Sukses

PP Presisi Kantongi Kontrak Baru Rp 5,24 Triliun pada 2022, Mayoritas dari Pertambangan

Liputan6.com, Jakarta - PT PP Presisi Tbk (PPRE) beserta entitas anak perusahaannya PT Lancarjaya Mandiri Abadi (PT LMA) berhasil mencatatkan sejumlah kontrak baru sepanjang 2022 sebesar  Rp 5,24 triliun.

Nilai kontrak baru ini didominasi oleh PT PP Presisi Tbk. Perseroan berkontribusi menyumbangkan nilai pemasaran sejumlah Rp 3,66 triliun atau 70 persen dari total nilai kontrak baru dengan sisanya diperoleh dari anak perusahaannya, PT LMA.

Dari 5 lini bisnis PP Presisi, sektor jasa pertambangan menyumbang lebih dari 55 persen atas total nilai kontrak baru, lebih tepatnya sejumlah Rp 2,90 triliun diperoleh dari lini bisnis mining service mencakup addendum pekerjaan hauling PT Weda Bay Nickel hingga pembangunan infrastruktur pada salah satu area pertambangan PT Hengjaya Mineralindo. 

Selanjutnya, lini bisnis civil work memberikan sumbangan perolehan kontrak sebesar Rp 2,13 triliun atau sebesar 40,7 persen atas total perolehan kontrak. Penambahan pekerjaan baru ini melingkupi pekerjaan aspal Sirkuit Mandalika, pekerjaan peningkatan jalan Empu Nala Mojokerto, pembangunan struktur Kereta Api jalur Sumatera Utara – Binjai hingga pembangunan beberapa fasilitas publik di Ibu Kota Nusantara atau IKN

Kemudian, penambahan kontrak dari lini bisnis pekerjaan struktur (Bekisting dan bangunan gedung lainnya) menyumbang sebesar 2,5 persen yang berasal dari beberapa pembangunan gedung baru seperti BCA Data Center, AEON Deltamas, Warehouse Depok serta fasilitas kamp sementara pada area pertambangan PT Weda Bay Nickel. 

Adapun, lini bisnis persewaan alat berat serta produksi beton jadi (readymix) juga turut menyumbangkan perolehan kontrak baru selama 2022.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kinerja PP Presisi Didukung Program Strategis Nasional

Direktur Utama PT PP Presisi Tbk, Rully Noviandar mengatakan, pada 2022, merupakan salah satu tahun gemilang bagi PT PP Presisi Tbk, setelah dihajar oleh pandemi Covid-19 beberapa tahun silam, PT PP Presisi Tbk bangkit lebih kuat dengan adanya penyempurnaan infrastruktur Indonesia serta diberlakukannya program percepatan Proyek Strategis Nasional. 

"Perolehan kontrak senilai Rp 5,24 triliun selama satu tahun sudah mendekati target kami yang dituangkan pada RKAP 2022. 2023 ini, kami yakin bahwa PT PP Presisi Tbk dapat menggaet lebih banyak lagi proyek-proyek mining maupun sipil untuk mewujudkan mimpi Indonesia dengan infrastruktur yang lengkap” ujar Rully Noviandar dalam keterangan resminya, ditulis Rabu (25/1/2023).

Total penambahan kontrak baru ini mayoritas berasal dari pemberi kerja eksternal atau di luar dari PP Group, dengan nilai total pemasaran sebesar Rp 4,48 triliun atau sebesar 92,5 persen berasal dari luar PP Group.

 

 

3 dari 4 halaman

Penuhi Kebutuhan Infrastruktur

PP Presisi beserta entitas anak perusahannya yaitu PT LMA, terus maju dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur masyarakat Indonesia. Pada 2022 merupakan tahun pembuktian bahwa PPRE akan selalu konsisten dalam mengepakkan sayap Perseroan untuk selalu melayani berbagai macam bisnis infrastruktur baik dari pekerjaan feeding (Internal PP Group) maupun nonfeeding(eksternal PP Group). 

"Namun demikian, dengan semakin membesarnya porsi perolehan kontrak baru kami di luar group, tentunya menjadikan kebanggaan dan keyakinan kami bahwasannya PP Presisi telah semakin berkembang di market konstruksi maupun jasa pertambangan," ujar Direktur Operasi PT PP Presisi Tbk, Darwis Hamzah.

PT PP Presisi Tbk pada 2022 juga telah menerbitkan Obligasi tahap I dengan nilai sebesar Rp 201 miliar yang digunakan untuk membiayai kredit investasi serta kredit modal kerja Perseroan. 

Harapannya, dengan penerbitan obligasi ini PT PP Presisi Tbk dapat terus melaksanakan kegiatan bisnisnya serta meningkatkan kesejahteraan para tenaga kerja didalamnya. 

 

4 dari 4 halaman

Kontrak Baru pada 2023

Sebelumnya, PT PP Presisi Tbk (PPRE) membidik kontrak baru Rp 6 triliun-Rp 7 triliun pada 2023. Komposisi terbesar adalah pekerjaan jasa konstruksi sipil dan jasa pertambangan. 

Sebagai perusahaan jasa konstruksi sipil dan pertambangan terintegrasi yang berbasis alat berat, kedua lini bisnis tersebut merupakan back bone aktivitas bisnis PP PresisiIKN yang didukung oleh kapasitas alat berat yang digunakan untuk kedua pekerjaan tersebut. 

"Ke depan PP Presisi akan berfokus pada dua lini bisnis tersebut baik sebagai main contractor pada proyek konstruksi sipil maupun jasa pertambangan serta tetap mendukung pada proyek-proyek Grup PP," ujar Direktur Utama PT PP Presisi Tbk, Rully Noviandar, Rabu (4/1/2023).

Terbaru, PP Presisi meraih kontrak baru pekerjaan konstruksi sebagai maincontractor dalam paket pekerjaan pembangunan dermaga logistik pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) senilai Rp 99,6 miliar. 

Dengan lingkup pekerjaan utama terdiri dari pembangunan jetty, pembangunan jalan pendekat, dan pembangunan stockyard. 

Adapun, proyek paket pekerjaan pembangunan dermaga logistik pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) merupakan program Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Direktorat Jenderal Bina Marga Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional Kalimantan Timur. 

“Kepercayaan yang diberikan oleh Kementerian PU Kalimantan Timur akan kami laksanakan dengan sebaik-baiknya melalui engineering capacity dan sumber daya manusia yang kompeten serta pengalaman PP Presisi dalam mengerjakan berbagai proyek konstruksi dengan jangka waktu yang cukup tight, kami yakin dapat mengerjakan pekerjaan tersebut dengan mengutamakan time delivery dan quality pekerjaan sesuai dengan target yang telah ditetapkan," ujar dia.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS