Sukses

Arus Peti Kemas Tembus 1 Juta Teus di TPK Koja

Liputan6.com, Jakarta - Terminal peti kemas (TPK) Koja mencatatkan arus peti kemas, baik dari pelayaran internasional maupun domestik (throughput) hingga minggu pertama Desember 2017 melebihi 1 juta Teus (twenty foot equivalent unit atau satuan terkecil dalam ukuran peti kemas). Pencapaian ini melampaui raihan perusahaan dalam 20 tahun sejak pertama kali berdiri.

"Pencapaian throughput yang melebihi 1 juta Teus merupakan pencapaian pertama kali bagi TPK Koja. Ini membuktikan kerja keras manajemen dan seluruh pekerja membuahkan hasil yang membanggakan," ujar General Manajer (GM) TPK Koja Ade Hartono kepada wartawan seperti ditulis, Senin (11/12/2017).

Dia menuturkan, hingga akhir tahun ini manajemen TPK Koja memperkirakan total throughput dapat mencapai 1,095 juta Teus, atau 31 persen melampaui target awal 2017 yang ditetapkan 830.531 Teus. Perkiraan throughput sebanyak 1,095 juta Teus juga meningkat 32 persen hingga akhir 2017 dari 2016 sebesar 827.198 Teus.

Selain itu, ucap Ade, pencapaian tersebut membuktikan TPK Koja berada di jalur yang tepat (on the right track) guna mewujudkan visi perusahaan, yakni menjadi penyedia layanan terminal petikemas terintegrasi berkelas dunia.

Hasil throughput yang melebihi 1 juta Teus juga dimaksudkan untuk mendukung program pemerintah mewujudkan efisiensi biaya logistik dalam rangka memacu pertumbuhan ekonomi nasional.

"Tidak lupa, hasil ini juga berkat dukungan stakeholders yang terkait terutama dukungan untuk pengoperasian dermaga utara," ujar dia.

Ke depan, Ade menjelaskan, hasil ini akan menjadi acuan perusahaan untuk melangkah sesuai peta perusahaan yang telah disusun hingga 2020. Ade menambahkan, pencapaian throughput yang melebihi 1 juta Teus didukung oleh strategi penetrasi pasar yang tepat sesuai peta perusahaan.

"Ke depan, TPK Koja akan terus fokus pada pertumbuhan volume, pertumbuhan profit, dan penciptaan layanan baru yang mendukung layanan bisnis utama, seperti mengintegrasikan layanan transhipment," kata dia.

Sekretaris Perusahaan TPK Koja, Nuryono Arief, menjelaskan rasio bongkar muat petikemas dari kapal atau Box Crane per Hour (BCH) TPK Koja per September 2017 sudah mencapai 23 boks per jam, meningkat dari periode yang sama tahun lalu yang hanya 20 boks per jam.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Kehadiran Kapal Raksasa Bikin Logistik RI Lebih Efisien

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyambut baik singgahnya kapal raksasa milik perusahaan pelayaran CMA CGM Group yang singgah di Pelabuhan Tanjung Priok. ‎Singgahnya kapal petikemas ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi logistik Indonesia.

Hal tersebut diungkapkan Budi dalam acara penyambutan‎ kedatangan kapal CMA CGM Otello dengan rute pelayaran langsung Jakarta-Los Angeles di Dermaga Jakarta International Container Terminal (JICT), hari ini.

Menurut dia, dengan adanya pelayaran langsung dengan kapal berkapasitas 8.238 Teus ini, akan meningkatkan efisiensi logistik dari Indonesia menuju Amerika Serikat (AS) maupun sebaliknya. Dari sisi biaya logistik, diperkirakan akan mengalami penurunan sebesar 20-30 persen, sedangkan dari segi waktu mencapai 10 hari.

"Dari biaya 20 persen sampai 30 persen. Dari waktu itu bisa 10 hari. Suatu jumlah yang signifikan. Sekarang Pelabuhan Tanjung Priok sudah dapat melayani kapal dengan kapasitas besar, dengan begitu, akan membuat efisiensi logistik Indonesia menjadi lebih baik," ujar di Jakarta, Minggu 23 April 2017.

Selain itu, dengan singgahnya kapal raksasa ini, akan meningkatkan daya saing Pelabuhan Tanjung Priok terhadap pelabuhan-pelabuhan lain di negara Asia Tenggara lainnya.

"Dengan waktu yang efisien, 10 hari, sehingga tingkat competitiveness Pelabuhan Tanjung Priok ke Amerika dan Eropa sama dengan pelahuhan di negara-negara tetangga. Tapi kita akan tetap melakukan improve terkait harga, kemudahan dan lain-lain," kata dia.

Budi juga berpesan kepada PT Pelindo II untuk meningkatkan pelayanan dan efisiensi dengan menetapkan biaya yang lebih kompetitif. Dengan demikian, diharapkan semakin banyak kapal petikemas yang singgah di pelabuhan ini.

"Sekarang Pelabuhan Tanjung Priok sudah melayani 6 juta Teus dan saya targetkan 2 tahun lagi, PT Pelindo II dapat melayani kargo sebanyak 12 juta Teus," ungkap dia.

Sebagai informasi, kapal peti kemas CMA CGM Otello berangkat Senin, 24 April 2017 dengan mengangkut garmen, kertas, furnitur dari Indonesia.

Kapal milik perusahaan pelayaran asal Prancis, Compagnie Maritime d'Affretement-Compagnie Generali Maritime (CMA CGM) ini memiliki kapasitas 8.238 Teus dengan panjang kapal 334 meter.

Kerja sama ini melayani pelayanan baru yang diberi nama Java South East Asia Express Services/Java Sea Express Services atau disingkat JAX Services. Service ini akan melayani rute Tanjung Priok ke West Coast (LA dan Oakland) Amerika Serikat dengan sistem weekly call atau sandar minggu secara rutin.

Berbeda dengan kedatangan kapal CMA CGM Titus yang merupakan trial call pada 9 April 2017 dan CMA CGM Tancredi pada 16 April 2017. Kedatangan kapal kali ini menandai dimulainya pelayanan kapal yang terjadwal oleh kapal-kapal CMA CGM dari dan ke Terminal JICT, Tanjung Priok.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS