Sukses

Kapitalisasi Pasar Apple Susut Rp 2.923 Triliun dalam Sepekan

Liputan6.com, Jakarta - Saham Apple turun lebih dari 8  persen minggu ini. Hal itu membuat kapitalisasi pasar Apple merosot USD 200 miliar atau sekitar Rp 2.923 triliun (asumsi kurs Rp 14.619 per dolar AS).

Koreksi saham Apple itu menyeret indeks Dow dan Nasdaq ke zona merah. Pembuat iPhone sekarang secara resmi berada di pasar bearish atau tertekan bersama raksasa teknologi lainnya.

Saham Apple telah jatuh selama minggu yang buruk bagi pasar saham, yang menjual saham di hampir setiap industri di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga  bank sentral Amerika Serikat atau the Federal Reserve (the Fed), melemahnya kepercayaan konsumen, meningkatnya inflasi dan tantangan rantai pasokan global.

Indeks Nasdaq Composite turun lebih dari 7 persen pada pekan ini dan berada pada kecepatan untuk penurunan beruntun enam minggu. Apple menghadapi beberapa tantangan rantai pasokan, tetapi prospek bisnisnya tidak berubah secara signifikan minggu ini.

Perusahaan biasanya dipandang sebagai tempat aman bagi investor untuk memarkir uang mereka. Fakta bahwa itu dijual bersama dengan yang lainnya adalah pertanda buruk bagi saham lain, dan pertanda kepercayaan investor yang memburuk.

Jeff DeGraff dari Renaissance Macro Research mengatakan kepada CNBC pada Kamis di pasar bearish, tidak ada tempat untuk bersembunyi dan itu termasuk Apple.

"Untuk teknologi, ketika mereka mulai mengambil alih kepemimpinan dalam teknologi, itu pertanda lebih baik bahwa mereka mulai mengambil segalanya,” kata DeGraff.

"Asumsi kami adalah bahwa penjualan AAPL akan terus berlanjut, bukan karena kami tahu apa-apa tentang pengiriman iPhone atau pendapatan layanan kuartal ini, tetapi karena kami percaya bahwa begitu investor mulai menjual nama-nama terbaik, mereka jarang dilakukan dalam satu hari, ” kata salah satu pendiri Datatrek, Nick Colas, Kamis.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Punya Kas Jumbo

Tren itu menandai pembalikan penting dari November lalu, ketika saham teknologi yang tumbuh pesat mulai turun dan Apple sering menarik investor yang mencari taruhan berisiko rendah pada teknologi.

Apple masih memiliki arus kas yang luar biasa, yang memungkinkannya bertahan dari perlambatan dan mengembalikan keuntungan kepada pemegang saham.

Perusahaan menghasilkan USD 28 miliar atau sekitar Rp 409,28 triliun (asumsi kurs Rp 14.617 per dolar AS) arus kas operasi pada kuartal Maret dengan total penjualan USD 97,3 miliar. Dikatakan menghabiskan USD 27 miliar atau sekitar Rp 1.422 triliun selama kuartal tersebut untuk membeli kembali sahamnya sendiri dan membayar dividen.

Melemahnya kepercayaan konsumen belum mulai memukul penjualan iPhone pada kenyataannya, pada kuartal Maret, setiap bisnis perusahaan tumbuh kecuali iPad, yang Apple salahkan karena kekurangan chip.

Ketika CEO Tim Cook ditanya tentang dampak kondisi ekonomi makro dan inflasi pada bisnisnya dalam laporan pendapatan bulan lalu, dia mengatakan masalah perusahaan yang lebih besar adalah membuat iPhone dan Mac yang cukup untuk memenuhi permintaan global bukan penurunan permintaan.

"Saat ini, fokus utama kami, sejujurnya, ada di sisi pasokan,” kata Cook.

Namun, bahkan jika Apple mulai merasakan dampak memburuknya kondisi ekonomi makro, itu masih menjadi perusahaan langka dengan merek terkenal secara global, margin keuntungan premium, toko di pusat perbelanjaan utama, dan koleksi produk dan layanan terkait yang menarik bagi konsumen orang kaya di seluruh dunia.

