Sukses

7 Cara Sederhana Mengatasi Stres di Tempat Kerja

Liputan6.com, Jakarta Pelonggaran peraturan bagi para karyawan, yang membuat bisa bekerja di kantor lagi ternyata juga membutuhkan penyesuaian. Ini usai sekian bulan bekerja dari rumah (work from home/wfh).

Menurut American Institute of Stress, banyak penelitian menunjukkan bahwa kerja merupakan sumber utama stres bagi orang dewasa di Amerika. Bahkan kondisi ini telah meningkat secara progresif selama beberapa dekade terakhir.

Melansir dari lifehack.org, Jumat (7/8/2020), berikut adalah beberapa cara yang sangat sederhana untuk mengatasi stres di tempat kerja dan berhenti mengkhawatirkannya.

1. Identifikasi dan Ambil Alih Kontrol Stres

Kadang-kadang, kita memasukkan stres dan kekhawatiran ke dalam kategori luas "Aku benci pekerjaan saya" ketika sebenarnya secara kenyataan, hanya ada beberapa hal yang menyebabkan kesedihan itu.

Spesifikkan kekhawatiran menjadi 3 bagian dan stres utama yang dirasakan di tempat kerja? Perjelas dan selidiki mengapa ini menyebabkan begitu banyak kecemasan.

Misalnya, mungkin tidak semua administrasi dan/atau kesalahan bos yang membuat stres, khawatir, dan takut bekerja. Ketika  menempatkan semua kesalahan pada seseorang atau sesuatu di luar kendali, maka tidak memiliki kekuatan untuk mengubahnya.

Cara terbaik untuk mendapatkan kekuasaan atas situasi yang penuh tekanan adalah membalikkan keluhan, kekhawatiran, atau masalah menjadi sesuatu yang Anda bisa ubah. Tetapi Anda harus menempatkan diri di kursi pengemudi sehingga dapat mengubah situasi yang membuat stres.

Sehingga Anda mengendalikan situasi dengan menerima keluhan atau kesalahan apa pun dan mengubahnya menjadi solusi. Ketika kita merasa mengendalikan apa yang kita inginkan, sebagian besar stres kita dilepaskan.

2. Sikap Bersyukur

Syukur adalah jalan bebas hambatan menuju kebahagiaan dan kepuasan. Tidak ada ruang untuk khawatir, stres, atau negativitas ketika kita berada dalam pola pikir bersyukur.

Ketika Anda mulai merasa stres di tempat kerja, ketika beban kerja terus menumpuk dan sepertinya tidak ada yang bisa dilakukan.

Luangkan waktu sebentar untuk bernapas dalam-dalam, tutup mata, dan bisikkan terima kasih kepada hal pertama yang muncul di pikiran Anda.

Ucapkan rasa syukur. Seperti, "terima kasih untuk hari ini, terima kasih untuk keamanan yang diberikan oleh pekerjaan ini, terima kasih untuk kopi breakroom, terima kasih untuk apa pun yang dapat Anda pikirkan."

Kombinasi momen tenang dan sikap syukur dapat mengubah seluruh hari Anda dan itu adalah koktail yang sempurna untuk kenyamanan dan relaksasi.

 

2 dari 4 halaman

3. Identifikasi Kelemahan

Semua orang memiliki stres dan sebagian besar dari kita menghindarinya. Tetapi penting untuk memahami apa yang bisa diubah dan tingkatkan. Ketika dapat meningkatkan kejatuhan, maka Anda hanya bisa maju.

Jangan pernah menerima kelemahan sebagai bagian dari DNA dan / atau karakter. Kelemahan hanya sementara jika Anda berupaya memperbaikinya.

Ketika menerimanya, maka akan tertanam di dalam kiri dan akan selamanya menekan kita. Jangan biarkan itu terjadi. Belajarlah dari kegagalan dan merangkul kelemahan. Jangan pernah takut mengajukan pertanyaan hebat karena semakin Anda tahu semakin banyak ilmu.

Ajukan pertanyaan kepada seseorang di kantor tentang kelemahan (mereka kemungkinan besar akan senang untuk membantu).

Ini akan membantu untuk membangun rasa percaya diri. Sebagai takeaway, jangan pernah menghindar atau bersembunyi dari kelemahan. Sebaliknya, peluklah mereka untuk mendapatkan kepercayaan diri dan meninggalkan kekhawatiran.

