Sukses

Wall Street Naik Menanti Nasib Perang Dagang AS-China

Liputan6.com, New York - Indeks acuan S&P 500 naik tipis, mendekati level tertinggi enam bulan pada hari Kamis (Jumat pagi WIB), dengan kerugian pada saham teknologi diimbangi dengan kenaikan di Boeing Co dan Facebook Inc karena investor menunggu kejelasan lebih lanjut soal pembicaraan perdagangan Amerika Serikat-China.

Negosiasi berlanjut di Washington setelah pertemuan pekan lalu di Beijing, ketika kedua negara berupaya menyelesaikan sengketa perang dagang, yang telah membayangi pertumbuhan ekonomi global.

Dilansir dari Reuters, Jumat (5/4/2019), Presiden AS Donald Trump akan bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Liu He, yang memimpin pihak China dalam perundingan. Harapan kesepakatan perdagangan telah menjadi faktor pendorong yang kuat bagi S&P 500 di awal kuartal II 2019. Indeks telah mencapai level tertinggi sejak 9 Oktober dan hanya 1,75 persen di bawah penutupan tertinggi sepanjang masa.

Juga membantu sentimen investor, data dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan bahwa klaim pengangguran turun ke level terendah dalam 49 tahun pada minggu lalu, menunjukkan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan.

"Anda melihat nomor klaim pengangguran, Anda melihat potensi kemajuan dalam kesepakatan perdagangan," kata Shannon Saccocia, Kepala Investasi di Boston Private. Investor akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang pasar tenaga kerja AS pada hari Jumat, ketika laporan penggajian non-pertanian diharapkan.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 166,5 poin atau 0,64 persen menjadi 26.384,63, indeks S&P 500 naik 5,99 poin, atau 0,21 persen menjadi 2.879,39 dan Nasdaq Composite turun 3,77 poin atau 0,05 persen menjadi 7.891,78.

Tujuh dari 11 sektor S&P utama tercatat menguat. Sebaliknya, sektor teknologi turun 0,4 persen. Keuntungan di Facebook dan saham Boeing membantu mendorong S&P 500 ke depan.

 

2 dari 2 halaman

Saham Facebook dan Boeing

Saham Facebook naik 1,4 persen, berkontribusi terhadap kenaikan 0,7 persen di sektor layanan komunikasi, setelah broker Guggenheim memutakhirkan saham perusahaan media sosial untuk "membeli" dari "netral."

Saham Boeing naik 2,9 persen, menambahkan keuntungan terbesar pada Dow dan indeks industri S&P, yang naik 0,6 persen. Penyelidik Ethiopia mendesak Boeing untuk meninjau teknologi kontrol penerbangannya dalam temuan publik pertama pada kecelakaan bulan Maret 737 MAX jet.

Seorang analis Morgan Stanley mengatakan laporan itu berpotensi mengambil skenario kasus terburuk dari penyebab yang sama sekali baru.

Tetapi Nasdaq menghentikan kenaikan selama lima hari, karena tertekan oleh penurunan saham Microsoft Corp dan Tesla Inc.

Saham Tesla jatuh 8,2 persen setelah pengiriman pembuat mobil listrik turun 31 persen pada kuartal pertama. Mereka memangkas beberapa kerugian dalam perdagangan sore ketika peran Kepala Eksekutif Elon Musk di perusahaan tampak aman, dengan hakim federal di Manhattan mendesak miliarder untuk menyelesaikan tuduhan penghinaan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa.

Loading
Artikel Selanjutnya
Wall Street Menguat Imbas Harapan Negosiasi Perdagangan AS-China
Artikel Selanjutnya
Dow Jones Akhiri Reli karena Tekanan Saham Walgreens