Terlebih lagi, jika pertumbuhan melambat, Apple akan terus menghasilkan keuntungan dan penjualan yang sangat besar bahkan jika itu bukan lagi perusahaan paling berharga di dunia.

 

3 dari 4 halaman

Bukan Apple, Saudi Aramco Kini Catat Kapitalisasi Pasar Terbesar

Sebelumnya, raksasa minyak Saudi Aramco pada Rabu, 11 Mei 2022 melampaui Apple sebagai perusahaan paling berharga dan kapitalisasi pasar perusahaan terbesar di dunia.

Melansir CNBC,Kamis, 12 Mei 2022, valuasi pasar Saudi Aramco hanya di bawah USD 2,43 triliun atau sekitar Rp 35.394 triliun (asumsi kurs Rp 14.565 per dolar AS) pada Rabu, menurut FactSet.

Sedangkan, Apple turun lebih dari 5 persen selama perdagangan di Amerika Serikat (AS) pada Rabu, sekarang bernilai USD 2,37 triliun atau sekitar Rp 34.531 triliun.

Sementara itu, saham dan harga energi telah meningkat karena investor menjual saham di beberapa industri, termasuk teknologi, di tengah kekhawatiran lingkungan ekonomi yang memburuk. Apple telah jatuh hampir 20 persen sejak puncaknya USD 182,94 pada 4 Januari.

Langkah ini sebagian besar simbolis, tetapi ini menunjukkan bagaimana pasar bergeser ketika ekonomi global bergulat dengan kenaikan suku bunga, inflasi, dan masalah rantai pasokan. Saham Aramco naik lebih dari 27 persen sejauh ini pada 2022.

Pada Maret, raksasa minyak tersebut melaporkan laba setahun penuhnya tahun lalu meningkat lebih dari dua kali lipat karena melonjaknya harga minyak. Apple melewati Saudi Aramco untuk menjadi perusahaan paling berharga di dunia pada 2020.

 

4 dari 4 halaman

Penutupan Wall Street pada Kamis 12 Mei 2022

Sebelumnya, bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street bervariasi pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022. Indeks Dow Jones turun dalam enam hari berturut-turut seiring trader gagal menemukan pijakan di tengah pasar yang semakin bergejolak.

Pada penutupan perdagangan wall street, ineks Dow Jones melemah 103,81 poin ke posisi 31.370,30. Indeks S&P 500 susut 0,13 persen menjadi 3.930,08. Indeks Nasdaq naik tipis 0,06 persen ke posisi 11.370,96.Tiga indeks acuan tersebut berada di jalur yang mencatatkan koreksi.

Indeks S&P 500 mencapai level terendah baru pada 2022, ditutup lebih dari 18 persen dari level tertinggi dalam 52 minggu. Indeks S&P 500 mendekati wilayah pasar yang melemah.

"Bahkan jika Anda mengatakan kita berada di pasar bearish, ada reli dalam pasar bearish yang bisa sangat tajam,” ujar Keith Lerner dari Truist, dilansir dari CNBC, Jumat, 13 Mei 2022.

Dari rata-rata indeks acuan, indeks Nasdaq berada di wilayah yang tertekan setelah jatuh sekitar 30 persen dari rekor tertingginya. Hal ini karena saham teknologi yang terus terpukul.

"Menurut pendapat saya, ini adalah pasar yang memperdagangkan emosi dan bukan logika rasional,” tutur Jim Lebenthal dari Cerity Partners.

Sejumlah saham memimpin upaya reli singkat dari hari sebelumnya dan ditutup lebih tinggi. Saham Lucid melonjak 13,2 persen.

Sementara itu, saham GameStop dan AMC menguat lebih dari 10 persen dan 8 persen. Saham Rivian Automotive juga menguat hampir 18 persen setelah melaporkan hasil kuartalan terbarunya. Carvana, yang mencapai level terendah dalam dua tahun pada awal sesi perdagangan, naik hampir 25 persen.