4. Identifikasi Kekuatan

Selanjutnya, tanyakan pada diri sendiri: Apa kekuatan 10 atau lebih saya? Jangan rendah hati dan sebutkan semuanya. Lingkari kekuatan yang unik bagi Anda dan gunakan keunggulan ini untuk memukau orang.

Jangan hanya cocok di tempat kerja dan gunakan dimanapun yang membuat bersemangat dan tinggalkan pekerjaan sehingga bisa memberi merasa segar.

Dengan memperluas keahlian, akan menciptakan kecerdasan dan kepercayaan diri. Keduanya bagus untuk melawan stres dan kekhawatiran.

5. Prioritaskan dan Relaksasi

Tenggat waktu, rapat, dokumen? Prioritaskan kapan harus dilakukan dan, di sebelah tugas tulis perkiraan waktu berapa lama untuk menyelesaikannya.

Hitung total waktu yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan ini dan, kemudian selesaikan 10 persen dari hari Anda untuk relaksasi.

Tidak ada yang bisa bekerja sepanjang hari dan memberikan semuanya tanpa reset. Apa yang membuat Anda masuk ke dalam zona, apa yang memberi energi?

Tambahkan istirahat restorasi di hari Anda. Seperti saat istirahat, mendengarkan video motivasi, mematikan lampu, jurnal, berjalan, keluar dan merencanakan masa depan, membuat daftar bagaimana akan mencapai tujuan Anda berikutnya. Tambahkan waktu aktivitas relaksasi ke dalam jadwal.

 

 

3 dari 4 halaman

6. Buat 3 To Do List

Ini bagus karena dapat mengorganisir kegiatan sesuai daftar prioritas Anda. Apa yang benar-benar perlu dilakukan hari ini dan berapa lama tugas itu akan berlangsung? Ketika Anda tiba di tempat kerja dan merasa nyaman di kursi, ambil 3 lembar kertas dan pena.

Ambil napas dalam-dalam, ini saatnya Anda mengatur semua pikiran dan tujuan Anda. Tuliskan apa yang perlu dilakukan hari ini, dalam urutan yang Anda rencanakan untuk mencapainya.

Setelah Anda menyelesaikan tugas dalam list, coret saja. Namun, saat makan siang, Anda bisa membuat yang baru untuk menyegarkan pikiran.

Ini adalah kesempatan untuk mengatur dan mengorganisir kesuksesan yang bertentangan dengan kekacauan, stres yang tersebar.

Jika Anda tidak mencapai sesuatu di pagi hari - bukan masalah besar. Anda dapat menempatkan tugas itu di daftar sore Anda atau daftar untuk besok.

Pada akhir hari, buat daftar akhir Anda yang terdiri dari apa yang perlu dilakukan untuk hari berikutnya. Strategi ini akan membantu Anda fokus dan terorganisir untuk hari berikutnya dan mengurangi kekhawatiran karena itu di atas kertas dan di luar pikiran Anda.

Ini juga akan membantu Anda keesokan memberi gambaran tentang bagaimana menyusun hari Anda. Bagaimanapun, kita dapat mengatur pikiran dan menyusun hari kita untuk efisiensi adalah cara yang pasti untuk mengurangi stres dan kekhawatiran di tempat kerja.

7. Menjauhi Lingkungan Negatif

Jangan jatuh ke dalam perangkap ini. Jika Anda memiliki pandangan yang baik dan persepsi positif, segala sesuatu di lingkungan kerja akan terlihat dan terasa lebih cerah.

Jangan selaraskan diri Anda dengan atau bergaul dengan orang-orang seperti itu. Jangan menggosipkan atau berasumsi tentang siapa pun sampai Anda mengalaminya sendiri.

Kita sering membuat hal-hal tampak lebih buruk (lebih menegangkan dan mengkhawatirkan) dalam pikiran kita. Lingkungan negatif hanya akan meningkatkan emosi negatif ini.

Jadi, temukan beberapa teman positif, keluarlah dari mereka, dan mungkin mengenal seseorang yang baru dan sosialisasi di tempat kerja akan luas biasa. Memiliki hubungan positif di tempat kerja akan membuat Anda merasa lebih bahagia dan lebih aman di lingkungan kerja.

Hubungan positif sangat bagus untuk kesehatan dan pikiran sehingga merangkul mengembangkan hubungan konstruktif dengan rekan kerja Anda.

 

Reporter: Erna Sulistyowati

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Ini