Sukses

Cerita Bupati Banyuwangi Manfaatkan Teknologi untuk Tekan Kemiskinan

Liputan6.com, Jakarta Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas membeberkan upayanya dalam menekan angka kemiskinan di Kabupaten yang dia pimpin. Salah satunya lewat pemanfaatan teknologi, yakni program smart kampung.

Program tersebut memiliki 14 kriteria, termasuk di dalamnya ketersedian tim 'pemburu kemiskinan'. "Ada 14 kriteria, salah satunya ada tim pemburu kemiskinan. Desa yang belum ada tim pemburu kemiskinan tidak kita kategorikan sebagai smart kampung," kata dia, dalam 'Penyampaian Hasil Evaluasi dan Penghargaan Pelayanan Publik Wilayah II tahun 2019' oleh Menpan-RB, di Jakarta, Jumat (22/11/2019).

Pengentasan kemiskinan, tegas Anas merupakan salah satu indikator penting dalam penentuan smart kampung. "Karena kampung yang smart harus bisa mengatasi masalah-masalah, termasuk ada juga UGD Kemiskinan," ujar dia.

Kabupaten Banyuwangi, jelas dia, telah memiliki peta digital yang memberikan gambaran terkait kemiskinan. Peta ini membantu dalam melihat kondisi kemiskinan masyarakat.

"Secara digital sudah punya peta kemiskinan secara GPS bisa melihat penduduk penduduk miskin yang sudah diatasi atau belum. Ada hijau biru merah," lanjut Anas.

 

"Itu kalau diklik itu menunjukkan kedalaman dan intervensi apa saja yang sudah kita buat. Sehingga kemiskinan di Banyuwangi menurun dari 20,4 persen menjadi 7,8 persen," imbuhnya.

Karena itu, demi mendukung hal tersebut Infrastruktur digital harus tersedia. Upaya yang dilakukan pihaknya adalah mendorong pembangunan infrastruktur teknologi dasar, seperti serat fiber optik.

"Sehingga APBDes di Banyuwangi tidak kami sahkan jika dalam anggarannya tidak memuat anggaran untuk pelayanan publik termasuk di dalamnya fiber optic pelayanan yang berbasis online. Jadi APBDes tidak hanya belanja batu belanja semen, tapi sekaligus untuk belanja fiber optik," tandasnya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Listrik PLN Masuk, Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi Semakin Bersinar
Artikel Selanjutnya
Tinggal di Rumah Warga, 'Kemasan' Baru Wisata Edukasi Bagi SMPIT Sidoarjo