Sukses

Boeing 737 Max 8 Retak, Lion Air Tetap Lanjutkan Pemesanan Pesawat

Liputan6.com, Jakarta - Maskapai penerbangan Lion Air belum berencana menegosiasi ulang kontrak dengan pihak perusahaan manufaktur asal Amerika Serikat, Boeing Company terkait dengan kecelakaan Boeing 737 Max 8 dan adanya retakan di dua pesawat Boeing 737 NG.

Hal ini disampaikan oleh Managing Director Lion Group Daniel Putut Adi Kuncoro. Dirinya menyebutkan, Lion Air akan terus melanjutkan pemesanan pesawat kepada Boeing dengan jumlah yang sudah ditentukan sebelumnya.

"Kami bangun hubungan baik saja, ya. Tidak ada renegoisasi kita jalin komunikasi yangg baik saja lah. Kita ikuti prosesnya," ujar Daniel di Tangerang, Jumat (01/11/2019).

Daniel melanjutkan, pihaknya akan melihat sejauh mana perbaikan sistem MCAS (Maneuvering Characteristics Augmentation System) yang telah dilakukan Boeing, nanti saat simulasi, apakah memang MCAS benar-benar bisa menyelamatkan pilot saat keadaan genting atau tidak.

Sementara, Daniel mengaku sudah menghitung potensi kerugian yang timbul akibat pelarangan terbang pesawat yang ada. Meski tak menyebutkan nilainya, Daniel mengatakan sudah berkomunikasi dengan Boeing, dan pihak pembuat pesawat tersebut memiliki itikad baik untuk menanggung kompensasinya.

"Berupa kompensasi training (pelatihan), perawatan unit pesawat, loss opportunity hingga loss profit. Semua itu berlaku untuk pesawat Boeing 737-8 MAX saja," ujarnya.

Boeing 787 MAX sendiri dikandangkan akibat insiden jatuhnya pesawat Lion Air JT-610 dan Ethiopian Airlines. Seluruh penumpang pesawat ini tewas.

2 dari 4 halaman

Soal Kecelakaan JT 610, Ini 3 Rekomendasi Kemenhub ke Lion Air

Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (Ditjen Hubud) membeberkan evaluasi terhadap operator penerbangan Lion Air terkait kecelakaan pesawat JT-610.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara (Dirjen Hubud) Polana B. Pramesti menyatakan, ada beberapa poin yang ditekankan dalam evaluasi ini.

"Pertama, waktu pengkinian dan sinkronisasi manual (SOP) di Lion Air. Lalu, mengadakan training simulator terhadap pilot sebelum mengoperasikan pesawat. Kemudian, memastikan hazard report yang disampaikan personil penerbangan benar-benar diakses langsung pejabat yang bertanggung jawab," ungkap Polana dalam konferensi pers di Tangerang, Jumat (01/11/2019).

Kemudian, Ditjen Hubud juga akan melakukan kegiatan surveillance (pengawasan) pada area training dan kegiatan operasional di lingkup airworthiness dan flight operations.

 

3 dari 4 halaman

Waktu 3 Bulan

Ditjen Hubud memberi waktu hingga 3 bulan bagi Lion Air untuk dapat mengimplementasikan rekomendasi yang diberikan, atau hingga Januari 2020.

"Dalam waktu 3 bulan operator penerbangan harus mengimplementasikan rekomendasi yang diberikan," tutur Polana.

Seperti yang diketahui, 29 Oktober 2019 kemarin Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengumumkan hasil investigasi terkait jatuhnya pesawat Lion Air JT-610. Ditjen Hubud pun telah menerima hasil tersebut.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Boeing Perbaiki 7 Ribu Pesawat Usai Banyaknya Kerusakan Fatal
Artikel Selanjutnya
Pilot Batik Air Pingsan, Ini Instruksi Kemenhub ke Maskapai