Sukses

Harga Emas Diprediksi Kembali Melemah Minggu Ini

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas turun 4 persen seminggu kemarin. Investor lebih memilih menjual emas untuk kemudian beralih ke Treasury AS yang menawarkan imbal hasil lebih tinggi dan penguatan dolar AS.

Meskipun sudah melemah cukup tajam, namun sejumlah analis memperkirakan tren penurunan harga emas masih berlanjut minggu ini.

"Saat ini, untuk sebagian besar, kenaikan imbal hasil Treasury memberikan tawaran untuk dolar, bertanggung jawab atas aksi jual emas," kata analis pasar senior OANDA Edward Moya dikutip dari Kitco, Senin (11/1/2021).

"Ada terlalu banyak kepentingan institusional yang melakukan diversifikasi dari emas. Ada ketakutan besar bahwa kepemilikan ETF akan turun karena Presiden terpilih Joe Biden diharapkan lebih berhasil dalam menekan pandemi COVID-19. Emas melihat penjualan teknis yang intens.," tambahnya.

Ruang harga emas untuk melemah pergerakan USD 100 dalam beberapa hari ke depan terbuka lebar, tambah Moya.

Di sisi lain, prospek ekonomi juga masih sangat tidak pasti, dengan AS melaporkan kehilangan 140.000 pekerjaan pada bulan Desember di tengah penguncian yang lebih ketat dan rekor jumlah kematian akibat virus corona.

"Ada dua katalis saat ini yang menyebabkan emas dijual. Kenaikan imbal hasil obligasi dan ekonomi terlihat dalam masalah. Ini menyebabkan likuidasi dan pelarian ke uang tunai," kata direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug.

"Data ketenagakerjaan hari Jumat juga menunjukkan bahwa ekonomi AS dapat mengalami masalah di Q1," tambahnya.

Akankah harga emas turun di bawah USD 1.800?

Garis besar minggu ini batas bawah harga emas adalah level USD 1.770. Ini juga menjadi harga terendah sejak November, kata Moya.

"Saya ingin emas bertahan di sekitar USD 1.850. Semua orang akan fokus pada posisi terendah November. Kami melihat harga turun tepat di bawah USD 1.770. Saya akan terkejut melihat USD 1.800 ditembus," katanya. 

Jika kita menutup harga emas di bawah USD 1.828, emas akan turun ke USD 1.800, yang akan membuka pintu ke USD 1.778.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

2 dari 2 halaman

Data yang Perlu Diperhatikan Minggu Ini

Kumpulan data utama yang harus diperhatikan minggu ini termasuk angka inflasi AS pada hari Rabu, klaim pengangguran pada hari Kamis, dan PPI, bersama dengan penjualan ritel pada hari Jumat.

"Penjualan ritel turun drastis pada November, dan hasil lemah lainnya diperkirakan terjadi pada Desember, terutama mengingat pesanan tinggal di rumah di California, negara bagian terpadat di AS. Data mobilitas Google menunjukkan lalu lintas orang di kawasan ritel dan rekreasi telah moderat, dan dengan lebih sedikit pergerakan di sekitar musim liburan, kami menduga ada lebih sedikit pembelian hadiah juga," kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell juga dijadwalkan untuk berbicara minggu depan pada hari Kamis di acara virtual yang diselenggarakan oleh Pusat Keuangan Bendheim Universitas Princeton.

"Minggu depan, kita akan banyak berbicara tentang Fed. Dan sekarang setelah imbal hasil Treasury 10-tahun berada di 1,10, ini bisa membuat The Fed khawatir. Mereka ingin kurva menajam, tetapi mereka tidak ingin itu terjadi dalam satu waktu. bergerak. The Fed mungkin menjadi lebih vokal dalam hal pengendalian kurva imbal hasil. Mereka mengalami defisit yang membengkak, mereka tidak bisa menaikkan suku bunga terlalu tinggi. Itu akan menimbulkan masalah," kata Moya.