Sukses

Dampak Corona, Industri Penerbangan Dunia Butuh Suntikan USD 200 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) menyatakan, industri penerbangan dunia saat ini butuh suntikan dana segar dari pemerintah antara USD 150-200 miliar untuk bertahan dari krisis virus corona atau Covid-19.

IATA memperkirakan, global bailout bisa saja muncul setelah ada pernyataan bahwa operator maskapai di Amerika Serikat akan membutuhkan bantuan sampai USD 58 miliar.

CEO IATA Alexandre de Juniac beranggapan, pandemik corona tampaknya akan merombak perindustrian, dimana banyak maskapai jatuh dan yang lainnya akan saling berkonsolidasi untuk membentuk kelompok usaha baru.

Peringatan ini disebutnya datang ketika pemerintahan di seluruh dunia mengindikasikan bahwa mereka akan aktif mengajukan proposal untuk menyelamatkan perusahaan penerbangan. Seperti yang terjadi di Italia, dimana pemerintah setempat berencana untuk menasionalisasi ulang perusahaan maskapai besar Alitalia.

"Airbus SE dan Boeing Co juga sedang dalam pembicaraan untuk mendapat dukungan negara. European Company (SE) mengumumkan penutupan sementara untuk memenuhi persyaratan kebersihan yang lebih ketat," ujar dia, selerti dilansir Bloomberg, Kamis (19/3/2020).

Di industri penerbangan, IATA yang membawahi 290 maskapai di seluruh dunia yang sebelumnya menyampaikan, dugaan bahwa pihak operator akan kehilangan USD 113 miliar pendapatan tahun ini itu sudah usang.

Perhitungan tersebut dianggap tidak memperhitungkan penutupan dan larangan terbang yang diberlakukan di seluruh dunia akibat penyebaran corona.

 

2 dari 3 halaman

Industri Penerbangan Butuh Banyak Bantuan

Chieft Economist IATA Brian Pearce menyampaikan, hanya sekitar 30 maskapai dunia yang punya utang dan pendapatan yang cukup sehat.

"Bahkan operator yang lebih kuat pun mungkin hanya memiliki uang yang cukup untuk bertahan hidup beberapa bulan tanpa bantuan. Itu membuat adanya risiko jangka pendek berupa kebangkrutan," dia menambahkan.

Sementara menurut De Juniac, maskapai penerbangan saat ini membutuhkan banyak bantuan. Mulai dari dana talangan penuh, jaminan pinjaman, dukungan pasar obligasi, dan keringanan pajak.

"Bahkan mungkin pasca krisis berlalu, pihak operator tetap akan dalam kondisi lemah, dan pemerintau harus mengurangi beban umum di sektor ini," tegas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: