Sukses

Angka Pencurian Listrik di 2020 Turun

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Kementerian ESDM), Rida Mulyana, mengungkapkan bahwa susut (losses) jaringan tenaga listrik pada tahun lalu mencapai 8,39 persen dari target 9,2 persen.

Susut jaringan tenaga listrik ini dari unsur teknis dan non teknis. Dari sisi teknis ini yaitu sejumlah energi yang hilang dalam proses pengalirannya. Sementara secara non teknis, yaitu adanya pemanfaatan ilegal atau pencurian listrik.

Untuk melihat nominal dari capaian susut ini, maka harus dilihat dari pendapatan PT PLN.

"Losses itu semakin kecil semakin bagus karena setiap turunnya satu persen atau 0,1 persen itu sangat berarti untuk kita. Anggap 10 persen (capaian susut) dan pendapatan PLN misalnya Rp 300 triliun, maka ya Rp 30 triliun," ungkap Rida dalam konferensi pers virtual pada Rabu (13/1/2021).

Mengenai unsur non teknis, kata Rida, masalah ini masih terjadi dari tahun ke tahun. Tim yang dibentuk pun terus menemukan beberapa penyimpangan.

Ia pun mengklaim pemerintah berhasil mengatasinya dengan rata-rata hampir Rp 1 triliun penghematan dari penertiban tersebut.

"Saya melihat ini ada peluang untuk ditingkatkan dan dilakukan berdasarkan kerja sama kami dengan aparat penegak hukum," jelasnya.

2 dari 3 halaman

Ternyata, Indonesia Impor Listrik dari Malaysia 100 MW di 2020

Sebelumnya, pasokan cadangan listrik secara nasional tercatat mencapai 30,10 persen pada tahun lalu. Meski demikian, Indonesia masih melakukan impor listrik sekitar 100 hingga 120 mega watt (MW) dari Malaysia pada 2020.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, pemenuhan listrik impor tersebut dilakukan untuk mencukupi permintaan listrik di Kalimantan Barat.

"Jadi ada listrik diimpor dari Malaysia, Sarawak ke Kalimantan Barat. Hal ini dilakukan melalui kerja sama secara bilateral G to G. Di mana kerja sama ini bisa ekspor impor listrik, namun tahap sekarang kita mengimpor dulu," ujarnya dalam diskusi daring, Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Adapun pasokan listrik tersebut berasal dari perusahaan listrik Malaysia yaitu Sarawak Electricity Supply Corporation (SESCO), anak usaha Sarawak Energy Berhad. Secara keseluruhan rasio impor listrik ini masih hanya 0,54 persen dibandingkan total konsumsi listrik nasional.

"Apabila pembangkit listrik baru di Kalimantan telah selesai proses pembangunannya dan bisa beroperasi, maka bukan tak mungkin Indonesia bisa mengekspor listrik ke Malaysia," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini: