Sukses

Jokowi Panggil Arcandra Tahar Pulang Buat Jadi Menteri

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Sekretaris Negara Pratikno menjelaskan bahwa kembalinya Archandra Tahar ke Indonesia merupakan permintaan langsung Presiden Joko Widodo (Jokowi). Jokowi menilai Archandra Tahar memiliki kualifikasi internasional dan memiliki keinginan untuk mengabdikan diri kepada bangsa dan negara. Oleh karena itu, Jokowi meminta Arcandra untuk menjabat sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

"Pak Presiden memang meminta beliau untuk pulang ke Indonesia. Banyak sekali orang hebat kita yang di luar negeri yang sangat penting untuk membantu bangsa kita sendiri. Apalagi Pak Archandra punya kualifikasi internasional," terang Pratikno seperti dikutip dari keterangan tertulis, Senin (15/8/2016).

Arcandra Tahar bergabung ke dalam Kabinet Kerja pada tanggal 27 Juli 2016. Dirinya diangkat sebagai Menteri ESDM bersama dengan sejumlah menteri lainnya dengan berdasarkan pada Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83/P Tahun 2016 tentang Penggantian Beberapa Menteri Negara Kabinet Kerja Periode 2014-2019.

Pratikno juga menekankan bahwa Arcandra Tahar pemegang paspor Indonesia. "Kami ingin tegaskan bahwa Pak Archandra Tahar itu adalah pemegang paspor Indonesia. Beliau ketika masuk ke Indonesia menggunakan paspor Indonesia," terang dia. Paspor Indonesia milik Arcandra Tahar masih berlaku hingga tahun 2017.

Sebelumnya pada 14 Agustus 2016, ‎Arcandra Tahar sendiri telah menegaskan bahwa dirinya masih memegang paspor Indonesia. Hal tersebut menjadi bukti dirinya masih merupakan Warga Negara Indonesia (WNI).

Penegasan ini sebagai bentuk bantahan kabar yang menyebutkan dirinya sudah menjadi Warga Negara Amerika Serikat, melalui proses naturalisasi pada Maret 2012 dengan diambilnya oath of allegiance atau sumpah setia kepada negara Amerika Serikat.

Arcandra Tahar memastikan masih menjadi WNI meski telah bermukim dan berkarir di Amerika Serikat selama 20 tahun. Bahkan dia menegaskan bukti paspor Indonesia yang dapat dibuktikan validitas. "Saya masih pegang paspor Indonesia, masih valid," kata Candra. (Pew/Gdn)