Sukses

Direktur Unilever Indonesia Mengundurkan Diri Usai Menjabat Dua Tahun

Liputan6.com, Jakarta - PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) mengumumkan pengunduran diri salah satu direksi perseroan pada Selasa, 4 Oktober 2022.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia, ditulis Rabu (5/10/2022),  Direktur Legal dan Sekretaris Perusahaan Unilever Indonesia Reski Damayanti mengundurkan diri sehubungan dengan alasan pribadi.

“Pengunduran diri Reski Damayanti dari jabatannya selaku Direktur Perseroan efektif per tanggal 31 Oktober 2022, sehubungan dengan alasan pribadi,” tulis Reski, dikutip Rabu (5/10/2022).

Dengan demikian, pengunduran Reski dari jabatannya akan dimintakan persetujuan dalam Rapat Umum Pemegang Saham yang akan diumumkan lebih lanjut oleh perseroan.

“Penyelenggaraan Rapat Umum Pemegang Saham sehubungan dengan perihal tersebut di atas akan diinformasikan lebih lanjut oleh Perseroan,” tulisnya.

Selain itu, pengunduran diri tersebut tidak memberikan dampak yang signifikan bagi  kegiatan operasional, hukum, kondisi keuangan, atau kelangsungan usaha perseroan.

"Tidak ada dampak yang signifikan terhadap kegiatan operasional, hukum, kondisi keuangan, atau kelangsungan usaha Perseroan,” tulis Reski.

Mengutip laman resmi Perseroan, Reski  Damayanti adalah warga negara Indonesia, lahir dan berdomisili di Jakarta. Ia diangkat sebagai Direktur pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa pada 25 November 2020.

Reski bergabung dengan Unilever Indonesia pada Januari 2016 dan telah memegang beberapa jabatan senior antara lain Legal Business Partner for Home Care SEAA dan Head of Legal Indonesia.

Sebelum bergabung dengan Unilever, ia telah menduduki posisi senior in-house counsel di beberapa Perusahaan Multinasional dan juga mengawali karirnya di firma hukum di Jakarta.  Sebelumnya, Reski adalah lulusan Sarjana Hukum dan Magister Hukum di Universitas Indonesia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Strategi Unilever Indonesia Usai Angkat Presiden Komisaris Baru

Sebelumnya, PT Unilever Indonesia Tbk (Perseroan) mengesahkan penunjukan Sanjiv Mehta sebagai Presiden Komisaris  Perseroan efektif dalam Rapat Umum  Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Kamis, 28 Juli 2022. 

Presiden Direktur PT Unilever Indonesia Tbk, Ira Noviarti menyampaikan, rapat secara  resmi mengesahkan Sanjiv Mehta sebagai Presiden Komisaris Unilever Indonesia menggantikan Hemant Bakshi  yang akan mengemban posisi baru di Unilever global.

Sanjiv Mehta memiliki rekam jejak yang kuat di  berbagai posisi kepemimpinan, termasuk sebagai Chief Executive Officer and Managing Director,  Hindustan Unilever (HUL) dan President South Asia Unilever. 

Dia menuturkan, Perseroan percaya dengan  berbekal pengalaman, prestasi, dan ide visioner yang dimilikinya, serta pemahaman bisnis yang  mendalam, Sanjiv akan membawa kontribusi yang signifikan dalam peran barunya bersama Dewan  Komisioner untuk mengawasi perencanaan dan eksekusi strategi bagi pertumbuhan kinerja dan  kemajuan Unilever Indonesia serta memberikan nasihat dan masukan kepada Direksi.

"Dalam kesempatan ini, Perseroan juga menyampaikan apresiasi sebesar-besarnya atas dedikasi  Hemant Bakshi kepada Unilever Indonesia. Selama kepemimpinan Hemant Bakshi sebagai Presiden  Komisaris, beliau telah membimbing dan memberikan begitu banyak kontribusi berharga bagi  perencanaan dan eksekusi strategi bisnis Perseroan”, kata Ira dalam keterangan resminya, ditulis Senin (1/8/2022).

Sanjiv Mehta pertama kali bergabung di Unilever sekitar 30 tahun yang lalu, memiliki rekam  jejak yang sangat kuat di berbagai posisi kepemimpinan.

Sederet prestasi telah dicatatkan dan juga  berbagai penghargaan bergengsi di India telah diraih HUL di bawah kepemimpinan Sanjiv Mehta,  di antaranya: ‘Company of the Year' dan 'Corporate Citizen of the Year' dari Economic Times.  

