Sukses

Jiplak Snapchat, Facebook Boyong Augmented Reality ke Messenger

Liputan6.com, Menlo Park - Snapchat lagi-lagi 'kebobolan'. Kali ini, salah satu fitur di media sosial berbagi foto dan video instan tersebut kembali dijiplak Facebook ke layanan Messenger-nya.

Ya, aplikasi pesan instan Facebook Messenger kini menghadirkan fitur efek Augmented Reality (AR) seperti yang ada di Snapchat.

Dengan demikian, pengguna Facebook Messenger bisa menambahkan efek AR dengan objek-objek realistis seperti hati atau beberapa animasi menarik lainnya dalam sebuah foto atau video yang hendak dikirim ke kontak di aplikasi.

Alasan Facebook menambahkan efek AR ke dalam aplikasinya ini sederhana. Mereka ingin membuat Mesenger menjadi aplikasi yang menyenangkan dan tak cuma fokus pada komunikasi semata.

Meski tidak mengklaim fitur ini sama dengan Snapchat, tampak jelas sepertinya Facebook ingin bersaing dengan Snapchat dan menaklukannya berbekal beberapa fitur yang sudah ada lebih dulu di Snapchat.

 

1 dari 2 halaman

Fokus Pada AR

Upaya Facebook mengembangkan fitur AR sendiri sebetulnya sudah diungkap sang CEO Mark Zuckerberg pada April lalu.

Kala itu, Zuck yang mengisi sesi konferensi pengembang Facebook F8 di San Jose, Amerika Serikat, berkata ingin mengembangkan AR sebagai salah satu platform utama Facebook, khususnya untuk kamera.

Waktu itu, platform tersebut sudah diluncurkan dalam versi beta tertutup untuk sejumlah pengembang.

Pria yang akrab disapa Zuck ini menuturkan, teknologi kamera berbasis AR tersebut akan mengubah cara pemakaian smartphone yang dikenal saat ini. Namun ia mengingatkan perubahan itu tak mungkin dilakukan secara tiba-tiba.

Melalui layanan ini, pengembang dapat menciptakan topeng animasi 3D dengan pelacakan wajah, integrasi data, menerjemahkan 3D, dukungan untuk kamera depan dan belakang, termasuk membaca gerakan perangkat.

Sebagai informasi, teknologi AR memang menjadi salah satu fokus pengembangan Facebook yang termasuk ke dalam roadmap perusahaan untuk 10 tahun ke depan. Roadmap itu disampaikan oleh Zuckerberg langsung pada awal 2016.

Selain teknologi AR dan virtual reality (VR), kecerdasan buatan juga menjadi perhatian khusus. Layanan lain seperti Messenger, Instagram, dan WhatsApp juga turut menjadi bagian utama dalam roadmap tersebut.

(Jek/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Bahaya, Orang Lain Bisa Sadap WhatsApp Kamu dengan Mudah
Artikel Selanjutnya
Instagram Rilis Efek Bokeh dan Stiker Mention untuk Stories