Sukses

Mengenal Asteroid yang Diprediksi Hantam Bumi 9 September 2019

Liputan6.com, Jakarta - European Space Agency (ESA) memperkirakan asteroid 2006 QV89 akan melintasi, dan kemungkinan menabrak Bumi pada 9 September 2019.

ESA merilis objek luar angkasa yang akan menabrak Bumi, dan salah satunya asteroid 2006 QV89.

Dikutip dari Live Science, Selasa (11/6/2019), dibandingkan dengan asteroid sepanjang 10 kilometer yang membunuh dinasaurus non-avian sekira 66 juta tahun lalu, ukuran 2006 QV89 cukup kecil yakni hanya 40 meter.

ESA memantau rute [asteroid]( 3986406 ""), dan menyimpulkan sangat kecil kemungkinan 2006 QV89 menghantam bumi. Kemungkinan batuan tersebut menghantam Bumi hanya 1:7.299.

Berdasarkan pengamatannya, ESA mengatakan 2006 QV89 paling dekat akan berjarak sekira 42 juta mil atau sekitar 6,7 juta kilometer dengan Bumi.

2 dari 4 halaman

Ditemukan pada Agustus 2006

Jarak tersebut masih sangat jauh, mengingat jarak Bulan dengan Bumi sejauh 238.900 mil atau sekitar 384.400 kilometer.

Seperti namanya, asteroid 2007 QV89 ditemukan pada 29 Agustus 2006.

Batuan antariksa ini ditemukan oleh Catalina Sky Survey yaitu sebuah organisasi yang berbasis di observatorium di dekat Tucson, Arizona.

 

3 dari 4 halaman

Sering Mengunjungi Bumi

Asteroid ini sebenarnya akan cukup sering mengunjungi Bumi. Setelah terbang pada 2019, objek tersebut akan kembali menyambangi Bumi pada 2032, 2045, dan 2062.

Adapun menurut ESA, 2006 QV89 merupakan salah satu dari 10 objek luar angkasa yang akan menabrak Bumi. Asteroid tersebut berada di posisi nomor empat.

ESA memperbarui daftar tersebut secara berkala, dan yang terbaru pada 6 Juni 2019.

(Din/Isk)

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
September 2019, Asteroid Diprediksi Bakal Hantam Bumi
Artikel Selanjutnya
Peneliti Temukan Kawah di Inggris Hasil Tabrakan Asteroid Prasejarah