Sebelumnya Sanjiv Mehta juga pernah memimpin Unilever North Africa and Middle East dan Unilever  Philippines Inc.  

3 dari 4 halaman

Perkuat Strategi

Ke depan, dipimpin komposisi terbaru dari dewan direksi dan dewan komisioner, Perseroan akan  terus menguatkan fokus pada lima strategi utama yaitu: memperkuat dan unlock potensi penuh  dari brand-brand besar dan produk utama melalui inovasi dan program marketing terdepan untuk  mendorong pertumbuhan pasar.

Kemudian memperluas dan memperkaya portfolio ke premium dan value segment, memperkuat kepemimpinan di channel utama (GT dan Modern Trade) dan channel masa  depan (e-Commerce), penerapan E-Everything di semua lini, termasuk memimpin di digital & data  driven capabilities, tetap menjadi yang terdepan dalam pembangunan bisnis yang berkelanjutan.  

“Kami terus memastikan bahwa Unilever Indonesia dioperasikan oleh talenta-talenta mumpuni dan  pimpinan-pimpinan terbaik untuk membangun organisasi yang future-fit (mampu terus bersaing di  masa depan) dan agile (tangkas). Dengan demikian kami dapat terus maju bersama Indonesia melalui  akselerasi pertumbuhan bisnis yang konsisten, kompetitif, menguntungkan, dan bertanggung jawab,”  ungkapnya.

Mengutip laman resmi Unilever Indonesia, berikut ini merupakan jajaran direksi Unilever Indonesia:

Presiden Direktur: Ira Noviarti

Direktur Personal Care: Ainul Yaqin

Direktur Nutrition: Amaryllis Esti Wijono

Direktur Ice Cream: Anindya Garini Hira Murti Triadi

Direktur Integrated Operations:Enny Hartati Sampurno

Direktur Sales: Hernie Raharja

Direktur Legal dan Sekretaris Perusahaan: Reski Damayanti

Direktur Beauty & Wellbeing: Sandeep Kohli

Direktur Home Care: Shiv Sahgal

Direktur Finance: Vivek Agarwal

Direktur Human Resources: Willy Saelan

4 dari 4 halaman

Kinerja Semester I 2022

Sebelumnya, PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) mengumumkan laporan kinerja hingga Juni 2022. Pada periode tersebut, Unilever Indonesia mencatatkan penjualan bersih sebesar Rp 21,4 triliun dengan penjualan domestik bertumbuh 7,8 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Sejalan dengan itu, perseroan berhasil mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 12,6 persen yoy menjadi Rp 3,4 triliun hingga Juni 2022.

Presiden Direktur PT Unilever Indonesia Tbk, Ira Noviarti mengatakan, kinerja positif ini didorong oleh beberapa hal. Di antaranya fundamental yang solid melalui penguatan pondasi di distributive trade, penguatan di channel masa depan (e-commerce), serta investasi pada kategori dan brand-brand kunci.

"Sejalan dengan pulihnya perekonomian Indonesia dan mobilitas masyarakat, kami juga melihat loyalitas konsumen yang semakin kukuh pada brand-brand andalan kami,” kata Ira dalam paparan kinerja perseroan, Selasa (26/7/2022).

Meningkatnya loyalitas konsumen pada beberapa brand andalan tersebut sejalan dengan salah satu dari lima strategi prioritas perseroan. Yaitu memperkuat serta unlock potensi penuh dari brand-brand besar dan produk utama melalui inovasi dan program marketing terdepan.

Upaya itu dimaksudkan untuk mendorong pertumbuhan pasar. Pada kuartal kedua 2022, divisi foods dan refreshment (F&R) mencatatkan pertumbuhan sebesar 7,5 persen.

Brand-brand kunci Unilever Indonesia misalnya Royco, Bango, Sariwangi dan Buavita yang juga terus menjadi penopang utama pertumbuhan divisi F&R.

Di tengah kompetisi dan banyaknya alternatif produk pesaing, brand-brand tersebut berhasil mencatatkan pembelian ulang secara berkala dari konsumen.

"Kami berharap daya beli masyarakat semakin membaik dan loyalitas konsumen terhadap brand-brand kami akan semakin kuat, dengan begitu kami akan terus bertumbuh bersama Indonesia,” ujar Ira.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.