Sukses

Saham BBCA Menghijau Usai Umumkan Pembagian Dividen Interim 2022

Liputan6.com, Jakarta - Saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) bergerak di zona hijau hingga penutupan perdagangan saham sesi pertama, Kamis (24/11/2022). Bahkan saham BBCA menyentuh posisi tertinggi di posisi Rp 9.000.

Mengutip data RTI, saham BBCA naik 1,13 persen ke posisi Rp 8.975 per saham hingga penutupan perdagangan sesi satu. Saham BBCA dibuka naik 100 poin ke posisi Rp 8.975 per saham. Saham BBCA berada di level tertinggi Rp 9.000 dan terendah Rp 8.950 per saham. Total frekuensi perdagangan 5.787 kali dengan volume perdagangan 318.046 saham. Nilai transaksi Rp 285,5 miliar.

Saham BBCA menguat di tengah laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang juga menghijau. IHSG melonjak 0,56 persen ke posisi 7.093,88. Indeks LQ45 naik 0,70 persen ke posisi 1.005,52. Mayoritas indeks acuan menghijau.

Pada sesi pertama, IHSG berada di level tertinggi 7.104,88 dan terendah 7.073,40. Sebanyak 251 saham menguat dan 233 saham melemah. 209 saham diam di tempat. Total frekuensi perdagangan 735.991 kali dengan volume perdagangan 23,2 miliar saham. Nilai transaksi harian Rp 6 triliun. Posisi dolar Amerika Serikat terhadap rupiah di kisaran 15.600.

Mayoritas sektor saham menghijau kecuali indeks sektor saham IDXtechno melemah 0,37 persen dan indeks sektor saham IDXenergy susut 0,02 persen. Sementara itu, indeks sektor saham IDXproperty melonjak 1,91 persen, dan catat penguatan terbesar. Diikuti indeks sektor saham IDbasic mendaki 0,57 persen, indeks sektor saham IDXnonsiklikal menanjak 0,28 persen, indeks sektor saham IDXsiklikal mendaki 0,17 persen.

Selain itu, indeks sektor saham IDXhealth bertambah 0,88 persen, indeks sektor saham IDXfinance menguat 0,35 persen, indeks sektor saham IDXinfrastruktur menguat 0,48 persen dan indeks sektor saham IDXtransportasi bertambah 0,11 persen.

Penguatan saham BBCA ini setelah perseroan umumkan pembagian dividen interim 2022 sebesar Rp 4,31 triliun. Dividen interim itu setara Rp 35 per saham. Pembagian dividen interim 2022 itu mempertimbangkan data keuangan per 30 September 2022.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Jadwal Pembagian Dividen Interim 2022

BCA mencatat laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp 28,95 triliun, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya Rp 190,91 triliun, dan total ekuitas sebesar Rp 212,09 triliun.

Berikut jadwal pembagian dividen interim 2022:

-Tanggal cum dividen di pasar regular dan pasar negosiasi pada 1 Desember 2022

-Tanggal ex dividen di pasar regular dan pasar negosiasi pada 2 Desember 2022

-Tanggal cum dividen di pasar tunai pada 5 Desember 2022

-Tanggal ex dividen di pasar tunai pada 6 Desember 2022

-Tanggal daftar pemegang saham (DPS) yang berhak atas dividen tunai pada 5 Desember 2022

-Tanggal pembayaran dividen pada 20 Desember 2022

Pada penutupan perdagangan sesi pertama, saham BBCA  naik 0,56 persen ke posisi Rp 8.950. Saham BBCA dibuka stagnan Rp 8.900 per saham. Saham BBCA berada di level tertinggi Rp 8.975 dan terendah Rp 8.875. Total frekuensi perdagangan 8.835. Total volume 400.759. Nilai transaksi Rp 358,1 miliar.

3 dari 5 halaman

Kinerja Kuartal III 2022

Sebelumnya, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dan entitas anak melanjutkan tren pertumbuhan kinerja hingga sembilan bulan pertama 2022, dengan membukukan peningkatan total kredit sebesar 12,6 persen secara tahunan per September 2022.

