Sukses

Apple Jadi Brand Paling Sering Dicatut dalam Penipuan Phishing

Liputan6.com, Jakarta Penipuan dengan metode phishing jadi salah satu jenis kejahatan online yang paling sering terjadi.

Berdasarkan hasil investigasi terkait peretasan data yang dirlis Verizon pada 2019, setidaknya sepertiga (32 persen) pelanggaran data melibatkan aktivitas phishing.

Terlebih lagi, phishing hadir di 78 persen insiden spionase di dunia maya, diikuti dengan instalasi serta penggunaan backdoor ke jaringan.

Phishing pun terus menjadi senjata kunci dalam tindak kejahatan siber. Tujuannya untuk menipu pengguna agar menyerahkan informasi mereka dengan cara meniru merek terkemuka.

Dalam phishing, si penyerang membuat situs web tiruan dari merek terkemuka. Tampilannya bisa sangat mirip sehingga si korban akan terkecoh. Nah, tautan ini dikirim lewat email atau pesan singkat.

Begitu diklik, pengguna diarahkan ke situs web palsu yang mencuri segala kredensial, informasi keuangan, atau informasi pribadi.

Rupanya, berdasarkan riset Brand Phishing per kuartal 1 2020 yang dipublikasikan oleh Check Point, Apple merupakan merek yang paling sering dipalsukan untuk keperluan phishing.

2 dari 3 halaman

Gara-Gara Peluncuran Produk Terkenal Apple

Peringkat Apple sebagai merek paling sering dipalsukan meningkat, dari nomor 7 (pada kuartal 4 2019) ke nomor 1 (kuartal 1 2020).

"Hal ini sebagian karena Apple belum lama ini meluncurkan Apple Watch terbaru. Di sini, penjahat melakukan ekspoitasi online buzz untuk meluncurkan beberapa upaya pencurian kredensial," demikian bunyi pernyataan resmi dari Check Point dalam keterangan yang diterima Liputan6.com, Rabu (29/4/2020).

Pandemi Covid-19 juga membuat peningkatan angka phishing. Hal ini seiring dengan banyaknya orang yang lebih bergantung pada smartphone mereka untuk mengakses informasi dan membantu pekerjaan.

3 dari 3 halaman

Phishing Paling Banyak Serang Web dan Smartphone

Di antara segala serangan phishing, paling banyak berjenis web phishing (59 persen serangan) dengan mengatasnamakan merek Apple, Netflix, PayPal, dan eBay.

Selanjutnya, mobile phishing (23 persen serangan) di urutan kedua dengan mengatasnamakan Netflix, Apple, WhatsApp, dan Chase.

Pada posisi ketiga, serangan phishing banyak menyasar email (18 persen serangan) di mana penjahatnya mengatasnamakan sebagai Yahoo, Microsoft, Outlook, dan Amazon.

Di antara semua serangan, paling banyak menyasar industri teknologi, perbankan, dan media.

(Tin/Why)