Sukses

Pemerintah akan Batasi Turis Domestik Masuk Bali dan Wajibkan Rapid Test

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan akan membatasi jumlah kunjungan turis domestik ke Bali.

Langkah ini dilakukan dalam rangka menekan penyebaran virus corona dengan tetap memperhatikan pergerakan ekonomi di daerah wisata.

"Saya pikir kita juga tidak mau turis Bali tanpa batas. Tadi saya telponan sama Gubernur bali, jadi memang kita akan batasi," kata Luhut dalam konferensi pers virtual, Jakarta, Jumat (18/9).

Luhut menyebut, pemerintah tidak mungkin akan melakukan penutupan tempat wisata seperti pertama kali virus corona menyebar di Indonesia. Sebab, aspek ekonomi menjadi pertimbangan lainnya.

Meski demikian, pemerintah akan mewajibkan turis yang datang dari luar pulau Bali, terutama asal Jakarta untuk melakukan rapid tes. Alasannya, saat ini banyak turis domestik yang datang menggunakan mobil pribadi.

"Misalnya dari Jakarta, sekarang mobil yang masuk harus rapid tes dulu. Kalau itu dijalankan juga saya pikir itu akan mengurangi penyebaran," kata Luhut.

Dia juga ingin rapid test yang digunakan juga buatan dalam negeri. Ini perlu dilakukan agar industri di bidang ini juga berjalan dan menggerakkan ekonomi nasional.

 

2 dari 3 halaman

Acara Keagamaan Dikurangi

Selain itu, untuk mengurangi penyebaran virus, berbagai acara keagamaan dan pemberian sesajen juga dikurangi. Aktivitas perkantoran juga dikurangi.

"Enggak ditutup sekali biar ekonomi bergerak," ujarnya.

Di sisi lain, pemerintah juga melakukan berbagai perbaikan di rumah sakit kita perbaiki. Mulai dari ketersediaan ruang ICU dan manajemen rumah sakit.

"Ini kami berharap bisa menekan kematian dan penyembuhan naik tajam," pungkasnya.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: