Sukses

Pikir-pikir Punya Asuransi?, Pertimbangkan Dulu 4 Hal Berikut

Liputan6.com, Jakarta Di saat ini, memiliki asuransi tampaknya memang harus dilakukan. Penting untuk memastikan polis asuransi yang dimiliki juga mencakup kebutuhan hari ini dan kebutuhan masa depan.

Namun sebelum benar-benar memilikinya, mungkin Anda harus mempertimbangkan beberapa hal  berikut ini dulu. Ada 4 poin untuk direnungkan sebelum menandatangani surat kepemilikan asuransi, dilansir dari laman Freemalaysiatoday, Jumat (14/8/2020).

1. Sadari kemampuan membayar premi

Ketika datang untuk membeli asuransi, kebanyakan orang cenderung berpikir lebih baik sampai batas tertentu.

Semakin banyak cakupan berarti lebih banyak perlindungan, yang berarti lebih banyak ketenangan pikiran, bukan? Yah, hanya jika seseorang mampu membayar preminya.

Polis asuransi adalah komitmen jangka panjang, dan polis asuransi jiwa dapat diperpanjang selama beberapa dekade.

Banyak yang bisa terjadi dalam waktu yang lama dan premi yang terjangkau sekarang mungkin tidak seperti yang Anda kira mampu selama lima tahun ke depan.

Keseimbangan antara mendapatkan cakupan yang cukup untuk melindungi individu, dan tanggungannya serta keterjangkauan premi harus dicapai.

Cara yang baik untuk mengukur jumlah pertanggungan yang tepat adalah dengan menghitung pengeluaran keuangan saat ini, dan menambahkan biaya tambahan apa pun yang mungkin ditimbulkan jika terjadi penyakit serius, atau menanyakan berapa banyak penghasilan yang dibutuhkan tanggungan seandainya seseorang meninggal. 

Ingat, kegagalan membayar premi dapat menyebabkan kebijakan tidak berlaku.

2. Pastikan jenis asuransi cocok untuk Anda

Ketika orang melewati berbagai tahap dalam kehidupan mereka, tujuan finansial berubah. Misalnya, pasangan muda yang tidak menikah mungkin ingin menabung untuk pernikahan.

Kemudian orang tua dengan bayi ingin menabung untuk pendidikan anak dan perlindungan umum dan, seiring bertambahnya usia, mereka mulai berpikir tentang pensiun dan berapa banyak yang akan dibutuhkan pada saat itu.

Apa pun kebijakan yang dipilih, itu harus memiliki struktur yang mencerminkan tujuan keuangan seseorang.

Misalnya, orang tua dari bayi yang baru lahir, ingin menutupi kenaikan biaya pendidikan dan melindungi anak jika mereka jatuh sakit atau meninggal.

Dalam kasus-kasus seperti ini, seseorang harus membeli polis dengan nilai yang tidak bisa dibuka setelah periode waktu tertentu, alih-alih katakanlah asuransi seumur hidup. Ini membantu menabung untuk pendidikan anak sambil memberikan asuransi jiwa juga.

 

2 dari 3 halaman

3. Pahami syarat dan ketentuan

Syarat dan ketentuan merupakan keluhan umum bahwa perusahaan asuransi tidak membayar atau membayar lebih sedikit dari yang seharusnya. Sayangnya, ini adalah masalah dengan tertanggung seperti halnya perusahaan asuransi.

Seorang konsumen harus memperhatikan pengecualian kebijakan. Pengecualian adalah kondisi di mana manfaat tidak akan dibayarkan, sehingga sangat penting untuk memperhatikannya.

Pengecualian umum dapat mencakup kondisi yang sudah ada sebelumnya atau layanan medis rawat jalan, yang berarti manfaatnya mungkin tidak dibayar jika individu sudah memiliki kondisi sebelum membeli polis dan kebijakan mungkin tidak mencakup perawatan rawat jalan.

Buatlah poin untuk membaca pengecualian, memahami klaim dan batas usia. Di perusahaan asuransi ada panggilan untuk menyederhanakan bahasa untuk membuat kebijakan lebih mudah dipahami.

4. Apakah Anda merasa nyaman dengan penasihat keuangan asuransi itu?

Asuransi adalah bagian dari rencana keuangan seseorang, sebuah rencana yang akan diikuti sepanjang hidup seseorang.

Untuk dapat mempercayakan masa depan keuangan Anda kepada penasihat keuangan untuk membimbingnya, harus ada tingkat kepercayaan yang tinggi. Siapa pun yang dipilih, Anda harus selalu membuat orang merasa nyaman.

Penasihat yang ideal akan membuat rekomendasi untuk kepentingan terbaik individu, memberikan waktu kepada Anda untuk mengambil keputusan alih-alih produk yang laris.

Kemudian, selalu memperbarui informasi tentang perubahan kebijakan yang menjadi perhatian dan mungkin terlewatkan. Serta mengatur ulasan dari waktu ke waktu yang membantu memastikan, bahwa kebijakan yang diadakan masih paling cocok dengan tujuan keuangan individu.

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini: