Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

Hacker Retas Ratusan Data Politisi Jerman, Dokumen Rahasia Bocor via Twitter

Jakarta - Ratusan politisi Jerman diretas hacker. Sejumlah dokumen rahasia internal partai, data personal perbankan hingga pesan online para politisi dibocorkan melalui Twitter.

Aksi peretasan dan pembocoran informasi peka ini dilaporkan Inforadio RBB di Berlin beberapa waktu lalu.

Diketahui, sejumlah data yang berhasil diretas hacker sudah dirilis sejak Desember 2018 oleh sebuah akun Twitter yang berbasis di Hamburg, Jerman.

Data tersebut kemudian diunggah secara online, mirip dengan kalender "Advent" gaya Jerman, di mana setiap hari mengejutkan para pengikutnya dengan membuka dan membocorkan data korban yang berbeda.

Yang menjadi target peretasan hacker adalah seluruh anggota parlemen Jerman di Bundestag, kecuali anggota partai radikal kanan AfD.

Mayoritas data yang dibocorkan adalah alamat dan nomer telepon hingga dokumen yang lebih personal seperti data perbankan, tanda pengenal, dan pesan privat.

Tak hanya politisi parlemen, politisi negara bagian Jerman pun terkena dampaknya.

Politisi partai sosial demokrat SPD, Jens Zimmermann mengajukan permintaan sidang khusus komisi internet di parlemen Jerman untuk membahas segera kasus peretasan ini.

2 dari 3 halaman

Gabungan dari Serangan Sebelumnya

Sementara politisi partai kiri Die Linke, Anke Domscheit-Berg menyatakan, serangan peretasan ini merupakan rilis gabungan dari serangan sebelumnya.

Ini menjadi sebuah informasi yang bisa diakses secara terbuka. Aksi tersebut sebagian kecil juga menyangkut data pribadi sensitif, dan merupakan serangan terhadap demokrasi.

3 dari 3 halaman

Motif Peretasan Belum Diketahui

Sejauh ini, identitas serta motif dari peretasan belum diketahui.

Pelaku peretasan dalam akun Twitter-nya menjelaskan dirinya sebagai periset  keamanan, seniman, dan pengkritik. 

Peretasan yang kerap dinamakan doxing ini, bertujuan menyerang pribadi seseorang.

Kini korban doxing meluas, tak hanya para tokoh politik tetapi juga para jurnalis hingga para pekerja seni.

Kasus peretasan tersebut masih dalam penyelidikan Pusat Keamanan Siber Nasional Jerman bersama Komisi Keamanan Teknologi Informasi Parlemen.

Reporter: DW Indonesia

Sumber: DW.com

(Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Digaji Sekitar Rp38 Juta, Jerman Serius Cari Tenaga Kerja di Indonesia
Artikel Selanjutnya
17-10-1906: Kisah Tukang Sepatu Perdaya Pasukan Jerman untuk Merampok Bank