Sukses

Mantan Juara Go Pensiun Setelah Dikalahkan Teknologi AI DeepMind

Liputan6.com, Jakarta - Juara dunia Go asal Korea Selatan, Lee Se-dol, memutuskan untuk pensiun dari kompetisi profesional.

Dilansir Yonhap, Jumat (29/11/2019), Lee mengambil keputusan ini karena kemunculan teknologi AI (artificial intelligence, kecerdasan buatan).

"Dengan kemunculan AI di pertandingan Go, saya menyadari saya tidak akan berada di puncak atau menjadi nomor satu di dunia dengan berbagai latihan keras," kata Lee.

"Meskipun menjadi pemain nomor satu di dunia, masih ada (teknologi AI) yang membayangi saya dan tidak bisa dikalahkan."

2 dari 3 halaman

Permainan Paling Tua di Dunia

Bertahun-tahun, Go masih dianggap salah satu permainan yang sulit dijangkau program komputer paling canggih sekalipun.

Gim papan yang pertama kali muncul di Tiongkok 2.500 tahun lalu ini memang terkenal rumit, dengan beragam langkah masing-masing pemain yang sulit ditebak.

Secara mengejutkan pada 2016, DeepMind, perusahaan AI milik Google mampu mengalahkan Se-dol dengan skor 4-1 berbekal sistem AlphaGo AI.

Berkaca dari hal tersebut, masyarakat dunia pun dibuat sadar akan kehadiran sebuah teknologi machine learning canggih yang lebih pintar dan kreatif daripada teknologi sebelumnya.

3 dari 3 halaman

Lee Se-dol Punya Semangat Pejuang Sejati

Ilustrasi kecerdasan buatan. (Sumber Pixabay/geralt via Creative Commons)

Dalam pernyataan yang diberikan kepada The Verge, CEO DeepMind, Demis Hassabis, mengatakan Lee telah menunjukkan "semangat pejuang sejati" saat bertanding dengan AlphaGo.

Hassabis mengatakan, "Atas nama seluruh tim AlphaGo di DeepMind, saya ingin mengucapkan selamat kepada Lee Se-dol atas prestasi legendarisnya di puncak permainan dan berharap yang terbaik untuk masa depan."

Lee tidak sepenuhnya menyerah bermain AI. Dia berencana untuk mengenang momen pertama pensiunnya pada bulan Desember dengan memainkan pertandingan melawan program AI asal Korea Selatan bernama HanDol.

Adapun HanDol telah mengalahkan lima pemain terbaik di negara tersebut. Lee akan diberikan keunggulan dua batu.

"Dengan keunggulan dua batu, saya merasa seperti akan kehilangan babak pertama untuk HanDol," kata Lee kepada Yonhap.

"Saat ini, saya tidak mengikuti berita Go. Saya ingin bermain dengan nyaman melawan HanDol karena saya sudah pensiun, meskipun saya akan melakukan yang terbaik. ”

(Ysl/Why)

Loading
Artikel Selanjutnya
LG Perkenalkan Mesin Cuci Baru Berteknologi Kecerdasan Buatan
Artikel Selanjutnya
Qualcomm Rilis Snapdragon 865 dan 765, Unggulkan Teknologi 5G dan AI