Laba bersih BCA dan entitas anak mencapai Rp 29 triliun atau meningkat 24,8 persen pada kuartal III 2022, atau tumbuh 24,8 persen secara tahunan.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk, Jahja Setiaatmadja menuturkan, dari sisi pendanaan, dana giro dan tabungan (CASA) naik 15,1 persen secara tahunan, ditopang oleh tingginya frekuensi transaksi dan peningkatan basis nasabah. 

"Pertumbuhan kredit BCA terjadi di seluruh segmen sejalan dengan pemulihan yang semakin luas di berbagai sektor ekonomi. Kredit korporasi meningkat 13,4 persen secara tahunan mencapai Rp 306,1 triliun pada September 2022, sedangkan kredit komersial dan UKM naik 12,6 persen secara tahunan mencapai Rp203,5 triliun,” kata Jahja Setiaatmadja dalam keterangan resminya, Kamis (20/10/2022).

Sementara itu, KPR tumbuh 10,4 persen secara tahunan menjadi Rp105,0 triliun, dan KKB naik 9,2 persen secara tahunan menjadi Rp43,8 triliun. Saldo outstanding kartu kredit juga tumbuh 15,8 persen secara tahunan menjadi Rp13,0 triliun, sehingga total portofolio kredit konsumer naik 10,4 persen secara tahunan menjadi Rp165,0 triliun. 

 

4 dari 5 halaman

Total Kredit

Secara keseluruhan, total kredit Bank Central Asia naik 12,6 persen secara tahunan menjadi Rp682,0 triliun. Sehubungan dengan penyaluran kredit ke sektor-sektor berkelanjutan, portofolio BCA tumbuh 18,6 persen secara tahunan menjadi Rp172,7 triliun per September 2022, atau berkontribusi hingga 25,1 persen terhadap total portofolio pembiayaan BCA.

"Pertumbuhan kredit BCA diikuti oleh perbaikan kualitas pinjaman, sejalan dengan portofolio kredit yang direstrukturisasi berangsur kembali ke pembayaran normal. Rasio loan at risk (LAR) turun ke 11,7 persen pada sembilan bulan pertama  2022, dibandingkan 17,1 persen pada tahun sebelumnya,” kata dia.

Rasio kredit bermasalah (NPL) terjaga sebesar 2,2 persen, sementara rasio pencadangan NPL dan LAR berada pada level yang solid, masing-masing sebesar 247,9 persen dan 49,9 persen.

Di sisi pendanaan, CASA naik 15,1 persen secara tahunan mencapai Rp830,4 triliun per September 2022, berkontribusi hingga 81 persen dari total dana pihak ketiga. 

Pertumbuhan CASA menjadi penopang utama bagi kenaikan total dana pihak ketiga mencapai Rp1.026 triliun, atau tumbuh 11,0 persen secara tahunan. Sejalan dengan capaian tersebut, total aset BCA naik 10,2 persen secara tahunan menjadi Rp1.289 triliun. 

5 dari 5 halaman

Pendapatan Bunga Bersih Meningkat

Sedangkan, solidnya pendanaan CASA sejalan dengan peningkatan aktivitas perbankan transaksi. Pada sembilan bulan pertama 2022, total volume transaksi naik 39,5 persen secara tahunan mencapai 17,4 miliar transaksi. 

Seiring dengan pertumbuhan kredit dan likuiditas, BCA membukukan pertumbuhan positif pada pendapatan bunga bersih (net interest income/NII) selama sembilan bulan pertama 2022, yakni naik 9,3 persen secara tahunan menjadi Rp46,1 triliun. Pendapatan selain bunga tumbuh 7,8 persen secara tahunan menjadi Rp16,7 triliun, ditopang kenaikan pendapatan fee dan komisi sebesar 15,2 persen secara tahunan. 

Secara total, pendapatan operasional tercatat sebesar Rp62,8 triliun atau naik 8,9 persen secara tahunan. Sementara itu, biaya provisi tercatat turun Rp3,7 triliun dibandingkan tahun lalu. Didukung oleh pencapaian-pencapaian positif tersebut, laba bersih BCA naik 24,8 persen secara tahunan menjadi Rp29 triliun.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.