun sejumlah analis memperkirakan tren penurunan harga emas masih berlanjut minggu ini.

"Saat ini, untuk sebagian besar, kenaikan imbal hasil Treasury memberikan tawaran untuk dolar, bertanggung jawab atas aksi jual emas," kata analis pasar senior OANDA Edward Moya dikutip dari Kitco, Senin (11/1/2021).

"Ada terlalu banyak kepentingan institusional yang melakukan diversifikasi dari emas. Ada ketakutan besar bahwa kepemilikan ETF akan turun karena Presiden terpilih Joe Biden diharapkan lebih berhasil dalam menekan pandemi COVID-19. Emas melihat penjualan teknis yang intens.," tambahnya.

Ruang harga emas untuk melemah pergerakan USD 100 dalam beberapa hari ke depan terbuka lebar, tambah Moya.

Di sisi lain, prospek ekonomi juga masih sangat tidak pasti, dengan AS melaporkan kehilangan 140.000 pekerjaan pada bulan Desember di tengah penguncian yang lebih ketat dan rekor jumlah kematian akibat virus corona.

"Ada dua katalis saat ini yang menyebabkan emas dijual. Kenaikan imbal hasil obligasi dan ekonomi terlihat dalam masalah. Ini menyebabkan likuidasi dan pelarian ke uang tunai," kata direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug.

"Data ketenagakerjaan hari Jumat juga menunjukkan bahwa ekonomi AS dapat mengalami masalah di Q1," tambahnya.

Akankah harga emas turun di bawah USD 1.800?

Garis besar minggu ini batas bawah harga emas adalah level USD 1.770. Ini juga menjadi harga terendah sejak November, kata Moya.

"Saya ingin emas bertahan di sekitar USD 1.850. Semua orang akan fokus pada posisi terendah November. Kami melihat harga turun tepat di bawah USD 1.770. Saya akan terkejut melihat USD 1.800 ditembus," katanya. 

Jika kita menutup harga emas di bawah USD 1.828, emas akan turun ke USD 1.800, yang akan membuka pintu ke USD 1.778.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: