Sukses

Dibiayai Negara, Sri Mulyani Minta Lulusan STAN Punya Integritas Tinggi

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan pentingnya integritas bagi jajaran pengelola keuangan negara. Hal ini dia sampaikan dalam acara wisuda PKN STAN.

Dia menegaskan pemerintah telah alokasi dana pendidikan salah satunya dipakai untuk biaya pendidikan para calon pengelola keuangan di PKN STAN.

"Saya ingin yang lulus hari ini menyadari bahwa anda dibiayai uang negara. Anda produk sah dari RI yang gunakan sumber daya keuangan negara untuk hasilkan orang pilihan bagi negara," kata dia, di ICE BSD, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (19/9/2019).

Karena itu, dia menegaskan bagi para pengelola keuangan negara, integritas merupakan hal yang tidak dapat ditawar-tawar.

Dia berharap kesadaran tersebut selalu dipegang oleh setiap lulusan dalam menjalankan tugas ke depan. Sehingga kehadirannya dapat berkontribusi bagi perbaik serta peningkatan mutu pengelolaan keuangan negara.

"Anda harapan RI anda miniatur Indonesia. Kesadaran Indonesia kalian harus dipelihara. Jangan khianati Republik Indonesia, karena anda anak kandung Republik Indonesia," tegas Sri Mulyani.

Reporter: Wilfridus Setu Embu

Sumber: Merdeka.com

2 dari 3 halaman

Pesan Sri Mulyani ke Penerima LPDP: Jangan Khianati Indonesia

Sebelumnya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) kembali mengundang ratusan penerima beasiswa (awardee) Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) di Gedung Dhanapala, Kementerian Keuangan. Acara yang mengusung tema "Kembali Untuk Negeri' ini merupakan wadah temu alumni dan awardee LPDP lintas angkatan.

Dalam sambutannya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan pesan kepada seluruh penerima beasiswa LPDP. Dia meminta, agar seluruh alumni maupun peserta dapat berkontribusi besar terhadap pembangunan Indonesia ke depan.

"Jadi, alumni pertama sampai terakhir merupakan mata rantai yang enggak terputus untuk menjaga NKRI. Jangan khianati RI. Terima kasih saja tidak cukup. Kalian harus memberi lebih banyak pada masyarakat. Lewat pemikiran, kerja keras, prestasi. Dan yang paling penting berikan hati Anda hanya untuk Indonesia,” kata Sri Mulyani dalam sambutannya, pada Jumat 15 Maret 2019. 

Sri Mulyani menyampaikan dana pendidikan yang mereka dapatkan lewat LPDP bersumber dari APBN. Di mana, dana tersebut merupakan investasi dana pendidikan abadi pendidikan yang sengaja digelontorkan untuk penguatan SDM.

"Ini juga merupakan tekad Presiden Joko Widodo untuk mengatasi kendala di sektor SDM," imbuhnya.

Kemudian, untuk membuktikan bentuk kecintaan terhadap Indonesia, di tengah sambutannya Sri Mulyani sempat bertanya kepada para peserta.

“Cinta enggak sama Indonesia?" tanya Sri Mulyani kepada seluruh peserta.

Kemudian, pernyataan Sri Mulyani ditanggapi berbagai jawaban dari para peserta. Lantas kemudian, Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu merespons kembali daripada jawaban para peserta.

"Kok (jawabannya) enggak kompak? Ngeselin,” katanya.

Pertanyaan tersebut menurut Sri Mulyani harus dijawab dengan jujur dan sungguh-sungguh. Sebab, menurutnya para penerima beasiswa LPDP merupakan garda terdepan dalam membela dan mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pembawa Bendera Saat Demo di DPR Didakwa Pasal Berlapis
Artikel Selanjutnya
Ikut Ari Askhara ke Kantor Airbus, Ini Penjelasan Ketua Serikat Pekerja Garuda