Sukses

Gmail Kini Punya 1,5 Miliar Pengguna Aktif

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah pengguna aktif Gmail terus mengalami pertumbuhan. Berdasarkan data terbaru yang diumumkan di Twitter, jumlah pengguna aktifnya kini telah mencapai 1,5 miliar.

Dilansir Phone Arena, Sabtu (27/10/2018), total pengguna aktif Gmail mengalami 33 persen pertumbuhan dari satu miliar pada Februari 2016.

Pencapian ini kian menguatkan posisi Gmail sebagai salah satu layanan email populer. Sebagai catatan, biasanya sejumlah orang memiliki beberapa akun Gmail.

Gmail memulai layanannya di desktop pada April 2004 sebagai versi beta terbatas. Titel beta tersebut berakhir pada 2009.

Versi java tersedia untuk pengguna ponsel pada 2006. Pada 2012, Gmail memiliki 425 juta pengguna aktif, kemudian jumlahnya naik dua kali lipat menjadi 900 juta pada 2015.

Seiring waktu jumlah pengguna akif mengalami peningkatan. Untuk merayakan pencapaian 1,5 miliar pengguna aktif, Google menyampaikan ucapan terima kasih melalui Twitter.

"Kami mengucapkan terima kasih kepada semuanya. Love, tim Gmail," demikian keterangan yang tertulis di akun Twitter Gmail.

2 dari 2 halaman

Google Akui Masih Izinkan Pihak Ketiga Integrasikan Layanan dengan Gmail

Google beberapa waktu lalu mengumumkan pengakuan penting terkait layanan Gmail miliknya. Raksasa internet itu mengungkap masih memungkinkan pengembang pihak ketiga untuk mengintegrasikan layanannya dengan Gmail.

Beberapa aplikasi yang biasa memanfaatkan hal ini adalah perencanaan perjalanan dan sistem manajemen khusus.

"Pengembang dapat membagi datanya ke pihak ketiga selama mereka transparan dengan para pengguna cara pemanfaatan data tersebut," tutur VP of Public Policy and Government Affairs untuk Amerika di Google, Susan Molinari, seperti dikutip dari CNN Money, pada bulan lalu.

Pernyataan tersebut disampaikan Google dalam bentuk surat untuk para senator di Amerika Serikat. Google juga memastikan bahwa aturan soal privasi dapat diakses oleh pengguna sebagai bahan pertimbangan.

"Pengguna juga dapat melihat atau menghapus akses aplikasi lewat laman Google Account-nya. Atau, mereka dapat memilih untuk tidak mengunduh aplikasi tersebut sama sekali," tutur Molinari.

Google pun dengan tegas akan menindak aplikasi yang tidak memberi kejelasan mengenai pemakaian data pengguna. Salah satunya adalah menonaktifkan aplikasi tersebut.

Surat pada senator soal Gmail ini sendiri sebenarnya muncul usai pemerintah Amerika Serikat menaruh perhatian pada data privasi pengguna di layanan online. Tak cuma Google, komite senat juga mempertanyakan hal tersebut ke Apple dan Twitter.

(Din/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

JOKOWI: SAYA TAK PUNYA BEBAN MASA LALU

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Skandal Seks Para Bos Google yang Bikin Geger
Artikel Selanjutnya
Usai Kematian Jamal Khashoggi, Hubungan Bos Teknologi dengan Arab Terancam